4 Contoh Unsur Konstitutif dan Deklaratif Dalam Prinsip Hukum

Teori konstitutif adalah model kenegaraan standar abad kesembilan belas, dan teori deklaratoris dikembangkan pada abad kedua puluh untuk mengatasi kekurangan teori konstitutif. Dalam teori konstitutif, suatu negara eksis secara eksklusif melalui pengakuan oleh negara-negara lain. Teori ini berpisah pada apakah pengakuan ini membutuhkan “pengakuan diplomatik” atau hanya “pengakuan keberadaan”. Tidak ada negara lain yang memberikan pengakuan resmi Sealand, tetapi telah diperdebatkan oleh Bates bahwa negosiasi yang dilakukan oleh negara merupakan “pengakuan keberadaan”.

Contoh Unsur Konstitutif dan Deklaratif

Dalam teori deklaratori kenegaraan, suatu entitas menjadi suatu negara segera setelah ia memenuhi kriteria minimal untuk status negara. Oleh karena itu pengakuan oleh negara-negara lain adalah murni “deklaratori”. Baik teori pengakuan secara memuaskan menjelaskan praktik modern. Teori deklaratif mengasumsikan bahwa entitas teritorial dapat dengan mudah, berdasarkan keberadaan mereka, diklasifikasikan sebagai memiliki satu status hukum tertentu: dengan demikian, dengan cara, membingungkan ‘fakta’ dengan ‘hukum’. Karena, bahkan jika keefektifannya adalah prinsip yang dominan, itu tetap harus menjadi prinsip hukum, sebagai berikut:

1. Adanya Populasi Negara

Persyaratan utama untuk keberadaan Negara adalah populasi. Negara, sebagai institusi manusia, tidak dapat dipahami tanpa manusia. Tetapi berapa banyak orang yang harus menjadi Negara? Pertanyaannya hanya kepentingan teoritis, meskipun beberapa filsuf politik telah mencoba untuk menetapkan beberapa aturan standar mengenai jumlah orang yang diperlukan untuk membentuk suatu Negara seperti sikap positif terhadap kedaulatan rakyat.

2. Batasan Wilayah

Negara tidak dapat dibentuk tanpa wilayah yang pasti dan pasti. Suku nomaden atau pengembara yang tidak memiliki tempat tinggal permanen tidak membentuk Negara.  Mereka tersebar di seluruh dunia. Seperti dalam kasus populasi, tidak ada batasan yang ditetapkan untuk wilayah suatu Negara. Tidak ada aturan yang keras dan cepat mengenai ukuran populasi atau wilayah. Negara-negara modern berbeda dalam ukuran mereka seperti ciri-ciri negara berdaulat.

3. Pemerintahan

Pemerintah dikatakan sebagai otak Negara. Untuk keberadaan Negara, hak dpd sangat diperlukan dan vital. Kami tidak dapat membentuk Negara tanpa adanya pemerintah. Pemerintah adalah organisasi politik yang melaluinya kehendak umum rakyat diformulasikan, diekspresikan dan dijalankan. Faktanya, Negara beroperasi melalui lembaga pemerintah. Menurut Garner, pemerintah adalah “agen atau mesin yang melaluinya kebijakan umum ditentukan dan yang mengatur urusan umum dan kepentingan bersama dipromosikan.”

Ini adalah agensi yang melaluinya masyarakat diatur secara politis. Dengan tidak adanya pemerintah, akan ada anarki. Fungsi pemerintah melalui tiga organnya, yaitu legislatif, eksekutif dan peradilan. Peraturan eksekutif atas negara dan mengeksekusi. Hukum. Badan legislatif membuat undang-undang. Tidak ada jenis pemerintahan tertentu yang dapat dianggap penting. Ini bervariasi dalam bentuk dan kompleksitas dari Negara ke Negara.   Pemerintah dapat diklasifikasikan sebagai parlemen atau presiden dan kesatuan atau federal.

4. Kedaulatan 

Konstituen esensial terakhir Negara adalah kedaulatan yang dianggap sebagai jiwa dan kehidupan karakteristik Negara federal. Tidak mungkin ada Negara tanpa kedaulatan. Istilah kedaulatan telah diturunkan dari kata Latin “Superanus” yang berarti “Agung”. Karena itu, kedaulatan adalah kekuatan tertinggi. Kekuatan inilah yang membedakan Negara dari semua asosiasi lain. Negara harus menjadi yang tertinggi dalam hal-hal internal dan eksternal. Kedaulatan Negara dinyatakan melalui pemerintah yang memerintah tertinggi dalam lingkup internal dan eksternal. Dilihat secara internal, itu berarti Negara secara hukum independen dari dominasi asing.

Jika orang-orang tidak mau mematuhi perintah-perintah Negara, ia tidak dapat menjadi Negara, meskipun memiliki semua empat karakteristik esensial. Setiap Negara harus memiliki penduduknya, wilayah tetap, pemerintahan yang mapan dan kedaulatannya. Dalam ketiadaan salah satu karakteristik ini, ia gagal untuk mengklaim status kenegaraan seperti perbedaan negara merdeka dan negara berdaulat.

, , , ,




Post Date: Monday 09th, July 2018 / 01:25 Oleh :
Kategori : Pemerintahan