Pancasila sebagai Ideologi Tertutup Mengandung Arti

Advertisement

Ideologi merupakan pandangan hidup yang menjadi sebuah pedoman dalam berbagai segi kehidupan, baik dalam bermasyarkat, berbangsa dan bernegara. Pancasila memberikan kecenderungan untuk selalu berpikir ke depan, serta mengharuskan bangsa Indonesia untuk selalu dapat menyadari situasi kehidupan yang tengah dihadapi. Terutama agar dapat membangun karater bangsa di tengah globalisasi dalam era keterbukaan dunia di berbagai bidang kehidupan. Berikut adalah penjelasan mengenai Pancasila sebagai Ideologi Tertutup :

Perbedaan Ideologi Terbuka dan Tertutup

Ideologi tertutup ialah sesuatu gagasan, ide cita-cita, pemikiran dan juga sebuah pandangan yang mutlak, serta tidak dapat diingkari mengenai kesahihan isi didalamnya serta wajib diterima, dipatuhi juga dijalankan oleh seluruh lapisan masyarakat tanpa terkecuali. Ciri-ciri yang dimiliki sebuah ideologi tertutup, dintaranya sebagai berikut.

  1. Merupakan sebuah cita-cita serta gagasan sekelompok golongan tertentu dan bukan sesutau hal yag telah diyakini dan berkembang di masyarakat sebelumnya, dan ideologi tersebut digunakan untuk mengubah cara pandang masyarakat.
  2. Memiliki sifat yang totaliter, yakni berusaha mengawasi setiap gerak-gerik masyarakat dan memaksakan kehendak terhadap masyarakat. (baca juga: Pelanggaran Hak Warga Negara Indonesia)
  3. Isi didalamnya tidak hanya suatu gagasan maupun cita-cita saja namun juga berupa tuntutan yang diwajibkan terhadap masyarakat secara opersional, mutlak, dan menyeluruh.
  4. Sebuah ideologi tertutup bersifat apriori serta dogmatis, sehingga tidak dapat dikritik maupun diubah lagi.
  5. Keberagaman yang timbul dimasyarakat sangat tidah dijaga dan dihormati.
  6. Ideologi tertutup bersifat menuntut kepatuhan serta ketaatan mutlak.

Ideologi terbuka merupakan sebuah ideologi yang tidak dimutlakkan. Maka dari itu sebuah Ideologi terbuka memiliki beberapa karakteristik yang membedakannya dengan Ideologi tertutup,  diantaranya sebagai berikut.

  • Menghormati dan mangakui adanya sebuah kemajemukan (pluralitas), maka dari itu dapat diterima oleh setiap kalangan masyarakat yang berasal latar budaya, etnis maupun agama yang berbeda. (baca juga: Proses Terbentuknya Masyarakat Berdasarkan Pendekatan Interaksi Sosial)
  • Pemahaman serta pemikirannya tidak mengekang sebuah kebebasan bagi masyarakat, namun justru memberikan inspirasi pada masyarakat agar dapat hidup secara lebih bertanggung jawab seperti makna yang terkandung dalam falsafah tersebut.
  • Merupakan sebuah kekayaan ruhani, moral maupun budaya yang telah ada di dalam jiwa masyarakat. Dan bukan keyakinan beberapa kelompok orang namun merupakan nila-nilai yang telah disepakati masyarakat secara bersama-sama. (baca juga: Fungsi Kebudayaan bagi Masyarakat dan Contohnya)
  • Tercipta bukan dikarenakan oleh negara, akan tetapi terbentuk dari dalam masyarakat itu sendiri, yang digali dari cara hidup di dalam masyarakat tersebut.
  • Isi yang terkandung didalamnya tidak operasional secara langsung, maka dari itu setiap adanya generasi baru perlu menggali lagi pemahaman tentang falsafah tersebut dan menghayati isi didalamnya dan menemukan implikasainya dalam keadaan saat ini.

Macam-macam Ideologi Tertutup

Didalam sebuah ideologi tertutup terkandung makna yang memiliki kebenaran yang mutlak dan menjadi suatu aturan tak tertulis yang memaksa seseorang untuk mematuhi ideologi tersebut tanpa harus dipertanyakan tentang kebenaran didalamnya dan harus diterima secara penuh. Beberapa ini macam-macam Ideologi tertutup, diantaranya sebagai berikut.

Ideologi Fasis

Secara etimologi fasis berasal dari kata Fascismo yang merupakan sebuah istilah yang berasal dari bahasa Latin “fases”, yang memiliki arti kumpulan tangkai yang diikatkan kepada sebuah kapak. Yang merupakan simbol otoritas hakim romawi kuno. Secara umum fasis atau fasisme memiliki beberapa ide atau paham yakni anti komunis, anti liberalisme dan antu konservatif. Yang memiliki tujuan untuk menciptakan sebuah ekonomi yang terstruktur yang dikendalikan demi merubah hubungan sosial.(baca juga:Dampak Akibat Konflik Sosial yang Terjadi di Dalam Masyarakat )

Dalam pandangan politik, Fasisme merupakan sebuah pemikiran atau gerakan politis yang menindas. Didalam paham fasis berisi tujuan untuk memaksa individu dan juga masyrakat luas untuk melakukan hal yang seragam seperti yang dikehenaki oleh penguasa.  Dengan kata lain fasis memiliki pengertian sebuah ideologi yang memiliki paham absolut dan mutlak. Beberapa negara yang memiliki paham fasis ialah Jerman, Italia, dan Jepang, namun setelah perang dunia ke II tidak ada satu pun negara yang mengakui paham fasis secara terbuka. (baca juga: Makna Persaman Kedudukan warga negara dalam negara Indonesia)

Sponsors Link

Ideologi Komunis

Komunis atau paham komunisme secara umum ialah sebuah ideologi Materialisme Dialektika dan Materialisme Historis ini karena paham atau teori tersebut tidak percaya terhadap mitos, takhayul maupun agama, dengan begitu tidak ada pemberian doktrin terhadap masyarakyat. Karena didalam komunisme ada sebuah prinsip yang mengatakan bahwa “agama dianggap candu” yang membuat seseorang berangan-angan tentang sesuatu hal yang tidak nyata dan rasional serta dapat membatasi diri untuk memiliki pemikiran yang lebih terbuka dan maju. (baca juga: Hakikat ideologi terbuka dan tertutup)

Negara-negara yang berideologi komunis hingga sat ini ialah Republik Rakyat Tiongkok, Laos, Vietnam dan juga korea Utara. Inti dari paham ideologi komunisme ini sendiri merupakan penerapan ajaran sosial radikal marxisme-leninisme, diantaranya sebagai berikut.

  1. Tidak memiliki kepercayaan terhadap adanya Tuhan(atheisme)
  2. Tidak mengakui adanya persamaan hak asasi yang dimiliki oleh sesama manusia
  3. Menghalakan tindakan kekerasan sebagai sesuatu hal yang legal.
  4. Sistem perekonomian yang sentralistik (diatur oleh pusat).
  5. Kekuasaan dikendalikan oleh satu kelompok saja

Ideologi Agama

Ideologi Agama merupakan sebuah pemikiran maupun gagasan, pandangan yang asal mulanya berasal dari pedoman dan pandangan hidup suatu agama yang tercantum didalam sebuah kitab suci suatu agama dan kebenarannya adalah suatu yang mutlak dan tak terbantahkan. Ideologi agama memiliki beberapa karakteristik sebagai berikut.

  1. Hukum agama yang tertuulis didalam kitab suci merupakan pedoman utama dalam menjalankan segala hal tentang urusan Negara serta pemerintahan .
  2. Negara yang memiliki ideologi tersebut hanya memiliki satu saja agama atau kepercayaan yang secara resmi diakui oleh negara tersebut.
  3. Agama menjadi satu-satunya asas dan pedoman maupun landasan suatu negara.
Sponsors Link

Ads

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , ,
Post Date: Thursday 10th, November 2016 / 16:15 Oleh :
Kategori : Pendidikan