19 Tujuan Nasionalisme di Berbagai Negara

Nasionalisme mengajarkan kita untuk mencintai tanah air kita. Kaum nasionalis mencintai tanah air, sungai, gunung, bunga, binatang dan burung mereka sangat banyak dan mereka mengatakan bahwa tanah air lebih baik daripada surga. Hans Kohn menulis, “Nasionalisme adalah sebuah ide, sebuah kekuatan ide yang mengisi otak dan hati manusia dengan pikiran dan sentimen baru dan mendorongnya untuk menerjemahkan kesadarannya ke dalam tindakan yang terorganisir. Ini adalah salah satu ciri khas dari nasionalisme modern yang sebagian besar orang yang membentuk kewarganegaraan ingin menjadi independen dan berada di bawah organisasi negara pilihan dan ciptaan mereka sendiri atau setidaknya untuk diberikan besar otonomi politik di mana mereka disatukan dengan kebangsaan atau kebangsaan lain di negara yang sama.

Nasionalisme adalah keadaan pikiran yang menggabungkan diri individu dalam diri atau bangsa. Ini memasang semangat pengorbanan untuk tujuan bangsa dan itulah mengapa negara modern menciptakan tentara nasional dan bukan pasukan tentara bayaran. Perasaan nasionalistis ini menciptakan semangat pada orang-orang yang tidak bersenjata yang membuat mereka melawan tentara paling kuat di dunia, misalnya Vietnam dan Afghanistan. Ini adalah kekuatan nasionalisme yang semakin kuat yang memungkinkan negara untuk mendominasi dan bahkan untuk memerintah orang lain seperti contoh sikap ptriotisme. Tujuan Nasionalisme, yang bisa anda ketahui sebagai berikut:

1. Faktor Pemersatu

Nasionalisme adalah perasaan yang kuat. Orang-orang melupakan perbedaan agama, bahasa dan rasial mereka pada panggilan nasionalisme misalnya di Afghanistan ada beberapa perbedaan tetapi ketika Uni Soviet menyerbunya. Rakyat Afghanistan menjawab dengan kekuatan gabungan dan bersatu terlepas dari perasaan sekunder mereka, sehingga kita dapat mengatakan bahwa nasionalisme memainkan peran yang sangat penting dalam hubungan ini seperti pengertian nasionalisme.

2. Mempromosikan Budaya dan Sastra

Nasionalisme juga memberi stimulus besar pada seni dan sastra, karena membantu mengembangkan bahasa kelompok, tradisi, sejarah dan budaya, dll. Sebuah budaya adalah sejarah perkembangan Nasionalisme dan sastra adalah satu-satunya citranya. Ini mengajarkan orang-orang untuk mencintai perasaan mereka dan keuntungan dan penderitaan para pahlawan dan pahlawan mereka.

3. Pelestarian penentuan nasib sendiri

Karena menurunnya nasionalisme di kancah global, berbagai negara dan negara dan orang-orangnya yang mengandung sentimen umum, tujuan umum kehidupan dan budaya dan peradaban umum, menjadi terdorong dan menghasut untuk mempertahankan hak mereka untuk menentukan nasib sendiri tanpa perambahan dominasi asing. Jika tidak demikian, maka masyarakat dunia mungkin tidak akan menyajikan berbagai macam masyarakat. kebiasaan mereka ‘. tradisi. cara dan standar kehidupan.

4. Menghasilkan Liberalisme

Gagasan penentuan nasib sendiri nasional dikembangkan dari nasionalisme liberal. Memasang pada manusia suatu toleransi terhadap gagasan-gagasan lain dan perasaan berkompromi untuk tujuan-tujuan bersama. Karena itu terkait dengan demokrasi dan tidak pernah bertujuan pada imperialisme atau kolonialisme seperti ciri-ciri filsafat pancasila.

5. Sumber Kehormatan

Nasionalisme adalah sumber kehormatan martabat dan aggrandizement. Nasionalisme memainkan peran yang sangat penting di tingkat negara. Ketika dua negara secara alami saling berhadapan untuk mencapai dominasi. Bahkan, nasionalisme dari kedua negara yang saling bertemu secara anemik. Sukses dalam konfrontasi ini tergantung pada kekuatan nasionalisme seperti fungsi pancasila sebagai ideologi negara.


6. Asimilasi antara minoritas dan mayoritas dan Emansipasi

Minoritas membebaskan diri dari penundukan mayoritas atas dasar otonomi kelompok yang berbeda. Mayoritas menggunakan nasionalisme untuk mengasimilasi minoritas dalam klaim mereka untuk mencapai persatuan nasional seperti sikap demokratis dalam musyawarah.

7. Menyelamatkan dunia dari monoton Kerajaan universal dan kemajuan politik dan individu

Karena dunia nasionalisme menyelamatkan dari monoton Kerajaan universal. Dalam sistem ini setiap negara maju secara politik. Ketika sekelompok orang mengembangkan hukum dan institusinya sendiri dalam berbagai sistem politiknya dan kemudian negara-negara lain mencoba untuk mengikuti yang terbaik. Sistem yang komprehensif dan kuat jika memungkinkan.

8. Mendukung ide-ide demokrasi

Hari ini adalah zaman demokrasi dalam kedaulatan, kebebasan, pemerintahan sendiri. kesetaraan, keadilan dan perdamaian adalah simbol utama demokrasi. Satu bangsa yang memiliki kepentingan bersama dan tujuan bersama mencoba untuk mengembangkan ide-ide ‘demokrasi di antara rakyatnya melalui lembaga-lembaga politik, kekuasaan dan fungsi organ-organ pemerintahan. Hak dasar rakyat dan tugasnya di berbagai bidang sebagaimana disebutkan dalam konstitusi yang merupakan dokumen sakral. Pendapat dan baik dari orang-orang baik di bidang ekonomi dan politik juga digantikan karena rasa nasional pertimbangan.

9. Sumber Dinamisme

Nasionalisme menghasilkan gerak dan persaingan. Setiap bangsa mencoba untuk mendominasi yang lain melalui persaingan positif. Pesona dan kecerahan hidup adalah karena nasionalisme jika kehidupan adalah lembah kematian. Adalah wajar bahwa segala macam konstruksi dan kreativitas bergantung pada persaingan positif dan persaingan hanya mungkin jika ada nasionalisme.

10. Bermanfaat dalam membebaskan negara dari kuk asing

Nasionalisme menanamkan semangat patriotisme di dalam pikiran rakyat. Jika suatu negara berada di bawah kuk pemerintahan asing , rakyat dapat bersatu untuk mencapai kebebasan melalui nasionalisme. Terinspirasi oleh perasaan nasional, orang-orang dari negara-negara ini membebaskan diri dari kekuasaan asing.

11. Mengarah ke unit sosial

Melalui nasionalisme perasaan tinggi dan rendah dan cateisme dibuang dari pikiran orang-orang, dan kesatuan sosial tercapai. Para pemimpin nasionalis membuat rakyat memahami dengan kekuatan penuh bahwa bangsa kita dapat maju dan dapat memiliki tempat bergengsi di dunia saja, ketika semua perbedaan disingkirkan seperti sikap demokratis dalam musyawarah.

12. Mengarah pada semangat kepahlawanan dan pengorbanan diri

Nasionalisme menciptakan perasaan kepahlawanan dan pengorbanan diri. Setiap bangsa harus membuat beberapa pengorbanan untuk pencapaian dan perlindungan kebebasannya. Untuk mencapai tujuan ini, orang-orang kami membuat banyak pengorbanan yang telah mendapatkan tempat penting dalam sejarah kita. Demikian pula, warga kami melakukan beberapa pengorbanan untuk menghadapi agresi dan angkatan bersenjata kami menunjukkan semangat kepahlawanan yang unik. Ini membentuk bab emas dari sejarah kita.

13. Mengarah pada kemakmuran ekonomi

Perasaan nasionalisme menyatukan orang-orang dan mereka bekerja untuk kemakmuran ekonomi negara. Mereka menanggung beban pajak tambahan untuk melaksanakan rencana demi kepentingan nasional.

14. Nasionalisme memungkinkan negara menghadapi krisis ekonomi dan politik secara efektif

Setiap bangsa menghadapi krisis ekonomi atau politik satu atau dua kali dalam karirnya, dan sejarah dunia adalah bukti yang jelas. Jika orang-orang memiliki perasaan nasional, mereka akan memiliki kesatuan, dan semangat pengorbanan diri. Dengan bantuan sistem ini, orang-orang di negara itu akan dapat menghadapi krisis dengan berani.

15.  Ini mengarah pada kesatuan dan stabilitas politik

Nasionalisme adalah kekuatan pengorganisasian yang besar. Melalui kekuatan ini, para pemimpin menciptakan persatuan politik di antara orang-orang dan mereka menghancurkan kecenderungan yang hancur. Ini membawa stabilitas di negara ini.

16. Nasionalisme membantu dalam menahan konflik 

Individu melepaskan kepentingannya yang egois dan bekerja untuk kepentingan nasional. Nasionalisme sejati adalah hubungan penting antara berbagai negara di dunia. Jika nasionalisme itu liberal, itu tidak berbahaya. Para nasionalis liberal menginginkan perdamaian dunia. Mereka percaya pada persamaan, kebebasan, dan kemakmuran semua bangsa. Namun, terkadang itu menjadi nasionalisme yang agresif.

17. Ini mengembangkan infrastruktur bangsa


Kebanggaan nasional berarti merawat apa yang menjadi milik Anda. Ketika ada rasa nasionalisme yang kuat, maka ada program untuk merawat jalan, jembatan, dan item infrastruktur lain yang dibutuhkan. Ini juga berarti pekerjaan bergaji baik umumnya dibuat untuk membangun barang-barang yang dibutuhkan ini.

18. Mengilhami orang untuk sukses

Impian sebuah negara untuk bebas adalah contoh nasionalisme. Gagasan bahwa seseorang dapat datang dari mana saja, mengejar kebahagiaan versi mereka sendiri, dan mencapai apa yang ingin mereka capai dalam hidup adalah upaya yang ingin dimiliki oleh banyak orang. Orang-orang terinspirasi untuk berhasil karena keinginan mereka untuk menjadi mandiri.

19. Ini memberi bangsa posisi kekuatan

Seseorang harus selalu bernegosiasi dari posisi yang kuat. Berkat nasionalisme, bangsa bisa sekuat mungkin sebagai komunitas dan ini dapat memberikan kekuatan negosiasi global. Nasionalisme adalah sebuah ideologi yang mengatakan bahwa setiap kelompok etnis manusia harus bebas memerintah dirinya sendiri. Nasionalis berpikir bahwa cara terbaik untuk mewujudkan hal ini adalah setiap kelompok etnis memiliki bangsa atau masyarakat sendiri yang dapat mereka atur tanpa dikontrol atau ditindas oleh orang lain.

Banyak kaum nasionalis berpikir bahwa nasionalisme adalah cara terbaik untuk menyelamatkan kelompok-kelompok kecil dan tidak kuat, yang terancam oleh pencampuran kelompok-kelompok etnis. Nasionalis berpikir bahwa dunia lebih baik dengan banyak keanekaragaman budaya. Mereka juga berpikir bahwa keanekaragaman terancam oleh pengaruh dan pencampuran di seluruh dunia. Nasionalisme membalik hubungan individu dengan pemerintah, bersikeras bahwa pemerintah harus melayani bukan individu, tetapi bangsa. Faktanya, kelompok linguistik adalah generalisasi statistik, beberapa orang lebih sesuai dengan standar budaya, beberapa kurang. Banyak perjalanan antara dan lintas budaya-linguistik.

Tidak ada kekuatan mistik yang menyatukan orang ke dalam suatu bangsa, dan tidak ada yang memastikan tindakan yang diambil demi bangsa akan didasarkan pada objektivitas atau keadilan. Patriotisme obyektif, atau cinta negara, didasarkan pada pengakuan bahwa seseorang telah memilih negara seseorang. Hal ini didasarkan pada pengakuan bahwa negara seseorang memiliki pemerintahan yang adil. Dan, dalam konteks ini, ini melibatkan apresiasi atas ciri khas negara seseorang. Tetapi kebanyakan negara tidak dipilih oleh warganya. Banyak negara memiliki pemerintahan yang tidak adil dan menindas. Dan ciri khas suatu negara  bukanlah pengganti untuk menghormati kebebasan. Rezim yang tidak adil ini tidak mendapatkan legitimasi dari pelukan negara mereka.

, , ,




Post Date: Wednesday 11th, April 2018 / 03:46 Oleh :
Kategori : Negara