4 Ciri-Ciri Negara Kesatuan Dalam Kesenjangan Bangsa Indonesia

Gagasan persatuan tidak asing bagi negara-negara yang jauh dan luas, apalagi Indonesia sebuah negara yang dianugerahi keturunan dari tiga peradaban paling awal. Dengan pemisahan yang disengaja dari penduduk di bawah façade “spesialisasi” milik tuan-tuan kolonial kita, strain etnis telah lama berurat-berakar ke masa lalu Indonesia. Oleh karena itu, upaya untuk menjembatani perbedaan etnis ini sejak kemerdekaannya mencerminkan pengakuan luas tentang perlunya kesatuan nasional di Indonesia seperti contoh abolisi.

Karena Indonesia mengakomodasi warga negara dengan penampilan fisik yang beragam, kasus Indonesia adalah ilustrasi mencolok tentang bahaya diskriminasi dan ketegangan rasial. Untuk menegaskan kembali, persatuan nasional sangat penting dalam memelihara masyarakat yang harmonis dan fungsional. Konsekuensinya, persatuan nasional dan stabilitas kemasyarakatan berkontribusi pada pembangunan bangsa. Salah satu aspek pembangunan bangsa berkisar pada perkembangan ekonomi yang, dalam istilah yang sangat disederhanakan, dapat menyebabkan peningkatan standar kehidupan dan jika disalurkan secara efisien penurunan tingkat kemiskinan dan ketimpangan pendapatan, menguntungkan masyarakat secara keseluruhan.

Negara Kesatuan dan Persatuan Nasional

Salah satu kontributor umum untuk kekuatan ekonomi suatu negara akan menjadi ukuran Investasi Asing Langsung. Stabilitas sosial dan politik sering dianggap sebagai prasyarat untuk masuknya FDI dan memainkan peran di antara faktor-faktor lain seperti upah tenaga kerja dan tarif pajak dalam mempengaruhi kepercayaan investor. Sebagai bangsa yang mengejar keuntungan ekonomi dengan kelimpahan sumber daya mentah dan posisi geografis strategis yang menjanjikan, akan sangat memalukan jika Indonesia kalah dengan ekonomi global yang cepat berdasarkan ketidakstabilan masyarakat. Dengan demikian, persatuan nasional adalah yang terpenting dalam mengejar perkembangan ekonomi dan sosial Indonesia.

Setelah menguraikan tentang pentingnya persatuan di Indonesia, esai ini sekarang akan membahas peran moderasi dalam mencapai kesatuan tersebut. Selama beberapa dekade, ketegangan rasial dan ketidakharmonisan telah meliputi perkembangan politik dan sosial Indonesia dan terus menjadi titik yang jelas dalam wacana sehari-hari. Sementara Indonesia tampak lebih terintegrasi di zaman sekarang, masih ada ketegangan tersembunyi dan tak terucapkan antara kelompok etnis. Selama beberapa dekade, inisiatif institusional yang serupa dengan Rencana Ekonomi Baru  dan kampanye selama satu dekade ini telah berusaha menjembatani kesenjangan ini.

  • Dapat dibilang, intervensi institusional hanya dapat melakukan sebanyak itu. Pada akhirnya, itu bermuara pada upaya individu dalam membuat ikatan multikultural bekerja.
  • Pada tingkat akar, moderasi memainkan peran tambahan dalam mencapai persatuan nasional. Moderasi dalam pengertian ini, berkaitan dengan upaya sadar dalam menghindari disonansi dan mempertahankan niat baik dengan berkompromi pada tradisi, keyakinan dan praktik dalam kehidupan sehari-hari.
  • Karena Indonesia jauh dari negara sekuler, agama mendominasi wacana sehari-hari dan karenanya tetap menjadi cegukan terus menerus untuk mengatasi ketegangan rasial.
  • Istilah “ketegangan rasial” di Indonesia tidak memberikan gambaran kontekstual tentang kesulitannya, sebaliknya sebagian besar konflik rasial muncul dalam bentuk pertikaian agama, terutama antara Muslim dan non-Muslim.
  • Dalam pengertian ini, moderasi dengan kecenderungannya untuk toleransi dan pengertian, memainkan peran dalam menjembatani perbedaan agama ini dan kemudian menyatukan bangsa.
  • Dengan cara yang lebih praktis, moderasi dapat dicapai melalui kegiatan antaragama yang terorganisir seperti forum, dialog, lokakarya.
  • Alih-alih meringkuk di balik façade sensitivitas dan tabu, pemuda harus didorong untuk secara berani berpartisipasi dalam kegiatan lintas agama dengan kesempatan untuk terlibat dengan para pemimpin agama, kliring kesalahpahaman saat mendapatkan pengetahuan lebih lanjut tentang anggota lain dari bangsa.
  • Dengan paparan interaktif seperti itu, para peserta diharapkan dapat memperoleh wawasan tentang kesamaan agama-agama yang berbeda, mengidentifikasi unsur-unsur ekstremisme dan mungkin bahkan mengenali “persenjataan” agama yang sering muncul di ranah politik.
  • Hanya sampai tingkat kedewasaan dan moderasi ini tercapai di mana para pemuda dapat memilah dan melihat orang lain secara obyektif.
  • Selain itu, moderasi juga memainkan peran dalam memperkuat identitas Indonesia prasyarat bagi bangsa yang kohesif.
  • Penting bagi individu untuk memoderasi antara asal leluhur dan identitas nasional untuk menemukan keseimbangan di negara yang beraneka ragam seperti Indonesia, lebih-lebih dengan meningkatnya interaksi antar budaya berkat globalisasi.
  • Secara institusional, ada sejumlah langkah dan kebijakan yang secara alami memperkuat gagasan negara yang terpisah dan mungkin menunjukkan preferensi “ras pertama, negara kedua”. Alih-alih berkutat dengan seruan-seruan berkelas, orang-orang Indonesia tidak perlu terganggu oleh “label-label” yang diperkuat ini dan mengidentifikasi lebih tepatnya, berdasarkan kebangsaan mereka.
  • Dengan kata lain, unsur-unsur budaya leluhur harus dipertahankan, tetapi tidak dengan mengorbankan identitas nasional. Adalah mungkin, seperti dalam kasus peradaban Barat, untuk sebuah bangsa ada dengan sejumlah budaya yang berbeda dalam label nasional bersama.

Untuk menyimpulkan, persatuan nasional sangat penting untuk pertumbuhan Indonesia dalam hal menjamin stabilitas sosial dan memacu pertumbuhan ekonomi untuk perbaikan rakyat. Moderasi memainkan peran integral dalam membina persatuan ini dengan melengkapi individu dengan perspektif yang terdidik dan obyektif tentang interaksi antar budaya, membantu mereka untuk secara efektif dan mudah menavigasi melalui perairan keanekaragaman seperti perbedaan amnesti dan abolisi.

Cara mepersatukan Bangsa Menjadi Negara Kesatuan

Kami akan mengatakan berurusan dengan masalah bahasa adalah bagian dari jawabannya. Saat ini hampir setiap negara di dunia adalah multibahasa, sebuah situasi yang harus dipahami sebagai kekayaan baik di tingkat nasional dan sebagai pribadi kebanyakan orang di dunia adalah multibahasa. Dan tidak mengelola keragaman linguistik seperti itu dapat menyebabkan perasaan keluhan dan ketidakadilan. Itu berarti, setidaknya, dua dimensi. Pertama, bahasa terhubung dengan identitas individu, yang harus dilindungi hak bahasa mereka untuk mengidentifikasi diri mereka dengan negara dalam cara yang positif.


  • Tetapi bahasa juga merupakan sarana komunikasi penting dan oleh karena itu efisiensi komunikatif mungkin diperlukan untuk memperluas rasa komunitas di luar kelompok bahasa untuk menjangkau seluruh negeri. Untuk mencapai kedua tujuan, subsidiaritas adalah konsep yang berguna. Jangan membuat apa pun bangsa seperti Agama, Bahasa, budaya, ras sebagai nasional.
  • Bahkan jika itu berdasarkan mayoritas. Mengakui, Indonesia adalah negara multi rasial, multi linguistik, multi rasis. Ini akan membuat orang lain kurang nasional. Perlakukan setiap orang setara dalam kenyataan dan kredibel tidak hanya di Konstituisi.
  • Jangan gembar-gemborkan apa pun atas nama kebangsaan dan mayoritas. Bahasa Indonesia adalah contoh khasnya. Mengatakan bahasa Indonesia bahkan sebagai bahasa Indonesia. Bahasa Indonesiaadalah tanda perbudakan di Indonesia. Meminta orang lain untuk belajar bahasa Indonesiaatas nama kebangsaan hanya meminta banyak orang non Indo yang menolak invasi untuk datang di bawah perbudakan budaya.
  • Hormati kehidupan, kehidupan, hak setiap orang Indonesia seolah-olah itu milik Anda. Mungkin memindahkan petani atau suku untuk membangun Dam atau Pabrik. Ini mungkin menggusur komunitas di seberang perbatasan untuk penyelesaian perbatasan.
  • Ribuan Nelayan telah meninggal sejauh ini. Hampir tidak ada reaksi dari sisa orang Indonesia. Ini menunjukkan orang Indonesia tidak terikat secara emosional sebagai satu bangsa. Ini bukan pertanda baik dari Unity. Berikan penghormatan yang sama untuk hubungan budaya dan tradisional yang ada di seberang perbatasan.

Indonesia tidak melakukan apapun untuk melindungi hak-hak orang Indonesia. Menghabiskan resorces sama untuk semua orang di seluruh Indonesia. Indonesia menghabiskan banyak uang untuk pengembangan bahasa Indonesia lebih dari persentase pendapatan pajak yang dibayar orang Indonesia. Ini hampir menghabiskan sedikit untuk bahasa lain, meskipun mereka membayar pajak dalam jumlah besar seperti tahap-tahap pembinaan persatuan dan kesatuan.

Tetapi minta pemerintah untuk mewajibkan setiap lembaga Kantor / Universitas / perguruan tinggi untuk memberikan cuti pada hari yang ditentukan untuk wilayah tertentu di negara mereka, hanya jika mereka memastikan untuk menghadiri pertemuan. Seperti yang Anda tahu, orang Indonesia tidak akan pergi kesempatan untuk liburan. Temui orang yang paling berpengaruh di suatu wilayah kebanyakan kandidat yang berkemauan Baik dan pikiran yang sehat dengan koneksi yang baik dan minta dia untuk menghubungi semua orang untuk bertemu satu sama lain. Masalah dalam masyarakat Indonesia:

  • Ketidakmampuan untuk memahami apa yang mereka inginkan, dan menyerang masalah secara langsung, tanpa menyeret penyebabnya ke dalam politik / menghubungkannya dengan agama / ras / pemeran dll.

Apa yang dapat dilakukan oleh perusahaan sosial yang ingin menyatukan masyarakat Indonesia?

  • Kesadaran, Dalam bentuk pidato / media / pertemuan. Jangan menyalahkan siapa pun, tetapi catat, apa yang sebenarnya terjadi di masyarakat. Jangan pernah membiarkan masalah utama disalahkan pada siapa pun / pemeran / agama tetapi berikan solusi. ke wilayah di mana ini diadakan, yang membutuhkan kontribusi dari seluruh lokalitas, Tapi pada skala wajib
  • .Menghapus mitos dan Legenda di masyarakat dan dengan beberapa metode, bash akal Seperti dalam dorong mereka untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang tidak terbantahkan [ini Anda harus datang dengan dengan logika.
  • Tidak secara harfiah menjatuhkan, tetapi membuat pekerjaan Anda terlihat dan merasa profesional / benar-benar diteliti sehingga orang-orang percaya Anda. Anda tahu seperti produk-produk dari apel atau panasonic, tidak terlalu banyak riasan, hanya polos dan sederhana namun profesional
  • Tidak seperti banyak negara lain, kita di Indonesia memiliki begitu banyak penduduk sehingga kita tidak peduli untuk mengetahui apa yang terjadi di wilayah kita sendiri menyelamatkan istri-istri rumah .Untuk meningkatkan persatuan memberitakan sejarah, bukan dengan cara yang membosankan tetapi jika mungkin dalam cara film dari proyektor besar atau oleh beberapa Drama Live.
  • Datang ke rakyat yang serius dalam masyarakat, Hanya mengatur ruang untuk diskusi mereka tentang kebenaran dunia.
  • Jika ini menjadi sukses, mereka mungkin juga menjadi partai politik.

Ciri-Ciri Negara Kesatuan

Kepentingan Sendiri Kompetitif bersifat destruktif. Hari ini negara-negara di dunia tidak bersatu sama sekali. Mereka tidak bekerja bersama. Bahkan, mereka melakukan hal yang sebaliknya. Pertimbangkan pertanyaan ini dengan sangat hati-hati – ‘Dalam dunia di mana kepentingan yang berpusat pada diri sendiri dari masing-masing’ Pemerintah Nasional ‘ selalu menjadi prioritas pertama, dan dengan sistem ekonomi yang mengadu semua Negara dan Pemerintah Nasional melawan satu sama lain, adalah perdamaian, persatuan, atau kebenaran sejati apa pun. kerja sama sebenarnya mungkin?

1. Bentuk Kesatuan

Bentik dan ciri-ciri dari negara keseatuan adalah negara yang memiliki pusat kekuasaan dan memegang penuh kedudukan maupun kekuasaan tertinggi di dalam sebuah pemerintahan lokal. Pemerintahan pusat nantinya bisa meilmpahkan sistem wewenang kekuasaan pada kota, kabupaten atau beragam jenis satuan pemerintahan yang lainnya dalam sistem pemerintahan negara kesatuan ini. Pilihan dari pengaturan wewenang ini sudah ada di dalam UU bukan dalam pengaturan yang di tulis di konstitusi.

Kekuasaan dan kewewenangan dari pemerintahan pusat yang di bebankan pada daerah bisa dilakukan menurut ketentuan dari hak otonomi negara tersebut. Namun, pemerintahan pusat tetaplah yang nantinya pemegang dari kekuasaan tertinggi yang menjadi pengendali. Pemerintahan akan tetap memegang sebuah negara yang berdaulat baik hubungan ke dalam maupun pengaturan hubungan keluar.

2. Undang Undang

Sebagai sebuah negara kesatuan maka undang-undang yang mengatur akan peraturan negara hanya berjumlah satu dansemuanya juga mengikuti seperti satu kepala negara beserta wakil, satu DPR dan dewan mentri.

3. Kebijakan Negara

Tidak hanya masalah undang undang namun kebijakan di negara kesatuan juga hanya satu dan ini akan menangani msalah ekonomi, politik, keamanan, pertahanan dan sosial budaya.

4. Kedaulatan

Kedaulatan di negara persatuan ini adalah kedualatan baik kedalam mapun kedaulatan keluar seperti contoh kedaulatan kedalam dan keluar.

Apakah umat manusia bersatu hari ini? Apakah kita bekerja bersama demi kebaikan bersama kita? Minta ‘Pemerintah Nasional’ dari masing-masing negara datang bersama dan menyatakan dalam satu suara dan hati, ‘Sudah waktunya kita berhenti berkelahi di antara kita sendiri dan mulai benar-benar bekerja bersama, demi kebaikan semua orang di seluruh dunia.

Sama seperti sebelumnya, jawabannya tidak. Dan keserakahan ekonomi yang kompetitif dan keegoisan juga sangat, sangat merusak! Mau bukti? Lihatlah 100 tahun terakhir. Selama abad terakhir, karena perang ibu kehilangan putra, anak perempuan kehilangan ayah. Seluruh keluarga telah dibunuh. Ada dua Perang Dunia dan lebih dari 100 konflik dan genosida. Puluhan Jutaan telah terbunuh! Orang-orang masih kelaparan di belahan dunia saat ini. Kemiskinan masih membunuh anak-anak setiap hari.

Masih ada tunawisma yang mengemis di jalanan. Akses ke air bersih dan sanitasi masih menjadi masalah bagi ribuan orang. Orang kaya terus menjadi semakin kaya, sementara yang miskin semakin miskin. Dan sekarang Lingkungan dunia juga mengalami kemunduran. Politisi dan partai politik – setelah beberapa dekade gagal – masih berjanji dengan setiap pemilihan, untuk membuat perbedaan. Apakah kamu percaya mereka? Bisakah mereka membuat perbedaan ketika mereka secara ekonomi dan strategis berjuang melawansatu sama lain, untuk menjaga kepentingan nasional mereka sendiri?

  • Pertama-tama : negara kesatuan benar-benar penting  bahkan jika sebagian besar Politisi tidak mampu mempercayai satu sama lain. Jika umat manusia ingin menyelesaikan masalah utama di dunia saat ini, negara-negara dan pemerintahnya masing-masing harus mulai ‘bekerja sama menuju kebaikan kolektif mereka’. Persatuan dan kerjasama global psikologis yang kohesif ini harus ada agar perubahan nyata menjadi mungkin. Saat ini, Pemerintah Nasional semua secara psikologis menarik ke arah yang berbeda, sesuai dengan kepentingan mereka sendiri yang berpusat pada diri sendiri. Mereka semua harus menuju ke arah yang sama – selaras dengan kebaikan bersama mereka.
  • Kedua : harus ada kepemimpinan yang bijaksana. Saya minta maaf, tetapi memilih orang untuk menjalankan seluruh negara hanya berdasarkan pada tidak lebih dari ‘kontes popularitas’ hanya meminta masalah! Dan itulah yang terjadi. Politik telah menjadi kata kotor dalam pikiran banyak orang karena korupsi, pemilihan umum yang curang, dan elemen-elemen tidak menyenangkan lainnya yang mengelilinginya. Diperlukan ‘Standar Penilaian Independen’ seperti peran pekerjaan penting lainnya dalam masyarakat.

Anda tidak mengizinkan pilot menerbangkan pesawat berdasarkan ‘popularitas’. Dia harus ‘berkualitas’  berdasarkan tes penilaian independen. Atau memungkinkan ahli bedah untuk beroperasi tanpa keterampilan yang tepat. Atau seorang guru untuk mengajar. Masing-masing secara independen dinilai untuk memastikan bahwa mereka memiliki keterampilan yang tepat untuk peran – dan tentu saja ‘kebijaksanaan’ adalah salah satu yang paling penting bagi seorang pemimpin politik yang bertanggung jawab atas seluruh negara.

Struktur kesatuan pemerintahan adalah salah satu dari dua divisi struktural utama dalam politik nasional. Negara-negara dengan struktur politik kesatuan mungkin atau mungkin tidak memiliki subdivisi nasional tetapi, jika mereka melakukannya, subdivisi ini tidak akan pernah memiliki kekuatan konstitusional yang menjamin haknya atas kekuasaan ini. Oleh karena itu, kekuatan-kekuatan ini dapat diperluas atau dipersempit ketika para pemimpin dari sistem kesatuan menginginkan. Berbeda dengan struktur politik kesatuan, struktur politik federal memiliki subdivisi nasional yang memiliki kekuatan konstitusional tertentu yang melindungi eksistensi mereka.


Contoh Negara Kesatuan

Dua ide sederhana ini sendiri, adalah semua yang diperlukan untuk meningkatkan keadaan dunia secara signifikan. Unity + Wise Leadership = Mengakhiri mayoritas masalah Dunia. Jadi, inilah bagaimana Anda bisa membuat perbedaan. Dukung ide-ide ini . Berbicaralah kepada orang lain tentang mendukung ide-ide ini. Bagikan email ini dengan mereka. Mendukung ide tidak memerlukan biaya apa pun. Tapi itu dari mendukung ide seperti memilih untuk terbang ke bulan bahwa gagasan itu mulai mengumpulkan momentum dan kekuatan yang diperlukan untuk menjadi kenyataan.

  • Singapura

Singapura dianggap sebagai negara kota kesatuan karena ukuran fisiknya yang kecil. Meskipun, itu adalah negara kesatuan, harus juga dicatat bahwa itu masih memiliki divisi administratif demi efisiensi administrasi kota.

  • Jepang

Meskipun Jepang adalah negara kesatuan, ia mendelegasikan tugas-tugas tertentu seperti pendidikan ke 47 “prefektur” yang berbeda. Namun, ini tidak memenuhi syarat Jepang sebagai negara federal karena pemerintah nasional masih mempertahankan kekuasaan untuk mendelegasikan tugas-tugas prefektur. Pemerintah nasional Jepang bahkan memiliki kekuatan untuk membubarkan atau mereorganisasi subdivisi nasional bangsa.

Contoh Negara Federal

Tidak peduli seberapa besar perusahaan sosial ingin membantu masyarakat Indonesia untuk bersatu, Indonesia hanya tidak memberikan masalah, karena mereka terlalu sibuk dengan mereka jadihal pertama perusahaan ini harus lakukan adalah baik membuat kontrak dengan pemerintah untuk ikut campur dengan masyarakat dan secara bebas Mengatur pertemuan publik di negara mereka tanpa campur tangan pemerintah dan meminta pemerintah untuk membuatnya wajib bagi rakyat Ini tidak mungkin

  • Amerika Serikat

Amerika, salah satu contoh paling mendasar dari sistem federalis, memiliki artikel konstitusional (pasal 4, 5, 6) yang menguraikan hak dan tanggung jawab negara bagian. Karena kerangka sistem politik federal di Amerika, pemerintah nasional secara teknis tidak dapat mengganggu tanggung jawab negara-negara bagian.

  • Kanada

Kanada adalah negara federal dengan peran dan tanggung jawab tertentu yang didelegasikan ke provinsi. Ini juga merupakan negara dengan sejarah panjang kelompok yang saling bertentangan dan regionalisme. Sebagai akibatnya, pemerintah federal membuat konsesi tertentu dengan kelompok-kelompok ini seperti membutuhkan persetujuan dua pertiga provinsi untuk mengamandemen konstitusi nasional.

Artikel ini pertama-tama akan mendefinisikan istilah “persatuan nasional” dan memeriksa pentingnya dalam kasus Indonesia, diikuti dengan cara-cara di mana moderasi dapat menumbuhkan persatuan. Kesatuan nasional didefinisikan sebagai solidaritas dalam warga suatu bangsa, dengan praktik sektoral minimum dan ketaatan pada hukum dan ketertiban. Namun persatuan nasional, tidak menyiratkan homogenitas. Ini lebih mendukung, “komunitas komunitas” yang menghormati keragaman dan berbagi nilai, pengalaman, dan relativitas geografis. Pertama, persatuan nasional dalam bentuk toleransi rasial dan agama merupakan prasyarat tambahan untuk perdamaian masyarakat.

, , ,
Post Date: Tuesday 10th, July 2018 / 09:47 Oleh :
Kategori : Pemerintahan