16 Kelebihan dan Kekurangan Demokrasi Konstitusional yang Perlu Anda Ketahui

Demokrasi adalah pemerintahan, oleh, dan untuk rakyat. Ini adalah pemerintahan suatu komunitas di mana semua warga negara, daripada individu atau kelompok yang disukai, memiliki hak dan kesempatan untuk berpartisipasi. Dalam demokrasi, rakyat berdaulat. Orang-orang adalah sumber otoritas tertinggi. Dalam demokrasi konstitusional, otoritas mayoritas dibatasi oleh sarana hukum dan kelembagaan sehingga hak-hak individu dan minoritas dihormati seperti ciri-ciri demokrasi rakyat.

Kelebihan dan Kekurangan Demokrasi Konstitusional

Kelebihan dari adanya pemerintahan dari demokrasi konstitusional yang bisa anda ketahui:

  1. Melindungi kepentingan warga

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, warga negara di negara demokratis diberi hak untuk memilih masalah politik, sosial dan ekonomi, terutama perwakilan yang mereka ingin bertanggung jawab membuat keputusan besar, seperti presiden. Ini dapat sangat melindungi orang-orang dari apa pun yang mereka tidak akan setuju untuk terjadi.

  1. Mencegah monopoli otoritas

Karena kenyataan bahwa pemerintah terikat dengan istilah pemilu di mana partai bersaing untuk mendapatkan kembali otoritas, demokrasi mencegah monopoli otoritas yang berkuasa. Dan, partai yang berkuasa yang terpilih akan memastikan kebijakan mereka akan bekerja untuk rakyat, karena mereka tidak akan dapat tetap berkuasa setelah masa jabatan mereka dengan catatan buruk seperti contoh penerapan budaya demokrasi keluarga.

  1. Mempromosikan kesetaraan

Umumnya, demokrasi didasarkan pada aturan persamaan, yang berarti bahwa semua orang setara sejauh menyangkut hukum. Setiap orang berhak untuk mengalami dan menikmati hak-hak politik, sosial dan ekonomi yang setara, dan negara tidak diperbolehkan untuk mendiskriminasinya mengenai standar seks, kelas, agama dan properti.

  1. Membuat administrasi yang bertanggung jawab dan stabil

Ketika ada wakil terpilih dan tetap, pemerintah yang lebih bertanggung jawab dibentuk. Dengan demikian, demokrasi dapat menjadi efisien, kokoh dan stabil. Pemerintahannya diperintah dan dilakukan dengan rasa dedikasi, dan orang-orang di bawah sistem ini membahas masalah dan masalah secara menyeluruh untuk menghasilkan keputusan yang masuk akal.

  1. Membawa perasaan kewajiban terhadap warga

Otoritas yang berkuasa berutang keberhasilan mereka untuk pemilihan oleh warga, sehingga mereka akan merasa bersyukur dan bertanggung jawab secara sosial untuk mereka. Ini dapat berfungsi sebagai faktor motivasi mereka untuk bekerja bagi warga, karena mereka berhak memilih pemerintah mereka.

  1. Menanamkan pendidikan politik kepada rakyat

Satu argumen yang mendukung demokrasi adalah bahwa ia dapat berfungsi sebagai sekolah pelatihan bagi warga negara dan mereka didorong untuk mengambil bagian dalam urusan negara. Selama pemilu, partai politik mengusulkan program dan kebijakan mereka untuk mendukung kandidat mereka melalui pertemuan publik, demonstrasi, televisi, radio, poster dan pidato oleh para pemimpin mereka untuk memenangkan dukungan publik. Semua ini dapat menanamkan kesadaran politik di antara orang-orang.

  1. Membantu warga negara yang baik

Demokrasi bertujuan untuk menciptakan lingkungan ideal yang kondusif untuk peningkatan kepribadian, pengembangan karakter dan kebiasaan yang baik. Menurut para ahli, sistem politik ini tampaknya berfungsi sebagai sekolah pertama untuk kewarganegaraan yang baik, di mana individu dapat belajar tentang hak dan kewajiban mereka sejak lahir hingga saat kematian.

  1. Memungkinkan sedikit kemungkinan revolusi

Karena sistem ini didasarkan pada kehendak publik, akan ada sedikit atau tidak ada kesempatan pemberontakan publik. Perwakilan yang terpilih melakukan urusan negara dengan dukungan publik, dan jika mereka tidak bekerja secara efisien atau tidak memenuhi harapan publik, mereka mungkin tidak akan melakukannya dengan baik selama pemilihan berikutnya. Demokrasi atau pemerintahan populer lainnya sering berfungsi dengan konsensus, sehingga pertanyaan tentang revolusi tidak akan muncul.

  1. Mempromosikan perubahan

Sistem politik ini dapat mendorong perubahan dalam pemerintahan tanpa harus menggunakan segala bentuk kekerasan. Ini mencoba untuk membuat warga merasa hebat dan bahkan memberi mereka rasa partisipasi dan keterlibatan yang baik seperti syarat-syarat negara demokrasi.

Kekurangan dari adanya pemerintahan dari demokrasi konstitusional yang bisa anda ketahui:

  1. Memungkinkan penyalahgunaan dana publik dan waktu

Pemerintahan yang demokratis dapat mengakibatkan terbuangnya waktu dan sumber daya, mengingat dibutuhkan waktu yang sangat lama dalam merumuskan undang-undang dan membutuhkan banyak uang untuk dibelanjakan selama pemilu. Juga sangat mungkin bahwa negara akan diperintah oleh pemimpin yang tidak kompeten dan tidak bertanggung jawab yang hanya akan menghabiskan dana publik untuk tur dan rekreasi mereka sendiri.

  1. Menghasut korupsi

Mereka yang dipilih untuk berkuasa mungkin menggunakan cara yang tidak etis untuk kepentingan pribadi dan terlibat dalam praktik korupsi. Selama masa jabatan mereka di kantor, mereka mungkin mengambil keuntungan dari otoritas untuk keuntungan pribadi, menempatkan kepentingan massa di kursi belakang.

  1. Berisiko salah memilih pegawai negeri

Sejujurnya, tidak semua individu di bawah pemerintahan demokratis sadar akan keadaan politik dan sosial di negara mereka. Dalam sistem pemungutan suara, mayoritas menang, dan tidak ada perbedaan antara suara yang diberikan oleh yang terpelajar dan yang buta huruf. Orang-orang dapat memilih kandidat berdasarkan faktor-faktor lain selain kemampuan yang murni dan diperlukan. Mempertimbangkan hal-hal ini, pejabat terpilih mungkin tidak selalu menjadi orang yang tepat untuk kursi, yang mengarah ke keputusan yang salah.

  1. Ini memungkinkan tidak menggunakan hak untuk memilih

Sayangnya, di beberapa negara demokratis, orang gagal menggunakan hak pilihnya. Mungkin, mereka enggan untuk melakukannya atau hanya kurang sadar tentang dampak suara mereka. Atau, mungkin mereka tidak melihatnya sebagai hak istimewa dan menganggap proses itu kurang serius.

  1. Ini mungkin lebih menekankan pada kuantitas, daripada kualitas

Kerugian lain dari demokrasi adalah dalam hal memberikan layanan dan cenderung lebih menekankan pada kuantitas, daripada kualitas. Juga, mengingat bahwa sistem tersebut mungkin diatur oleh pemimpin yang tidak bertanggung jawab dan tidak kompeten, persamaan mungkin dipertanyakan karena hanya yang kaya dan terkenal yang dapat diprioritaskan lebih dari orang miskin seperti negara yang menganut sistem demokrasi liberal.

  1. Butuh waktu lama untuk membuat keputusan

Karena butuh waktu lama untuk membuat keputusan, itu juga akan memakan waktu lama untuk menerapkannya. Tidak seperti dalam monarki di mana satu orang membuat keputusan yang dilaksanakan dengan cepat, demokrasi membutuhkan suara mayoritas dalam implementasi, sehingga relatif kurang cepat dalam mengambil tindakan.

  1. Melibatkan praktik amoral selama pemilihan

Untuk memancing massa, kampanye pemilihan mungkin melibatkan praktik amoral, di mana kandidat akan menggunakan kekuatan otot untuk menarik mayoritas suara, bahkan mencoba untuk menodai reputasi lawan mereka. Uang dan kekuasaan dapat disalahgunakan untuk mempengaruhi orang-orang untuk mengabaikan pihak yang bertikai.

Penting untuk dicatat bahwa sistem politik memiliki kelemahannya sendiri, dan orang-orang memiliki pandangan yang berbeda tentang mereka. Tetapi dengan menimbang keuntungan dan kerugian mereka, yang dalam hal ini adalah demokrasi, Anda dapat memunculkan pemahaman yang terinformasi dengan baik jika yang terbaik untuk rakyat atau tidak seperti makna budaya demokrasi.

, , ,




Post Date: Monday 16th, April 2018 / 03:14 Oleh :
Kategori : Pemerintahan