25 Tugas DPRD Provinsi di Dalam Masyarakat Indonesia

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah atau DPRD, dipilih untuk mewakili salah satu dari kabupaten di Wilayah  yang disebut pengangkatan atau konstituensi. DPRD mewakili konstituen mereka di tingkat teritorial atau provinsi yang lain dipilih untuk melayani di pemerintah federal dan kota seperti tugas dan fungsi DPRD. DPRD membantu membuat dan mengubah undang-undang, bertindak sebagai juru bicara untuk konstituen mereka, dan membantu memecahkan masalah.

Ini adalah kewajiban DPRD untuk mewakili semua orang dalam tunggangannya, terlepas dari bagaimana mereka memilih. Ketika mereka mengambil alih kantor, para karyawan DPRD mengucapkan sumpah berdasarkan undang-undang. Mereka juga terikat untuk mengikuti Pedoman Perilaku Anggota seperti contoh perilaku masyarakat yang menaati perundang undangan.

Tugas DPRD Provinsi:

1. Peranan Di Majelis Legislatif

Dalam perjalanan kerja mereka di DPR, Anggota biasanya:

  • Membuat pernyataan di Majelis Legislatif tentang isu-isu penting
  • Bertukar pikiran dengan DPRD lainnya
  • Mengajukan pertanyaan menteri kabinet untuk memastikan akuntabilitas
  • Menyatakan pandangan mereka tentang undang-undang
  • Memperkenalkan tagihan tentang masalah yang penting untuk DPRD
  • Berpartisipasi dalam komite yang memantau dan memberikan saran kepada menteri yang bertanggung jawab di bidang tertentu, seperti program sosial, pembangunan ekonomi, atau operasi pemerintah
  • Berpartisipasi dalam komite khusus yang dibentuk untuk menangani masalah-masalah besar
  • Berpartisipasi dalam Kaukus, di mana semua anggota dimasukkan sebagai sederajat terlepas dari peran mereka yang lain sebagai menteri kabinet, Ketua, atau kursi komite
  • Mengajukan petisi dari publik di DPR
  • Bertemu dengan kelompok yang memiliki perhatian khusus, atau tertarik pada bidang tertentu
  • Berbicara dengan media untuk membantu menjaga agar masyarakat tetap mendapat informasi
  • Tetap berhubungan dengan konstituen untuk mencari tahu apa yang mereka pikirkan tentang masalah
  • Mengikuti kejadian terkini dengan membaca laporan, menghadiri pertemuan dan konferensi, dan memantau media.

2. Peran aktif dalam komunitas

Anggota sering bepergian di tempat mereka, dan banyak yang tinggal di komunitas asal mereka. Sangat umum bagi keluarga Anggota untuk tetap di sana sementara DPRD bepergian ke pusat pemerintahan untuk bekerja di Majelis Legislatif. DPRD biasanya memiliki setidaknya satu kantor dalam perjalanan mereka di mana konstituen dapat bertemu dengan mereka atau berbicara dengan staf, mendiskusikan masalah dan mendapatkan informasi tentang Majelis Legislatif atau lembaga pemerintah seperti prinsip-prinsip dalam hirerarki peraturan perundang undangan.

Konstituen sering meminta informasi anggota DPRD mereka, atau untuk membantu dengan perumahan, pendidikan, atau banyak hal lainnya. Anggota dapat mencoba untuk membantu memecahkan masalah dengan berbicara kepada departemen pemerintah atau menteri yang tepat. DPRD biasanya tahu persis siapa yang harus dihubungi untuk menghindari kebingungan dan menghemat waktu. Anggota sering diminta untuk membuka bangunan umum, menyampaikan pidato kepada kelompok masyarakat, dan menghadiri pertunjukan atau hari peringatan. Mereka umumnya menghadiri sebanyak mungkin, karena membantu mereka tetap berhubungan dengan bagaimana perasaan orang tentang berbagai masalah.


Kata “parlemen” berasal dari istilah parlemen Latin , yang awalnya diterapkan pada percakapan antara biarawan dan kemudian konferensi diplomatik. Pemilih kata kerja Perancis berarti berbicara, dan kebebasan berekspresi adalah sarana dasar di mana parlemen memegang tanggung jawab pemerintah. Majelis Legislatif melakukan tiga peran penting dalam tugasnya mengawasi pemerintah: peran legislatif, peran keuangan dan peran penyelidikan seperti undang undang yang mengatur pemerintahan daerah.

3. Pengesahan UU

Pengesahan undang-undang adalah fungsi yang paling sering dikaitkan dengan Majelis Legislatif. Karena provinsi kita diatur oleh aturan hukum, penting bahwa setiap bagian undang-undang yang diperkenalkan di Majelis diberikan pertimbangan yang efektif. Untuk memahami proses legislatif, terminologi itu penting. Perundang-undangan yang dianggap oleh Majelis. Setelah sebuah RUU diloloskan, itu menjadi UU atau undang-undang. Tahapan Perancangan Semua Tagihan yang diperkenalkan di Majelis harus melalui tahapan berikut untuk menjadi hukum:

  • Pembacaan Pertama: perancangan diperkenalkan dan dibaca untuk pertama kalinya. Tidak ada perdebatan yang terjadi pada tahap ini. Salinan cetak dari RUU didistribusikan untuk pertimbangan lebih lanjut. Pilihan ada untuk merujuk RUU ke komite yang akan melakukan audiensi publik tentang isinya.
  • Bacaan Kedua: Menteri memulai perdebatan tentang RUU dengan menguraikan tujuan dan ketentuan-ketentuannya. Anggota lain ikut memperdebatkan asas RUU itu.
  • Panggung Komite: RUU ini disebut komite tetap atau Komite Utuh tentang perancangan untuk pemeriksaan rinci. Dengar pendapat publik dapat diadakan sebelum RUU diperiksa klausa oleh klausa. Amandemen juga dapat diusulkan sebelum RUU dilaporkan kembali ke Majelis.
  • Pembacaan Ketiga: Anggota dapat memperdebatkan RUU itu satu kali terakhir sebelum memilihnya.
  • Royal Assent: Letnan Gubernur atau wakilnya memberikan Royal Assent ke pengesahan undang-undang.

Untuk penjelasan yang lebih rinci tentang pengesahan, lihat bagaimana perbedaan konstitusi dan undang undang .

4. Peran Keuangan

Setiap tahun Menteri Keuangan mengusulkan anggaran ke Dewan Legislatif. Perkiraan pengeluaran yang diantisipasi untuk masing-masing kementerian dan lembaga diajukan sehingga anggota dapat meninjau secara terperinci setiap anggaran menteri. Proses ini terjadi terutama di bidang kebijakan dan komite-komite DPR dan terdiri atas menteri dan pejabatnya yang menanggapi pertanyaan-pertanyaan dari anggota komite sebelum dana yang diminta diberikan. Perkiraan untuk Dewan Eksekutif, yang mana Premier bertanggung jawab, dipertimbangkan dalam Komite Keuangan.

Majelis memiliki hak untuk menolak jumlah yang diminta atau untuk mengurangi anggaran yang dianggap sesuai. Proses ini dikenal sebagai keluhan sebelum pasokan dan tanggal kembali ke awal parlemen ketika kendali atas dompetnya dirampas dari raja. Setelah Majelis dan komite-komitenya telah menyimpulkan pertimbangan mereka tentang perkiraan, RUU pengesahan diperkenalkan untuk memberikan dana yang disetujui. Pemerintah tidak memiliki wewenang untuk membelanjakan uang publik sampai proses ini selesai, kecuali Majelis memungkinkan pembiayaan sementara dengan memberikan tagihan sementara.

Peran keuangan Majelis juga mencakup pengawasan pengeluaran. Setelah pendanaan disetujui, proses audit dimulai. Pada akhir tahun fiskal, pemerintah harus mencatat akun publik. Ulasan para anggota buku-buku tersebut dibantu oleh Auditor Provinsi, seorang Pejabat Majelis, yang mengeluarkan laporan resmi. Semua publikasi ini dirujuk ke Komite Tetap pada Akun Publik, yang menentukan apakah pengeluaran dilakukan dengan otoritas legislatif yang tepat dan dengan nilai untuk uang yang dihabiskan.

5. Peran Pertanyaan

Untuk secara efektif memeriksa kegiatan pemerintah, Majelis Legislatif harus memiliki kesempatan untuk mencari informasi. Kemampuan anggota untuk mengajukan pertanyaan membantu membentuk opini publik tentang berbagai masalah yang penting bagi provinsi ini. Dua cara umum anggota dapat memperoleh informasi adalah dengan mengajukan pertanyaan kepada pemerintah atau untuk menggerakkan suatu gerakan untuk meminta kembali agar informasi tertentu dikembalikan ke Majelis.

  • Periode Pertanyaan: Ini mungkin yang paling dikenal dari semua proses penyelidikan Majelis. Setiap hari selama 25 menit ketika legislatif sedang berlangsung, para anggota memiliki kesempatan untuk mengarahkan pertanyaan kepada seorang menteri kabinet tentang topik apa pun dalam tanggung jawab menteri itu. 

  • Pertanyaan Tertulis: Para anggota juga dapat mengajukan pertanyaan tertulis kepada seorang menteri, yang memiliki opsi untuk menjawab secara langsung dalam lima hari kerja atau untuk mengubah pertanyaan menjadi sebuah pengembalian. Pengembalian diperlukan saat respons terlalu detail untuk disiapkan dalam batas waktu normal. Pertanyaan kontroversial biasanya diubah menjadi gerakan untuk kembali, yang dapat diperdebatkan dan diubah.
  • Tinjauan komite: Anggota harus sering berurusan dengan isu-isu kompleks yang membutuhkan pertimbangan yang baik. Dalam banyak kasus, seluruh Majelis tidak memiliki waktu untuk menangani dengan tepat hal-hal penting tertentu yang menuntut perhatian. Komite legislatif memungkinkan anggota untuk melakukan investigasi terperinci sebelum Majelis harus mengambil keputusan. Komite memberi anggota kesempatan untuk mengejar garis terperinci dan memungkinkan para menteri membawa pejabat departemen mereka ke dalam ruangan untuk membantu menjawab pertanyaan anggota.

Selain pekerjaan rutin mereka meninjau perancangan atau RUU dan perkiraan, komite melakukan tugas-tugas khusus seperti meninjau aturan Majelis atau memeriksa masalah-masalah spesifik seperti opsi energi atau pengendalian tembakau. Pertemuan dijadwalkan sesuai kebutuhan selama sesi legislatif dan di antara sesi. Semua komite melaporkan temuan mereka ke Majelis seperti tugas partai politiik.

6. Memberikan Persetujuan maupun berpartisipasi dalam Pembentukan Perencanaan Peraturan Daerah

Selain berkontribusi dalam memberikan suara dan menerima maupun memperbaiki segala perancangan [eraturan di tingkat Daerah. DPRD Provinsi juga nantinya akan menjadi pengawas dan memonitoring bagaimana kepatuhan yang terjadi didalam penerapan peraturan tersebut.

7. Mengusulkan dan menghentikan Gubernur

DPRD provinsi juga mendapatkan peranan dalam mengusulkan siapa kandidat yang cocok menjadi pemimpin kota atau Gubernur dan juga memiliki hak untuk pengusulan pemutusan hubungan kerja dan menghentikan jabatan Gubernur jika kinerjanya tidak baik.

Pemimpin DPRD adalah pemain kunci dalam mengelola urusan Majelis. Pemimpin Rumah Pemerintah mengatur bisnis sehari-hari Majelis dalam kerja sama dengan para pemimpin DPRD dari partai oposisi. Masing-masing pihak juga menunjuk anggota, yang memastikan bahwa anggota partainya ada di dalam majelis ketika suara dipungut. DPRD juga menjaga anggota mereka diberitahu tentang bisnis sebelum Sidang dan mengatur pembicara untuk mengambil bagian dalam debat dan komite seperti contoh kekuasaan legislatif.

, , , ,




Post Date: Saturday 21st, April 2018 / 04:26 Oleh :
Kategori : Lembaga Negara