8 Karakteristik Identitas Nasional Bangsa Indonesia

Identitas membutuhkan objek identifikasi untuk menjadi ada. Objek identifikasi digunakan oleh individu sebagai simbol untuk memahami realitas kompleks masyarakat. Untuk identifikasi yang harus dibuat, ‘simbol harus sesuai sebagai mode perilaku dan sikap untuk pengalaman tertentu dan nyata. ‘Bangsa’ bisa menjadi objek simbolik identifikasi. Dengan demikian, identitas nasional, menurut Bloom, suatu kondisi ‘di mana sejumlah besar orang telah melakukan identifikasi yang sama dengan simbol nasional, telah menginternalisasi simbol-simbol bangsa sehingga mereka dapat bertindak sebagai satu kelompok psikologis ketika ada ancaman. Untuk, atau kemungkinan peningkatan, simbol-simbol identitas nasional ini ‘seperti contoh identitas nasional.

Identitas nasional muncul ketika bangsa dianggap sebagai objek yang relevan untuk pengalaman manusia. Pengalaman-pengalaman semacam itu dapat merupakan jenis yang paling berbeda, misalnya perang atau demokrasi. Dengan demikian, identitas nasional bisa sangat berbeda. Identitas yang mengambil takdir umum, nyata atau dibayangkan, karena titik acuannya cenderung menekankan garis keturunan dan etnisitas, sementara identitas yang mengambil nilai bersama sebagai titik acuannya cenderung menekankan prinsip wilayah. Individu secara bersamaan dapat memiliki banyak identitas, pribadi dan sosial. Identitas dapat lebih atau kurang tumpang tindih, dengan penekanan yang berbeda tergantung pada situasi. Di sini kita prihatin dengan salah satu dari banyak identitas sosial yang mungkin, identitas nasional seperti unsur wawasan nusantara.

Karakteristik Identitas Nasional

Penciptaan identitas nasional adalah proses yang terus-menerus berlangsung. Dalam proses ini, individu mengembangkan rasa memiliki bangsa. Generasi baru disosialisasikan ke dalam identitas nasional yang berubah tetapi berkelanjutan, dan sering dianggap sebagai tidak berubah. Kemungkinan pencapaian atau non-pencapaian – dari identitas semacam itudi antara kelompok besar imigran mungkin sangat penting untuk kerja bahkan kelangsungan hidup dari negara demokratis. Pandangan berbeda tentang apa yang merupakan identitas nasional dapat dilihat sebagai tawaran tawar-menawar dalam negosiasi tentang substansi identitas semacam itu.

1. DibangunAtas Pengalaman Bangsa

Pandangan mungkin dibangun dari pengalaman, misalnya, pentingnya bahasa, agama atau etnis dari negara-negara emigrasi dan imigrasi. Pengalaman yang dibawa dari yang pertama dapat dilihat sebagai kontribusi khusus dari tawaran tawar-menawar pemuda imigran mengenai identitas nasional yang baru. Tawaran gabungan akan, melalui proses negosiasi yang berkelanjutan, membentuk pandangan, lebih atau kurang stabil, pada ‘Humoris’ dan kemungkinan milik ‘kehendak’ ini. Pencapaian identitas nasional yang lebih tinggi seperti asas hukum adat.

2. Adanya Komitmen

Identitas nasional merupakan penjelasan yang aneh tentang komitmen terhadap tanah air. Ini adalah pernyataan bahwa orang-orang tidak ada (hanya) sebagai akibat dari pemaksaan eksternal dan ingin hidup (hanya) dengan perhitungan politik mereka tentang keuntungan teoritis dan praktis mereka di bawah pengawasan nasional tertentu tetapi karena mereka milik yang selalu istimewa berkembang biak manusia dengan siapa mereka berbagi karakteristik tertentu.

Independen dari kehendak politik yang khusus dan dapat berubah dari seorang warga negara harus ada karakter nasional yang alami , yang tidak hanya menekankan hubungan dengan orang itu sendiri, tetapi juga subordinasi di bawah yang sama – tepat otoritas politik nasionalnya sendiri.

3. Pengatur Sebuah Masyarakat


Identitas nasional adalah formula rasis modern untuk ketidakteraturan nasionalisme, sebuah dogma yang memang tidak memiliki bukti, tetapi beberapa pameran. Mereka seharusnya mengilustrasikan karakteristik asli,yang umum , yang membuat sejumlah orang menjadi orang, bahkan ketika mereka bukan orang-orang dari satu (dan sama) negara.

3. Memiliki Bahasa umum

Prosedur reinterpretasi sederhana yang sama, yang menurutnya indikasi ini dipilih: kesamaan-kesamaan, yang dikembangkan karena kepentingan negara yang diberlakukan, disajikan sebagai kekhasan pra-politik yang harus diperhitungkan oleh negara. Suatu bahasa nasional, pada akhirnya, bukanlah produk dari perkembangan primitif alami dari dialek yang diucapkan, tetapi sebuah artefak dominasi politik, kadang-kadang bahasa “standar”, sebagai bahasa umum yang ditegakkan di dalam kekuasaan; kadang-kadang “pejabat” didirikan sebagai sarana komunikasi resmi dan bisnis tanpa memperhatikan idiom yang diadopsi secara acak seperti perenana pers dalam masyarakat demokrasi.

4. Menyamakan Pandangan dan Tujuan Bersama

Tidak ada kepentingan umum yang akan muncul karena bahasa umum di antara mereka yang berbicara. Apakah mereka memiliki pandangan atau tujuan yang sama atau berbeda tidak ada hubungannya dengan bahasa mereka  itu tersedia tanpa pandang bulu untuk mengekspresikan pikiran kepada siapa pun yang menguasainya. Bahwa sebaliknya semua konflik dan perbedaan menjadi tidak relevan oleh kesamaan bahasa yang sama adalah penipuan kasar dan masuk akal hanya bagi mereka yang menuntut bahwa di samping identitas înationalî semua kepentingan lain harus tetap diam.

5. Memiliki Kebudayaan umum

Jika karya seni dianggap sebagai properti budaya nasional, ini tidak dapat terletak pada karya seni itu sendiri nada musik dan sajak membawa, pada akhirnya, tidak ada warna nasional dan bukan karena mereka umumnya menyenangkan penilaian rasa adalah, seperti yang diketahui, subyektif, dan tidak bergantung pada asal suatu karya seni. Kenyataan bahwa seni, yang seharusnya selalu merupakan ekspresi individu yang paling individual, tetap dianggap sebagai milik nasional, berutang lagi hanya untuk kepentingan negara. Dengan perampasan produk-produk intelektual, kekuasaan negara itu sendiri ingin berpartisipasi dalam dunia intelektual, dan merayakannya sendiri di dalamnya. Oleh karena itu juga memastikan bahwa orang-orang tahu ìitsî penyair dan pemikir, setidaknya dengan nama.

6. Adanya Sejarah umum

Siapa pun yang menyebutnya sebagai ikatan pemersatu tidak berarti bagaimanapun manuver masa lalu para pemburu dan pengumpul pra-negara, tetapi apa yang dapat menunjukkan pencapaian politik negara saat ini dan para pendahulunya yang sah dan pengenaan mereka, sebagai suatu peraturan, adalah sejarah pembantaian yang lebih kecil dan lebih besar, yang memiliki kehidupan dan kesehatan yang tenang dalam prosedur politik mata pelajaran saat ini.

Populasi saat ini harus melihat kembali sejarah ini bukan sebagai kesalahan yang berbahaya bagi mereka, tetapi sebagai fondasi dari takdir yang sama . Untuk yang satu ini dapat merasa bangga atau malu namun, dalam kedua kasus itu harus dianggap sebagai hal yang wajar tanpa syarat yang mencakup hak-hak dan kewajiban nasional, benar-benar independen dari setiap kepentingan individu.

7. Keputusan Politik Negara

Yang dimaksud dengan itu dalam setiap kasus adalah keputusan politik. Apakah itu peraturan dan kondisi yang berkaitan dengan urusan dalam negeri, atau klaim kebijakan luar negeri pada sumber daya negara-bangsa lain: itu adalah kepedulian masyarakat untuk memahami usaha politik dari kekuasaannya sebagai masalah nasional, dan untuk mengidentifikasi dengan mereka. Oleh karena itu, selalu perlu melupakan perbedaan kecil antara mereka yang berada di atas dan yang di bawah, penguasa dan subjek, negara dan warga negara.

Jika itu berhasil dengan rakyat, maka negara dapat menunjuk dirinya sebagai otoritas yang lebih tinggi. Ketaatan yang diperlukan kemudian tidak lagi tampak sebagai penyerahan di bawah kekuasaannya, tetapi sebagai ekspresi kehendak rakyat. Dan semakin besar tugas nasional, semakin berguna citra kehendak rakyat, yang hidup sebagai watak kedua warga negara, apakah dia menginginkannya atau tidak  persis seperti “identitas nasional” yang menempatkan negaranya di kanan. Beberapa kesamaan yang berfungsi sebagai bukti pendukung untuk ideologi ini, pada akhirnya, selalu ditemukan.

8. Penonjolan Sifat-Sifat Tertentu


Sifat-sifat yang biasanya ditunjukkan sebagai properti yang membuat sekelompok orang “orang” dalam arti politik, suatu bangsa , tentu saja konyol dan mudah disanggah: bahasa, budaya, sejarah, sejarah budaya. Kesalahan di sini mudah untuk disebutkan: Sebab dan akibatnya terbalik. Hasil dari fakta bahwa orang-orang menghabiskan hidup mereka dalam satu dan sama tatanan politik yang menyatakan alasan mengapa mereka berada bersama-sama di bawah satu tatanan politik. Efek subordinasi bersama mereka ke salah satu kekuatan politik yang menyatakan penyebab kohesi mereka, kebersamaan mereka, sebagai orang.

Pada saat yang sama, ideologi ini, yang dimaksudkan untuk membenarkan kepemilikan nasional dan perasaan patriotik, mengilustrasikan apa yang merupakan “bangsa” atau “bangsa” kolektif tertentu, dan apa tuntutan menuntut negara sehingga membuat pada subyek: Kesamaan yang orang-orang bagikan sebagai suatu bangsa, menurut ideologi ini, tampaknya tidak ada hubungannya dengan kepentingan mereka. Sebaliknya, ini adalah kesamaan yang mendahului kepentingan mereka dan keyakinan mereka, dan berada di luar kendali kehendak mereka

Dan ada sejumlah kebenaran tertentu pada ideologi: Kohesi orang-orang sebagai “sebuah bangsa” atau “bangsa” sebenarnya bukanlah hasil dari keputusan bebas, dan itu benar-benar di luar kepentingan dan preferensi mereka. Ketika datang ke yang terakhir, orang berbeda dan dalam banyak kasus mereka memiliki kepentingan antagonis. Orang benar-benar harus abstrak dari kepentingan-kepentingan ini untuk memahami kesamaan orang-orang sebagai sebuah bangsa. Kenyataan bahwa abstraksi semacam itu diperlukan untuk memahami apa yang membuat orang-orang menjadi sebuah masyarakat juga merupakan bukti bahwa kesamaan ini tidak berasal dari rakyat itu sendiri, tetapi dipaksakan kepada mereka.

Bahwa identitas yang dipaksakan ini seharusnya menjadi elemen yang menentukan dari kehendak mereka sendiri merupakan ciri tuntutan yang menuntut dari orang-orang ini. Klaim ini menjadi jelas, paling tidak, jika seseorang tidak menunjukkan minat apa pun untuk tujuan bangsa bahkan dalam urusan yang paling tidak penting seperti Olimpiade, dll  atau bahkan menolaknya. Jika Anda berani melakukan hal semacam itu, maka orang-orang biasanya tidak mencoba untuk berdebat untuk bangsa dan kehebatannya, sebaliknya orang-orang memanggil Anda tidak hanya untuk mengambil sisi negara, tetapi untuk bias bagi bangsa

, , ,




Post Date: Saturday 02nd, June 2018 / 03:42 Oleh :
Kategori : Pemerintahan