13 Tugas-Tugas Partai Politik Dalam Struktur Kerjanya

Sebuah partai politik didefinisikan sebagai sekelompok orang yang terorganisir dengan setidaknya tujuan dan pendapat politik yang hampir mirip, yang berusaha mempengaruhi kebijakan publik dengan membuat para kandidatnya terpilih untuk jabatan publik contoh infrastrukur politik. Partai-partai cenderung tertanam dalam dan sangat dalam di sub-struktur masyarakat tertentu dalam demokrasi yang berkelanjutan dan berfungsi dengan baik. Mereka dapat menghubungkan lembaga-lembaga pemerintahan dengan elemen-elemen masyarakat sipil dalam masyarakat yang bebas dan adil dan dianggap perlu untuk menjalankan sistem politik demokratis modern. Partai-partai politik melakukan tugas-tugas utama dalam masyarakat demokratis, seperti:

  • Meminta dan mengartikulasikan prioritas kebijakan publik dan kebutuhan sipil dan masalah yang diidentifikasi oleh anggota dan pendukung
  • Mensosialisasikan dan mendidik pemilih dan warga negara dalam berfungsinya sistem politik dan pemilu dan generasi nilai-nilai politik umum
  • Menyeimbangkan permintaan yang berlawanan dan mengubahnya menjadi kebijakan umum
  • Mengaktifkan dan memobilisasi warga untuk berpartisipasi dalam keputusan politik dan mengubah opini mereka menjadi pilihan kebijakan yang layak
  • Menyalurkan opini publik dari warga ke pemerintah
  • Merekrut dan melatih kandidat untuk jabatan publik

Partai politik sering digambarkan sebagai mediator yang dilembagakan antara masyarakat sipil dan mereka yang memutuskan dan menerapkan keputusan. Dengan demikian, mereka memungkinkan tuntutan para anggota dan pendukung mereka untuk ditangani di parlemen dan di pemerintahan seperti fungsi partai politik. Meskipun partai-partai memenuhi banyak peran penting dan menjalankan beberapa fungsi dalam masyarakat demokratis, pencalonan dan presentasi kandidat dalam kampanye pemilu adalah fungsi yang paling terlihat oleh para pemilih. Untuk melakukan tugas dan fungsi yang disebutkan di atas, partai politik dan warga negara membutuhkan beberapa hak dan kewajiban yang dijamin atau diperintah oleh konstitusi atau undang-undang. Ini termasuk :

  • Kebebasan berorganisasi
  • Kebebasan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan
  • Kebebasan berbicara dan berkumpul
  • Penyediaan kompetisi yang adil dan damai di antara partai dan kandidat
  • Mekanisme untuk memastikan pluralitas
  • Inklusi dalam proses pemilihan dan kontak dengan badan pemilu
  • Tingkat lapangan bermain dan kebebasan dari diskriminasi
  • Akses media dan jaminan pelaporan yang adil
  • Keuangan politik yang transparan dan bertanggung jawab

Pendaftaran Partai Politik sebagai Organisasi

Pendaftaran partai politik pada umumnya mengacu pada pendaftaran sebagai organisasi, meskipun juga dapat digunakan untuk menunjukkan proses pendaftaran yang terpisah kepada calon yang hadir untuk pemilihan, yang biasanya merupakan bagian dari proses nominasi calon. Bahkan jika persyaratan prosedural untuk mendapatkan akses ke surat suara sama dengan pendaftaran awal partai, kerangka hukum memiliki kemungkinan membedakan secara jelas di antara keduanya seperti contoh kekuasaan legislatif. Sementara pendaftaran partai-partai politik sebagai asosiasi memberi mereka status hukum, melindungi nama dan logo mereka, dan menyampaikan niat mereka untuk berfungsi sebagai organisasi sukarela, pendaftaran untuk mendapatkan akses surat suara menegaskan niat mereka untuk mengikuti pemilihan tertentu.

Prinsip panduan untuk pendaftaran partai politik adalah “kebebasan organisasi”, yang menyangkut kebebasan untuk membentuk dan bergabung dengan partai politik dan organisasi politik lainnya. Prinsipnya berkaitan dengan hak-hak hukum dari partai atau organisasi politik semacam itu, seperti perlindungan nama dan logo mereka, dan perlindungan dari diskriminasi berdasarkan keyakinan politik atau etnis, bahasa, atau agama anggotanya. Ini adalah praktik politik yang baik untuk memastikan bahwa kerangka hukum dengan jelas menetapkan kapan, bagaimana, dan di mana prosedur pendaftaran harus dilakukan, apa persyaratan pendaftaran, dan bagaimana verifikasi pendaftaran akan dilakukan. Kerangka hukum pemilu harus menyediakan keseragaman dalam proses pendaftaran sehingga proses pendaftaran yang sama berlaku untuk semua partai politik di semua tingkatan.

Untuk memastikan keadilan, alasan penolakan permohonan pendaftaran harus didasarkan pada kriteria obyektif, dijelaskan dengan jelas kepada pemohon atau pihak yang mengajukan permohonan, dan harus secara jelas dinyatakan dalam kerangka hukum untuk pemilihan, bersama dengan mekanisme untuk mengajukan banding terhadap penolakan. Diaplikasikan dengan benar. Dalam sistem di mana partai politik terdaftar memiliki akses ke dana publik, waktu penyiaran di radio dan televisi, layanan pos gratis atau berdiskon, atau bentuk dukungan publik lainnya, persyaratannya seringkali lebih ketat dan menuntut cukup untuk mencegah pendaftaran kelompok dengan sedikit atau tanpa niat. mencoba mempengaruhi politik atau pemilihan kontes. Di negara-negara tanpa manfaat semacam itu untuk partai politik yang terdaftar, pendaftaran dapat menjadi proses yang relatif sederhana sehingga tidak merusak kebebasan organisasi.

Persyaratan umum untuk mendaftarkan partai politik

Negara dapat memilih untuk memiliki pendekatan minimalis dengan beberapa persyaratan untuk mendorong pendaftaran sejumlah besar pihak, atau pendekatan maksimal dengan persyaratan yang lebih menuntut untuk mencegah pihak-pihak yang tidak serius atau terorganisir dengan baik. Persyaratan yang mungkin dapat dikelompokkan ke dalam lima kategori berbeda:

  • Identitas Partai

Indikasi nama partai yang tidak mirip dengan nama partai politik yang sudah terdaftar, tidak provokatif atau menyinggung kesopanan publik, dan tidak menghasut kekerasan atau kebencian. Keterbatasan lebih lanjut pada nama-nama partai dapat dirumuskan, seperti larangan penggunaan pada nama-nama individu sebagai bagian dari nama-nama partai. Indikasi simbol atau logo pihak yang tidak menyerupai simbol dari pihak yang sudah terdaftar atau perusahaan swasta. Di beberapa negara, penggunaan simbol keagamaan atau nasional juga dilarang. Warna dengan nilai simbolis seperti warna bendera nasional kadang-kadang dilarang. Daftar pembawa-kantor atau pimpinan partai lainnya, sering dengan alamat lengkap atau bentuk identifikasi lainnya.

  • Dokumen Terprogram

Penyediaan undang-undang partai atau konstitusi dan sering merupakan protokol yang menyatakan bahwa undang-undang telah disetujui oleh dewan eksekutif partai. Di banyak negara, undang-undang partai harus menyatakan dengan jelas bahwa partai mematuhi aturan-aturan proses demokrasi.

  • Dukungan atau Kepatuhan Populer

Daftar sejumlah anggota terdaftar dan pendukung partai tertentu, biasanya dengan tanda tangan dan alamat atau informasi pengenal lainnya seperti nomor pendaftaran pemilih. Semakin maksimal pendekatannya, semakin tinggi jumlah anggota terdaftar yang diperlukan.

  • Cakupan Geografis

Bukti kehadiran geografis, seringkali dalam bentuk keanggotaan atau tanda tangan pendukung dari sejumlah daerah atau distrik tertentu.

  • Kelangsungan Ekonomi

Pembayaran biaya pendaftaran mulai dari administrasi yang lebih kecil membebaskan hingga jumlah yang lebih besar. Pembayaran deposito moneter yang mungkin atau tidak dapat dikembalikan ke partai politik atas dasar hasil pemilihan. Ini ada khususnya dalam kasus di mana partai-partai politik harus mendaftar secara terpisah untuk setiap pemilihan yang ingin mereka adakan.

  • Prosedur dan jadwal yang jelas

Memutuskan bahwa partai politik atau kandidat tidak dapat mengikuti pemilihan akan membangkitkan kemarahan dan kebencian, baik dari partai atau kandidat yang terkena dampak maupun dari pengikut dan pemilih potensial mereka. Untuk menghindari masalah seperti itu sebanyak mungkin, kondisi dan waktu untuk pendaftaran dan nominasi dapat dikomunikasikan secara rinci sebelum pemilihan, dan  dapat mempertahankan hubungan dekat dengan para pihak dan kandidat yang mencari penerimaan. Yang dikomunikasikan dengan baik dan dipikirkan melalui jadwal adalah sangat membantu. Lembaga yang bertanggung jawab lainnya perlu waktu untuk meneliti pendaftaran, memverifikasi tanda tangan pendukung partai dan anggota, mungkin menunjukkan kertas pendaftaran untuk ditinjau oleh individu atau pihak yang berkepentingan lainnya, dan memberikan kesempatan kepada pihak-pihak untuk mengajukan banding jika mereka merasa bahwa pendaftaran mereka telah terlalu ditolak.

Oleh karena itu, partai-partai politik seringkali diminta untuk mendaftar dan untuk mencalonkan kandidat tepat pada waktunya sebelum pemilihan, karena setelah prosedur penyidikan, masih membutuhkan waktu untuk mencetak surat suara dan mendistribusikannya ke tempat pemungutan suara. Di beberapa negara, aplikasi resmi dari sejumlah anggota partai memulai prosesnya. Setelah permohonan itu disetujui, perwakilan partai memiliki sejumlah minggu atau bulan untuk menunjukkan tanda tangan, undang-undang, dan bukti lain bahwa mereka memenuhi persyaratan.

Keputusan resmi oleh otoritas yang bertanggung jawab akhirnya menentukan status hukum partai. Partai-partai politik melakukan tugas penting di pemerintahan. Mereka menyatukan orang-orang untuk mencapai kontrol pemerintah, mengembangkan kebijakan yang menguntungkan bagi kepentingan mereka atau kelompok-kelompok yang mendukung mereka, dan mengatur dan membujuk para pemilih untuk memilih kandidat mereka untuk jabatan. Meskipun sangat banyak terlibat dalam operasi pemerintahan di semua tingkatan, partai politik bukanlah pemerintah itu sendiri, dan Konstitusi tidak menyebutkannya.

Tugas Partai Politik

Fungsi dan tugas internal masing-masing partai politik sampai taraf tertentu ditentukan oleh kekuatan-kekuatan yang berada di luar partai politik, seperti sistem pemilu, budaya politik, dan peraturan hukum. Namun, proses internal partai politik, seperti kepribadian pemimpin dan staf, fondasi ideologis, sejarah partai, dan budaya politik internal dianggap lebih berpengaruh pada fungsi internal. Jika sebuah partai politik ingin prinsip demokrasi politik elektoral diterapkan di dalam partai seperti contoh perilaku budaya politik partisipan.

Mereka dapat mempertimbangkan praktik-praktik seperti informasi internal dan proses konsultasi, aturan dan struktur internal (formal atau informal) untuk organisasi dan pengambilan keputusan di dalam partai, dan transparansi dalam fungsi partai di semua tingkatan. Anggota partai juga dapat mengambil peran yang lebih formal dalam pengambilan keputusan seperti berpartisipasi dalam pemilihan internal untuk posisi kepemimpinan atau dalam memilih kandidat partai dalam pemilihan yang akan datang. Banyak pihak juga bekerja aktif untuk meningkatkan peran kelompok yang secara tradisional kurang diwakili dalam partai mereka seperti contoh mencerdaskan kehidupan bangsa.

Tujuan dasar partai politik adalah mencalonkan kandidat untuk jabatan publik dan untuk mendapatkan sebanyak mungkin dari mereka terpilih. Setelah terpilih, para pejabat ini mencoba untuk mencapai tujuan partai mereka melalui undang-undang dan inisiatif program. Meskipun banyak orang tidak berpikir seperti ini, mendaftar sebagai Demokrat atau Republik membuat mereka menjadi anggota partai politik. Partai politik menginginkan sebanyak mungkin orang yang terlibat. Sebagian besar anggota mengambil peran yang cukup pasif, hanya memilih calon partai mereka pada saat pemilihan. Beberapa menjadi lebih aktif dan bekerja sebagai pejabat di partai atau sukarelawan untuk membujuk orang untuk memilih. Anggota yang paling ambisius dapat memutuskan untuk mencalonkan diri untuk jabatan itu.

1. Mewakili kelompok kepentingan

Orang-orang yang diwakili oleh pejabat terpilih disebut konstituen. Baik Republik atau Demokrat, konstituen membuat kekhawatiran mereka diketahui oleh perwakilan mereka. Pada gilirannya, pejabat terpilih harus tidak hanya mencerminkan keprihatinan partai politik mereka sendiri tetapi juga harus mencoba untuk menarik dukungan dari orang-orang di distrik mereka atau negara yang menjadi anggota partai lainnya. Mereka dapat menarik dukungan ini dengan mendukung masalah bipartisan (masalah yang mengkhawatirkan lintas garis partai) dan isu-isu non  partisan (hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan kesetiaan partai). Partai politik mewakili kelompok dan juga individu. Kelompok-kelompok kepentingan ini memiliki perhatian khusus. Mereka mungkin mewakili kepentingan pekerja pertanian, orang Amerika Afrika perkotaan, operator bisnis kecil, industri tertentu, atau guru – setiap individu serupa yang bekerja sama untuk mengekspresikan agenda tertentu.

2. Pilihan penyederhanaan

Mereka melakukannya dengan menyatakan tujuan mereka dengan cara umum sehingga pemilih tertarik pada filosofi yang luas tanpa perlu fokus pada setiap masalah tertentu. Partai Republik dikenal karena dukungan mereka terhadap bisnis, posisi konservatif pada isu-isu sosial, dan kekhawatiran tentang ukuran pemerintah, Demokrat tradisional telah mendukung tenaga kerja dan minoritas dan percaya bahwa pemerintah dapat memecahkan banyak masalah bangsa. Alternatif untuk menggunakan filosofi umum dari partai politik untuk memilah kandidat adalah untuk memilih individu berdasarkan hanya program satu atau dua isu mereka sendiri.

3. Membuat kebijakan

Partai politik bukanlah organisasi pembuat kebijakan dalam diri mereka sendiri. Mereka tentu mengambil posisi pada pertanyaan-pertanyaan kebijakan yang penting, terutama untuk memberikan alternatif terhadap posisi pihak mana pun yang berkuasa. Ketika berkuasa, sebuah partai mencoba menerapkan filosofinya melalui perundang-undangan. Jika seorang kandidat memenangkan jabatan oleh mayoritas besar, itu bisa berarti bahwa pemilih telah memberinya mandatuntuk melaksanakan program yang digariskan dalam kampanye.

4. Memilih Calon

Partai politik mencalonkan kandidat untuk jabatan politik. Mereka mempersempit lapangan dari banyak wannabes menjadi beberapa calon yang kredibel. Ini menyederhanakan peran pemilih dan membawa perintah tertentu ke proses pemilu yang kacau balau.

5. Memobilisasi Pemilih

Partai-partai politik memberi informasi dan memberi energi kepada anggotanya. Mereka mengirim brosur, menjalankan kampanye media, mengetuk pintu, dan memanggil pemilih di telepon. Calon individu dapat melakukan hal yang sama, tetapi pihak-pihak mempertahankan jaringan kantor negara dan lokal yang rumit yang dapat segera ditekan ke dalam layanan calon setelah nominasi partai dijamin. Selain itu, pihak-pihak memiliki peralatan penggalangan dana di tempat yang menyederhanakan kemampuan kandidat mereka untuk membiayai kampanye mereka.

6. Fasilitasi Pemerintahan

Para pihak juga menertibkan proses pembuatan kebijakan. Sebagai anggota partai, politisi individual memiliki kelompok sekutu siap pakai yang biasanya akan bekerja sama dengan upaya mereka untuk meloloskan dan menerapkan undang-undang. Di tingkat nasional, ini berarti bahwa seorang anggota Kongres yang rookie tiba dengan jaringan sekutu yang akan mendukung usahanya dan bahwa ia harus mendukung secara bergantian. Selain itu, aliansi partai menutup kesenjangan antara cabang legislatif dan eksekutif. Ketika dipisahkan oleh Konstitusi, keberadaan partai politik mempersempit jarak antara cabang-cabang dan membantu mereka bekerja bersama.

7. Memantau Pihak yang Bertentangan dalam Kekuasaan

Partai juga berfungsi sebagai pengawas penting bagi publik. Hubungan permusuhan antara partai-partai besar memastikan bahwa partai yang berkuasa (tidak memiliki kursi kepresidenan) akan tetap mengawasi lawannya dan memberi tahu publik tentang kesalahan atau kesalahan kebijakan apa pun.

Dengan kata lain, partai sangat penting. Sulit membayangkan sistem politik kita berfungsi secara efektif tanpa mereka. Selain fleksibel secara ideologis, kedua partai utama Amerika dicirikan oleh struktur yang terdesentralisasi. Setelah di kantor, seorang presiden tidak dapat berasumsi bahwa anggota partainya di Kongres akan menjadi pendukung setia dari inisiatif yang disukai, atau tidak dapat pemimpin partai di Kongres mengharapkan pemilihan garis partai langsung dari anggota partai mereka.

Fragmentasi organisasional ini mencerminkan konsekuensi dari sistem pemisahan kekuasaan-konstitusional – pembagian kekuasaan di antara cabang-cabang legislatif, eksekutif, dan yudisial pemerintah, baik di tingkat federal maupun negara bagian. Sistem kekuasaan yang dibagi dapat menciptakan hanya insentif terbatas untuk kesatuan partai antara legislator dan kepala eksekutif partai mereka. Sistem berlapis pemerintah federal, negara bagian dan lokal memberikan dorongan lebih lanjut untuk desentralisasi partai-partai dengan menciptakan ribuan konstituen bagi pemegang jabatan di tingkat federal, negara bagian, dan lokal. Seperti disebutkan sebelumnya, penggunaan pemilihan utama untuk mencalonkan kandidat juga melemahkan organisasi partai dengan menolak kemampuan mereka untuk mengendalikan pemilihan nominator partai. Oleh karena itu, kandidat perorangan didorong untuk membangun organisasi kampanye pribadi dan pemilihan pemilih, pertama untuk memenangkan pemilihan pendahuluan dan kemudian pemilihan umum.

Hambatan Lain untuk Pihak Ketiga

Mengingat kecenderungan sistem untuk menghasilkan dua partai nasional selama waktu, dan dengan Demokrat dan Republik yang saat ini mengendalikan mesin pemerintah, tidak mengherankan bahwa mereka telah menciptakan aturan pemilihan lain yang bekerja untuk keuntungan mereka. Misalnya, kualifikasi partai baru untuk pemungutan suara dalam suatu negara dapat menjadi upaya yang sulit dan mahal, sering membutuhkan petisi dengan puluhan ribu tanda tangan dan kemampuan untuk menarik proporsi “ambang” suara yang cukup dalam pemilihan berikutnya untuk tetap pada surat suara.

Proses nominasi khas adalah penghalang struktural tambahan bagi pihak ketiga. Di antara negara-negara demokrasi dunia, Amerika Serikat unik dalam ketergantungannya yang sangat besar pada pemilihan utama untuk mencalonkan kandidat partisan untuk jabatan presiden, kongres dan negara. Sebagaimana dicatat, di bawah sistem nominasi semacam ini, pemilih peringkat dan pemilihan dalam pemilihan utama memilih calon partai mereka untuk pemilihan umum. Di sebagian besar negara, nominasi partisan dikendalikan oleh organisasi partai dan pemimpin mereka. Meskipun sistem ini mengarah ke organisasi pihak internal yang lebih lemah daripada yang terjadi di sebagian besar demokrasi, proses pencalonan partisipatif ini telah berkontribusi pada dominasi politik pemilih Republik-Demokratik.

Dengan memenangkan nominasi partai melalui pemilihan primer, para pemberontak atau kandidat reformasi dapat bekerja di dalam partai untuk mendapatkan akses ke pemungutan suara pemilihan umum dan dengan demikian meningkatkan peluang mereka untuk memenangkan pemilihan umum tanpa harus mengatur pihak ketiga. Dengan demikian, proses nominasi utama cenderung menyalurkan perbedaan pendapat ke dalam dua partai besar dan membuatnya, umumnya, tidak perlu bagi para pembangkang untuk terlibat dalam bisnis yang sulit membentuk pihak ketiga.

Dukungan Berbasis Luas

Semua partai politik sama-sama mencari dukungan berbasis luas, dan cenderung menarik pemilih dari seluruh kelas ekonomi dan kelompok demografi. Para pihak juga menunjukkan fleksibilitas sehubungan dengan posisi kebijakan dan umumnya tidak menegakkan ketaatan pada ideologi atau serangkaian tujuan kebijakan. Sebaliknya, mereka secara tradisional prihatin pertama dan terutama dengan memenangkan pemilu dan mengendalikan cabang pemerintahan elektif. Mengingat basis dukungan sosioekonomi yang luas dan kebutuhan untuk beroperasi dalam masyarakat yang sebagian besar ideologis di tengah jalan, partai-partai pada dasarnya telah mengadopsi posisi-posisi politis sentris.

Sebagaimana dicatat, mereka juga menunjukkan fleksibilitas kebijakan tingkat tinggi. Pendekatan non-doktriner ini memungkinkan Partai Republik dan Demokrat untuk mentoleransi keragaman besar dalam jajaran mereka, dan telah berkontribusi pada kemampuan mereka untuk menyerap pihak ketiga dan gerakan protes ketika mereka telah terjadi. Secara umum, Partai Republik dilihat sebagai partai konservatif, dengan lebih menekankan pada hak milik dan akumulasi kekayaan pribadi, dan Demokrat dipandang sebagai lebih ke kiri, mendukung kebijakan sosial dan ekonomi liberal. Dalam prakteknya, ketika mereka mencapai kekuasaan, kedua pihak cenderung pragmatis.

, , ,




Oleh :
Kategori : Pemerintahan