5 Contoh Budaya Politik Militan dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara

Pembicaraan mengenai topik budaya tentunya merupakan suatu hal yang tidak akan ada habisnya jika kita terus menggali isi dari topik tersebut. Sepanjang hidup seorang manusia, ia akan senantiasa bersentuhan dengan budaya. Dapat dikatakan bahwa budaya sudah menjadi bagian dari diri seseorang maupun sekelompok orang tertentu. Maka dari itu, mempelajari budaya sudah menjadi hal yang merupakan bagian dari naluri kita sebagai manusia.

Sebagai bagian dari naluri nurani manusia, mempelajari mengenai budaya memiliki cakupan yang sangat luas. Seperti kita ketahui, budaya terbagi menjadi beberapa bagian yang lebih kecil namun pembahasannya juga mungkin sangat luas dan mengena dalam kehidupan sehari-hari. Contoh cabang budaya yang biasa kita kenal di dalam mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan adalah budaya demokrasi.

Negara ini menggunakan bentuk pemerintahan demokrasi.  Terdapat banyak contoh sikap positif terhadap pelaksanaan demokrasi di tengah masyarakat. Sikap positif yang dilakukan oleh segenap rakyat Indonesia ini ternyata beririsan dengan disiplin ilmu budaya demokrasi. Unsur-unsur budaya demokrasi sendiri merupakan suatu hal yang berkaitan erat dengan dunia perpolitikan di negeri ini. sebagai suatu bentuk pemerintahan, maka demokrasi beririsan dengan politik dalam hal pelaksanaannya di tengah masyarakat. Dalam kesempatan yang baik ini, penulis akan menyampaikan kepada pembaca mengenai budaya politik, khususnya budaya politik militan berikut contoh pelaksanaannya di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Makna dan Tipe-Tipe Budaya Politik di Dunia

Budaya politik sebagai salah satu bentuk budaya tentunya biasa kita temukan dalam kehidupan kita sehari-hari. Tapi mungkin saja kita tidak menyadari bahwa hal yang kita temui tersebut merupakan salah satu contoh nyata dari budaya politik. Lantas, apa itu budaya politik? Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) menyatakan bahwa budaya merupakan hasil dari pemikiran atau adat kebiasaan tertentu atau akal budi manusia yang berpengaruh besar bagi seseorang maupun sekelompok orang di dalam kehidupan sehari-hari. Menurut KBBI pula, kata politik memiliki arti yaitu suatu pengetahuan atau perihal yang memiliki keterkaitan dengan urusan kenegaraan atau ketatanegaraan.

Ketika kata budaya dan politik dipersatukan ke dalam satu frasa budaya politik, maka kita dapat menyimpulkan bahwa makna dari budaya politik itu sendiri yaitu pola sikap atau perilaku suatu masyarakat di dalam bidang kehidupan berbangsa dan bernegara, pelaksanaan administrasi negara, politik dalam pemerintahan, hukum, dan norma kebiasaan yang dijiwai oleh setiap anggota masyarakat di dalam kesehariannya. Budaya politik dapat kita maknai pula sebagai sistem nilai bersama masyarakat yang memiliki kesadaran untuk ikut serta dalam pembuatan dan pengambilan keputusan bersama serta penentuan dan pelaksanaan kebijakan publik untuk kepentingan seluruh masyarakat. Setidaknya terdapat tiga bagian dalam budaya politik, yaitu budaya politik apatis (tidak peduli terhadap politik), mobilisasi (sengaja digerakkan untuk peduli dengan politik), dan partisipatif (aktif di dalam politik).

Setidaknya terdapat dua tipe budaya politik apabila ditinjau dari sikap masyarakat yang memiliki budaya politik tersebut terhadap kegiatan perpolitikan itu sendiri. Kedua tipe budaya tersebut adalah tipe budaya politik militan dan toleransi. Berikut ini adalah penjelasannya secara singkat:

1. Budaya Politik Militan

kata militan menurut KBBI memiliki arti yaitu bersemangat tinggi atau penuh gairah atau berhaluan keras. Militan memiliki padanan kata yaitu kata agresif, bersemangat, keras, atau radikal. Ketika ketiga kata budaya politik militan kita maknai secara bersamaan, maka budaya politik militan memiliki arti yaitu suatu pola sikap atau perilaku masyarakat yang bersemangat tinggi dan penuh gairah dalam bidang kehidupan berbangsa dan bernegara. Di dalam budaya politik militan, perbedaan (dalam hal apapun) bukan dipandang sebagai suatu berkah dari tuhan untuk mencapai suatu solusi atau alternatif yang baik dari suatu permasalahan kenegaraan dan ketatanegaraan tertentu.


Perbedaan dipandang sebagai suatu usaha untuk memecah persatuan dan kesatuan sehingga perbedaan dianggap sebagai sesuatu hal yang tidak baik dan menantang untuk dihilangkan sehingga hanya ada homogenitas di suatu negara. maka dari itu, di dalam negara atau suatu masyarakat dengan budaya politik militan, ketika terjadi krisis di berbagai bidang kehidupan, maka yang dilakukan pertama kali adalah mencari kambing hitam atau dalang utama dari krisis tersebut. Karena yang dicari adalah kambing hitam atau dalang utama, maka masalah normatif seperti adanya sistem peraturan yang salah dan tidak sesuai yang berkaitan dengan krisis tersebut. Selain itu, karena budayanya yang militan, maka setiap masalah yang berkaitan dengan pribadi seseorang akan ditanggapi secara sensitif dan membakar emosi serta dapat menjadi penyebab konflik sosial.

2. Budaya Politik Toleransi

Toleransi menurut KBBI memiliki makna suatu sikap saling hormat menghormati di antara setiap perbedaan yang ada di antara seseorang atau sekelompok orang. Maka dari itu, budaya politik toleransi artinya adalah suatu sistem nilai bersama masyarakat yang memiliki kesadaran untuk ikut serta dalam pembuatan dan pengambilan keputusan bersama serta penentuan dan pelaksanaan kebijakan publik yang mengutamakan sikap saling hormat menghormati, keterbukaan, pemaafan, pengertian, dan tenggang rasa.

Oleh karena pengertian yang telah disebutkan di atas, maka di dalam budaya politik toleransi, pemikiran masyarakat penganutnya berpusat pada permasalahan atau opini yang harus dinilai. Selain itu, di dalam budaya politik ini, sikap dari masyarakatnya adalah senantiasa membuka diri bagi segala peluang untuk bekerja sama dan memiliki sikap yang kritis serta netral ketika menghadapi ide orang lain, alih-alih curiga.

Contoh Budaya Politik Militan dalam Kehidupan Berbangsa dan Bernegara

Penjelasan pengertian dari kedua jenis budaya politik yang telah disebutkan di atas mungkin sedikit menggambarkan tentang budaya politik militan dan budaya politik toleransi. Namun, untuk lebih memahami penerapan dari salah satu budaya politik, yaitu budaya politik militan, maka di bawah ini penulis sampaikan kepada pembaca beberapa contoh budaya politik militan seperti berikut ini:

1. Kurangnya Toleransi di dalam Kehidupan Bermasyarakat

Sikap saling hormat menghormati di dalam masyarakat dengan budaya politik militan dapat dibilang kurang adanya. Hal ini dikarenakan di dalam budaya politik militan masyarakat memandang bahwa perbedaan hanya akan membawa kepada keburukan. Maka dari itu, semua hal harus dibuat sama atau dapat dikatakan persamaan yang dipaksakan di dalam perbedaan. Kembali lagi pada alasannya, yaitu untuk mempertahankan persatuan dan kesatuan di tengah masyarakat.

2. Rendahnya Peluang Bekerja Sama

Dari penjelasan mengenai budaya politik militan, kita dapat mengetahui bahwa masyarakatnya cenderung kritis dan berhaluan keras serta tidak mentolerir adanya perbedaan. Oleh karena sebab tersebut, kita dapat menyimpulkan bahwa peluang kerja sama dengan pihak di luar masyarakat menjadi hal yang agak kurang memungkinkan untuk dilakukan. Pihak di luar masyarakat berarti mereka berbeda dengan masyarakat dan kecenderungan untuk dicurigai juga tinggi, sehingga tujuan pembangunan nasional menjadi sulit untuk dicapai.

3. Tingkat Diskriminasi yang Tinggi

Diskriminasi adalah suatu pembedaan perlakuan yang dilakukan karena adanya perbedaan di dalam berbagai hal seperti tingkat pendidikan, jalan pikiran, dan lain sebagainya. Di dalam budaya politik militan, diskriminasi wajar dilakukan karena perbedaan merupakan hal yang dihindari. Perlakuan yang adil hanya diberikan kepada mereka yang tidak dipandang berbeda di dalam masyarakat. Hal seperti ini sejatinya hanya menjadi penyebab terjadinya disintegrasi nasional.

4. Pemerintahan Berkuasa Penuh

Demi menjamin adanya persatuan dan kesatuan di tengah masyarakat ditambah menjamin rendahnya perbedaan serta konflik sosial yang menyertainya, maka di dalam budaya politik militan pemerintah memiliki kuasa penuh untuk menjalankan pemerintahan dan mengelola segala sumber daya yang dimiliki oleh negara tersebut. Setiap penguasa yang levelnya berada di bawah pemerintah pusat juga memiliki tugas dan kuasa penuh dalam menjalankan tugasnya agar perbedaan dan konflik sosial tidak dapat terjadi di wilayah kewenangannya. Otonomi daerah menjadi suatu yang lebih bersifat sebagai sentralisasi dalam budaya politik ini.

5. Keputusan Diambil oleh Penguasa Tertinggi

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, kekuasaan penuh dimiliki oleh para penguasa negara. maka dari itu, setiap keputusan penting yang memiliki keterkaitan dengan kepentingan bersama masyarakat di dalam negara tersebut dibuat dan diputuskan oleh penguasa tertinggi. Dapat dikatakan bahwa kebebasan individu atau pun demokrasi kurang dijunjung di dalam negara dengan budaya politik militan. Sistem seperti ini dilakukan agar tidak terjadi perbedaan di masyarakat dan agar ketertiban serta keamanan tetap ada di tengah masyarakat.

Penjelasan panjang yang telah dipaparkan di atas merupakan uraian mengenai contoh budaya politik militan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara yang dapat penulis sampaikan pada kesempatan yang indah kali ini. Dengan membaca artikel ini, penulis berharap pembaca dapat dengan lebih baik memahami apa itu budaya politik militan berikut contoh kasusnya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di sekitar kita. Dari penjelasan ini, dengan sendirinya pembaca dapat memahami apakah budaya politik ini sesuai dengan budaya yang ada di Indonesia. demikian yang dapat penulis sampaikan dan sampai jumpa dalam kesempatan yang lain. semoga sukses selalu bagi para pembaca.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Wednesday 29th, November 2017 / 08:02 Oleh :
Kategori : Politik