4 Fungsi dan Tujuan Identitas Nasional Dalam Suatu Bangsa

Era globalisasi sekarang ini menghadirkan berbagai tantangan terhadap identitas nasional. Untuk menghadapi tantangan ini, penting untuk menawarkan interpretasi ilmiah teoritis dari mereka. Pengamatan identitas nasional sebagai sebuah konsep mengungkapkan bahwa identitas nasional sebenarnya merupakan kombinasi “empat dalam satu” identitas institusional, identitas minat, identitas budaya dan identitas komunitas non-nasional, dengan mekanisme formatif menandai kesatuan negara primordial dan konstruktif seperti tujuan nasionalisme.

Bentuk ekspresif yang dicirikan oleh kesatuan kesadaran dan tindakan, konten yang dicirikan oleh kesatuan politik dan budaya, dan mekanisme pemeliharaan yang dicirikan oleh kesatuan emosi dan kepentingan diri sendiri. Di era global, krisis identitas nasional biasanya muncul di tingkat politik, ekonomi dan budaya seperti ciri-ciri nasionalisme dalam satu bangsa. Akar penyebab krisis identitas nasional terletak pada ketidakefektifan pemerintahan sendiri negara bangsa. Untuk mempromosikan konstruksi identitas nasional di era global, kita perlu:

  • Mempromosikan reformasi sistem politik, mengeksplorasi model demokrasi pemerintahan, dan menciptakan prakondisi kelembagaan untuk identitas nasional : mempromosikan reformasi sistem politik, mengeksplorasi model pemerintahan yang demokratis, dan menciptakan prakondisi kelembagaan untuk identitas nasional
  • Mempromosikan pembangunan ekonomi, menjamin keadilan dan keadilan, dan menjamin kepentingan dalam identitas nasional : mempromosikan pembangunan ekonomi, menjamin keadilan dan keadilan, dan menjamin kepentingan dalam identitas nasional. Mempromosikan reformasi sistem politik, mengeksplorasi model pemerintahan yang demokratis, dan menciptakan prakondisi kelembagaan untuk identitas nasional.
  • Mengembangkan budaya nasional, memperkuat integrasi nilai dan memperkaya signifikansi budaya identitas nasional : mengembangkan budaya nasional, memperkuat integrasi nilai dan memperkaya signifikansi budaya identitas nasionalmengenali berbagai tingkat pengembangan masyarakat dan mempromosikan integrasi komunitas dalam identitas nasional. Mengembangkan budaya nasional, memperkuat integrasi nilai dan memperkaya signifikansi budaya identitas nasional
  • Mengenali berbagai tingkat pengembangan masyarakat dan mempromosikan integrasi komunitas dalam identitas nasional : mengenali berbagai tingkat pengembangan masyarakat dan mempromosikan integrasi komunitas dalam identitas nasional seperti ciri-ciri nasionalisme dalam satu bangsa.

Fungsi dan Tujuan Identitas Nasional

Pada dasarnya, identitas nasional akan terdiri dari rasio yang bervariasi dari dua jenis faktor umum: citra positif, dan citra negatif, diekspresikan melalui beberapa vektor khusus seperti  sejarah, seni, transportasi, agama, tradisi budaya, perusahaan penyiaran nasional, bahkan mungkin paling sering adalah ras. Semua ini dapat bertindak untuk memperkuat persatuan nasional atau melemahkannya. Baik penguatan dan pengrusakan semacam itu dapat menyehatkan bagi negara secara keseluruhan, atau mereka dapat menjadi bencana. Interaksi faktor-faktor ini cenderung sangat nyata di daerah-daerah tersebut baru-baru ini dalam dua atau tiga generasi independen dari pemerintah aktif eksternal untuk bangsa itu sendiri:

  • Di mana pelepasan mendadak beberapa abad struktur yang diberlakukan melepaskan banyak citra positif dan vektor citra negatif yang sebelumnya ditekan oleh pemerintah eksternal pusat yang menyatukan.
  • Hampir selalu dalam kasus-kasus ini pola-pola baru akan jarang jika pernah dengan mudah cocok dengan perbatasan geografis dari negara yang baru merdeka, memaksa negara yang baru merdeka untuk mengembangkan struktur dan keseimbangan baru untuk menggantikan yang lama baik yang hilang maupun yang eksternal: suatu proses yang dapat dan biasanya memakan waktu berabad-abad.
  • Waktu lain ketika vektor-vektor yang melaluinya identitas nasional mengekspresikan dirinya dapat dilihat dengan jelas adalah setelah kehilangan pemerintah pusat yang kuat: adalah bangsa yang benar-benar “jiwa” bersatu  atau adalah kesatuan yang merupakan entitas politik eksternal yang ditegakkan oleh pemerintah?

  • Dalam kasus-kasus ini, kesatuan identitas politik jangka pendek yang dipaksakan sering dapat merusak persatuan identitas sosial yang semakin stabil dan berkembang: apakah daerah itu pada akhirnya akan lebih stabil jika dibiarkan pada divisi “alami” di sepanjang garis identitas regional?
  • Dalam kondisi apa identitas regional paling mungkin memperkuat identitas nasional? atau melemahkannya? Faktor atau vektor apa yang paling baik mempromosikan stabilitas jangka panjang – atau apakah ini bahkan diinginkan untuk sebuah negara?

Adapun fungsi dan tujuan identitas nasional sebagai berikut:

1. Sebagai Pemersatu Bangsa

Ini merupakan salah satu tujuan utama dari adanya sebuah identitas nasional sebuah bangsa dimana menjadi alat yang nantinya akan mempersatukan bangsa tersebut. Dimana nantinya iani merupakan sebuah “merk” yang mengenalkan sebuah bangsa ke bangsa yang lainnya. Selain itu, ini juga merupakan sebuah kesatuan yang utuh.

2. Sebagai Pembeda

Seperti yang telah dijelaskan diatas bahwa sebuah identitas nasional sebuah negara tentunya akan menjadi ciri-ciri terkhusus dari negara tersebut diman ini kan sangat berbeda dengan negaralainnya yang ada di dunia. Tentunya sebuah identitas nasional akan menjadi alat pembeda yang akan membedakan sebuah negara dnegan negara yang lain secara lebih spesifik dan terkusus.

3. Landasan Sebuah Negara

Tujuan dan kegunaan selanjutnya dari sebuah identitas nasional di negara adalah sebagai sebuah panduan, sebuah pemersatu dan merupakan pegangan agar bisa mewujudkan dan berkembang dengan segala potensi dan kemampuan yang dimiliki leh negara tersebut. karena sebuah identitas negara akan berbeda dengan negara lainnya.

4. Sebuah Identitas

Tentu saja tujuan dan hal terakhir yang diungkapkan oleh identitas nasional sebuah negara adalah sebagai identitas dari negara tersebut. Dimana ada beragam identitas yang menjadi hal yang menonjol antara satu negara dnegan negara lain. Dan tentunya ini kan menjadi hal penentu bagaimana ciri kahs dan identitas sebuah negara dengan mengungkapakan identitas nasional negara tersebut.

Pancasila dan penerapannya merupakan salah satu dari hakikat identitas nasional yang telah dimiliki oleh bangsa kita yaitu negara Indonesia. Dimana sistem aktualisasi berbangsa dan bernegara dicerminkan dalam penerapan Pnacasila dalam kehidupan dan pengertian bebas secara luas. Pancasila merupakan hakikat panduan bangsa Indonesia secara hirarki dan merupakan sebuah pedoman kuat yang harus diterapkan secara seksama.

Alhasil, sebuah identitas negara bukan sebuah simbol yang akan cepat usai dan bisa dibubarkan begitu saja. Ada banyak cerminan dari nilai-nilai budaya yang terkandung dalam sebuah identitas nasional sebuah bangsa. Ini tidak akan segera hilang hanya terpengaruh oleh beberapa pengaruh buruk dari luar yang bersifat dormatis maupun normatif. Ini merupakan sebuah identitas yang akna berlangsung secara berkepanjangan dan bersifat terbuka.

Peranan Lembaga atau Organisasi Identitas Nasional

Berikut beberapa peranan dari organisasi serupa, yaitu:

  • Membuat, mengelola, memelihara, dan mengoperasikan Database Identitas Nasional, yang dibentuk berdasarkan bagian 14 dari Undang-Undang ini termasuk harmonisasi dan integrasi basis data identifikasi yang ada di lembaga pemerintah dan integrasi basis data identifikasi yang ada di instansi pemerintah dan mengintegrasikannya ke dalam Database Identitas Nasional
  • Berkolaborasi dengan badan dan lembaga terkait dalam menetapkan standar dan spesifikasi teknis untuk hubungan telekomunikasi antara organisasi dan untuk perangkat yang digunakan untuk komunikasi seperti yang ditetapkan atau dipelihara.
  • Berkolaborasi dengan badan dan lembaga yang relevan dalam pengaturan standar dan spesifikasi teknis untuk hubungan TIK antara organisasi dan untuk perangkat yang digunakan untuk komunikasi seperti yang ditetapkan atau dipelihara.
  • Menjaga hubungan komunikasi aman dengan pengguna akhir di organisasi publik atau swasta, agensi atau badan termasuk Perangkat Penerimaan Kartu, Pusat Layanan Pemerintah
  • Melakukan tugas-tugas lain yang, menurut pendapat Komisi, diperlukan atau bijaksana untuk pelaksanaan fungsinya di bawah Undang-undang ini
  • Menyusun informasi yang diperoleh oleh Komisi sesuai dengan fungsinya sebagaimana dinyatakan dalam Undang-undang dan mereproduksi informasi yang mungkin diperlukan, dari waktu ke waktu.

  • Pastikan pelestarian, perlindungan, kesucian dan keamanan (termasuk keamanan cyber) dari setiap informasi atau data yang dikumpulkan, diperoleh, dipelihara atau disimpan berkenaan dengan National Identity Database.
  • Masukkan ke dalam bentuk kesepakatan apa pun dengan lembaga atau organisasi sektor swasta atau publik apa pun untuk pengembangan atau pembentukan Solusi Manajemen Identitas atau untuk mewujudkan salah satu fungsinya.
  • Membentuk dan pertahankan hubungan komunikasi aman dengan basis data atau lembaga terkait identitas terkait yang ada
  • Melaksanakan pendaftaran warga Nigeria ke dalam Database Identitas Nasional
  • Melaksanakan pendaftaran non-warga negara yang secara sah tinggal di Negara tersebut
  • Terbitkan Kartu Identitas Multi-tujuan Umum kepada siapa pun yang terdaftar.
  • Menanggapi pertanyaan verifikasi mengenai identifikasi individu
  • Meneliti dan memantau perkembangan di sektor manajemen identitas
  • Melaksanakan pendaftaran kelahiran dan kematian di Negara
  • Membentuk dan mengoperasikan kantor administrasi dan pemantauan di sebuah negara, Daerah Pemerintah Daerah dan Dewan Daerah
  • Pantau masalah apa pun yang dapat mempengaruhi fungsi Komisi
  • Lakukan hal-hal lain seperti yang Undang-undang ini atau pemberlakuan lainnya yang diperlukan atau diizinkan untuk dilakukan oleh Komisi.

Demikianlah bebrapa hal penting mengenai penetapan fungsi dan tujuan identitas nasional yang dimiliki oleh tiap tiap negara berbeda di segala penjuru dunia ini. Tidak peduli di negara mana peraturan tersebut bearsa, fungsi dan tujuan identitas nasional dari negara tersebut secara garis besar dan secar umum akanlah tetap sama. Ini bertujuan untuk pembeda dan hal penting dalam penetapan ideologi bangsa yang dituju tersebut.

Seperti halnya di Indonesia sendiri dimana ada beberapa ciri khas yang tidak dimiliki oleh negara dan bangsa yang lain. Seperti semboyan, lambang dan dasar dari konstitusi yang ada di Indonesia. yaputu UUD 1945, pancasila serta bhinneka tunggal ika. Karena itulah identitas bangsa kita dan hal yang membedakannya dnegan bangsa besar yang lainnya.

, , ,




Post Date: Thursday 31st, May 2018 / 07:02 Oleh :
Kategori : Pemerintahan