3 Tujuan Pembangunan Demokrasi di Negara Indonesia

Hubungan antara demokrasi dan pembangunan telah menjadi salah satu masalah yang paling diperdebatkan dalam beberapa tahun terakhir. Mereka yang mendukung hubungan ini berpendapat bahwa keduanya demokrasi dan pembangunan saling terkait dan bergantung pada atau mengarah pada yang lain seperti negara yang menganut demokrasi liberal. Namun, pandangan yang berlawanan mengklaim bahwa kedua konsep itu independen satu sama lain, dan dapat dengan mudah dicapai tanpa harus bergantung atau mengarah ke yang lain.

Menggambar wawasan dari berbagai negara Afrika, artikel ini secara kritis memeriksa apakah ada hubungan antara demokrasi dan pembangunan seperti negara yang menganut demokrasi pancasila. Pada akhirnya, artikel tersebut menyatakan bahwa Afrika harus inovatif dalam upayanya untuk mempromosikan demokrasi dan pembangunan, karena tidak ada cara tunggal yang ditentukan untuk mencapai demokrasi atau pembangunan.

Mendefinisikan Tujuan Pembangunan Demokrasi

Kata “demokrasi” dapat diterjemahkan secara bebas berarti “pemerintahan rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat”. 1 Ini secara harfiah berarti bahwa demokrasi melibatkan partisipasi warga negara yang sama dalam proses pengambilan keputusan. Misalnya, jika suatu negara ingin memperkenalkan undang-undang baru, warga negara harus terlebih dahulu dikonsultasikan sebelum undang-undang tersebut diperkenalkan. Selanjutnya, warga negara juga harus secara aktif berpartisipasi dalam pelaksanaan hukum seperti kelebihan dan kekurangan demokrasi komunis.

1. Memahami Pengembangan Pembangunan Demokrasi

Salah satu definisi pembangunan yang paling sederhana dapat dianggap sebagai tujuan bergerak menuju negara yang relatif lebih baik daripada yang sebelumnya ada. Dalam hal ini, perkembangan bisa berarti perubahan positif dalam kehidupan. Sebagai contoh, jika seseorang terbiasa memiliki sepeda dan tiba-tiba memiliki mobil, maka perubahan itu dapat disebut sebagai pengembangan, karena orang tidak lagi perlu bersepeda selama berjam-jam untuk bekerja, sehingga menikmati standar hidup yang lebih tinggi. Hal yang sama dapat dikatakan tentang seseorang yang memperoleh sepeda, yang sebelumnya tidak memilikinya. Berdasarkan definisi ini, istilah “pembangunan” juga dapat dianggap sebagai relatif, karena maknanya berbeda dari satu orang ke orang lain.

2. Proses Tujuan Pembangunan Demokrasi

Namun, poin penting untuk dicatat adalah bahwa pembangunan adalah proses dan bukan peristiwa sekali pun, karena itu dianggap sebagai perkembangan dari apa yang ada sebelumnya. Dengan demikian, pengembangan harus selalu terjadi dan dipertahankan untuk memastikan bahwa orang-orang memiliki perubahan positif dalam kehidupan. Perubahan positif mungkin termasuk akses ke kesehatan yang lebih baik, pendapatan yang lebih tinggi, kebebasan individu yang lebih besar, lebih banyak kesempatan, pendidikan dan perumahan yang lebih baik, serta kualitas hidup yang lebih kaya. Selanjutnya, korelasi kuat antara demokrasi dan pembangunan ditopang oleh titik bahwa rezim demokratis tidak pernah jatuh setelah tingkat pendapatan tertentu tercapai.

3. Argumen Terhadap Pembangunan Demokrasi

Kelompok pemikiran lain berpendapat bahwa demokrasi dan pembangunan tidak selalu bergantung satu sama lain. Salah satu contoh klasik untuk mendukung hal ini adalah Cina. Meskipun dianggap sebagai salah satu negara yang paling tidak demokratis di dunia, dalam beberapa dekade terakhir negara Asia ini telah berhasil mengalami perkembangan ekonomi yang mengesankan, pada tingkat yang jauh lebih cepat daripada kebanyakan negara demokratis di dunia.

Indikator kunci lain yang menunjukkan bahwa hubungan antara demokrasi dan pembangunan lemah adalah kenyataan bahwa ada situasi yang berkembang dari negara-negara otoriter yang menunjukkan bahwa mereka dapat memetik manfaat dari pembangunan ekonomi sambil menghindari tekanan apapun untuk mengendurkan kontrol politik mereka seperti kelebihan dan kekurangan demokrasi pancasila.

, ,
Post Date: Friday 01st, June 2018 / 03:39 Oleh :
Kategori : Pemerintahan