5 Fungsi Peradilan Agama yang Wajib Anda Harus Ketahui

Dalam menjalankan sistem pemerintahan, negara tentunya membutuhkan bantuan dari berbagai pihak untuk meringankan pekerjaan dan membantu pembangunan negara. Demi mewujudkan cita-cita negara, dalam suatu pemerintahan tentunya terdapat macam-macam lembaga peradilan negara dengan fungsi, tugas dan wewenang yang berbeda-beda pula.

Fungsi, tugas, hak dan wewenang masing-masing lembaga disesuaikan dengan kebutuhan pemerintahan ataupun sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang sudah tertulis. Adapun lembaga yang memiliki peran yang cukup penting dalam pemerintahan Indonesia adalah Peradilan Agama yang biasanya menyelesaikan sengketa-sengketa di bidang agama. Lalu, apa saja fungsi lembaga peradilan agama di Indonesia?

1. Fungsi Mengadili

Fungsi peradilan agama pertama adalah sebagai pengadil atau sering disebut sebagai judical power. Dalam melakukan proses pengadilan, peradilan agama biasanya akan melakukan proses pemeriksaan sekaligus menindaklanjuti tindak perkara pidana sesuai dengan wewenang Peradilan Agama di tingkat banding pertama sekaligus terakhir sesuai dengan pasal 49, 51 UU no 7 tahun 1989.

Adapun inti dari pasal 49 menyatakan bahwa fungsi Peradilan Agama yaitu menyelesaikan tindak perkara pidana di tingkat pertama untuk orang-orang yang beragama Islam dalam bidang seperti pernikahan, warisan, wasiat sesuai dengan hukum agama Islam yang berlaku.

Sedangkan inti dari isi pasal 51 ayat 1 dan 2 adalah bahwa Peradilan Tinggi Agama memiliki fungsi tugas dan wewenang untuk mengadili perkara yang menjadi wewenang Peradilan Agama di tingkat banding, Peradilan Tinggi Agama juga memiliki fungsi tugas untuk mengadili tindak perkara di tingkat pertama serta terakhir sesuai daerah hukumnya masing-masing.

2. Fungsi Pembinaan

Fungsi peradilan agama yang kedua adalah melakukan pembinaan, pengarahan serta memberikan petunjuk kepada anggota peradilan agama dalam lingkup kerjanya. Pembinaan tersebut biasanya tentang teknik yustisial, administrasi umum, administrasi peradilan serta kepegawaian, perlengkapan dan pembangunan.

Sesuai dengan yang tercantum dalam pasal 53 ayat 3 dan 4 UU No 7 tahun 1989 yang berisi sebagai berikut:

  • Ayat (3) – Dalam melaksanakan pengawasan, ketua pengadilan dapat memberikan petunjuk, teguran, peringatan yang sekiranya penting dan dapat memandu jalannya proses peradilan.
  • Ayat (4) – Pengawasan tersebut tidak boleh mengurangi kebebasan yang dimiliki hakim dalam periksaan dan memutuskan perkara

Pembinaan dilakukan agar proses peradilan pidana berjalan dengan lancar sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan sebelumnya. Apabila dirasa terdapat suatu prosedur yang kurang praktis atau efisien, kemungkinannya akan dijadikan sebagai evaluasi agar kedepan menjadi lebih baik.

3. Fungsi Pengawasan

Peranan lembaga peradilan agama selanjutnya adalah melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan tugas serta tingkah laku hakim, sekretaris, panitera, panitera pengganti yang berada di daerah hukumnya masing-masing. Pengawasan terhadap jalan peradilan hukum dalam tingkat Peradilan Agama agar berjalan sewajarnya atau sesuai dengan aturan Undang-undang dan yang ditetapkan dalam UU No 4 tahun 2004 tentang kekuasaan kehakiman. Adapun yang dimaksudkan pengawasan dalam UU No 4 tahun 2004 adalah proses pengawasan yang dilakukan oleh ketua pengadilan. Sedangkan pelaksanaan proses putusan pengadilan tindak perkara perdata pengawasannya dilakukan oleh panitera dan juru sitanya dipimpin langsung oleh ketua pengadilan.

4. Fungsi Nasihat


Peradilan agama juga memiliki fungsi sebagai penasihat. Orang yang berkedudukan sebagai penasihat disini bukanlah orang sembarangan, mereka adalah orang-orang yang memang sudah paham betul tentang peradilan agama dan memiliki wawasan yang luas. Mereka biasanya akan memberikan pertimbangan dan nasihat mengenai hukum Islam kepada instansi-instansi pemerintah sesuai yang tertulis dalam 52 ayat 1 UU No 7 tahun 1989 yang berbunyi:

Peradilan Agama dapat memberikan keterangan seperti pertimbangan dan nasihat tentang hukum Islam kepada instansi pemerintah di daerah hukumnya masing-masing apabila diminta.

Dalam hal ini peradilan agama akan membantu memberikan solusi-solusi terkait dengan kasus ataupun cara menghadapi kasus yang terjadi di suatu saat. Nasihat juga diberikan untuk memberikan wawasan sekaligus pemahaman akan hukum Islam yang ditetapkan dalam pemerintahan. Perubahan-perubahan apa yang telah terjadi, atau hal-hal lain yang dianggap penting.

5. Fungsi Pelayanan


Pelayanan yang dimaksudkan disini adalah pelayanan dalam berbagai bidang, misal bidang secara teknis yustisial, administrasi peradilan maupun umum dalam lingkup Peradilan Agama. Selain itu, Peradilan Agama juga memiliki pelayanan terkait permohonan dari pihak yang mengajukan laporan seperti pembagian harga dalam lingkup Islam. Contoh konflik sosial dalam masyarakat yang berhubungan dengan peradilan agama adalah ketika ada sengketa antar orang yang beragama Islam terkait dengan pembagian harta waris. Agar pembagian warisan tersebut adil, maka Peradilan Agama dapat membantu untuk menyelesaikan kasus sesuai dengan tata cara hak waris menurut agama Islam.

Dalam bidang teknis yustisial pada kasus tindak perkara pidana di tingkat pertama, peradilan agama berfungsi untuk melakukan proses penyitaan barang bukti dari kasus yang telah diajukan. Selain itu, ada anggota dari peradilan agama yang akan melakukan proses pengecekkan berkas. Apabila berkas-berkas yang masuk dirasa kurang lengkap atau palsu, peradilan agama berhak meminta dokumen aslinya. Dalam bidang teknis sendiri mereka juga melakukan eksekusi untuk menganalisa kasus yang masuk serta mengambil tindakan selanjutnya.

Itulah beberapa fungsi peradilan agama di Indonesia yang dapat diketahui. Kedudukannya dibawah Mahkamah Agung membuat peradilan agama memiliki hak istimewa dalam menangani kasus-kasus yang masuk di peradilan agama. Tentunya hak-hak tersebut harus dipergunakan sebagaimana mestinya dan tidak boleh digunakan untuk hal-hal yang hanya menguntungkan diri sendiri. Karena apabila kejadian tersebut terjadi, maka hak atau keanggotaanya sebagai peradilan agama akan dicabut dan akan dikenakan sanksi tertentu.

, , ,




Oleh :
Kategori : Lembaga Negara