7 Sifat dan Pertahanan Ketahanan Nasional Dalam Suatu Negara

Setelah mendapatkan kemerdekaan dan berhasilm mengusir para penjajah yang merebut kemerdekaan dan hak yang dimiliki oleh bangsa Indoensia, maka tidak secara otomatis membuat Indonesia bebas dari beragam masalah yang ada. Bahkan dengan adanya sebuah kemerdekaan Indonesia di hadapkan denga beragam hal baru yang mengharuskan negara dan segenap masyarakatnya tetap berusaha dan menjaga keutuhan nasional seperti contoh hubungan bilateral antar negara. Dimana akan cenderung menempatkan Indonesia di posisi sulit atas beragam ancaman yang akan mengancam keselamatan negara dan keutuhan bangsa.

Peninjuan yang diamati dari geo strategi dan geo politik akan menghasilkan beragam jenis dari sumber daya alam serta sumber daya manusia yang akan menjadikan Indonesia sebagai sebuah kepentingan dan ajang untuk tetap bersaing dan memberikan yang terbaik. Dimana segenap warga dan pemerintahan akan berbahu-bahu memegang peran sebagai salah satu faktor dalam aspek sifat ketahanan nasional yang akan memebrikan pelayanan terbaik dan meilndungi segenap pemerintahan yang telah terbangun sebelumnya seperti contoh keberhasilan pelaksanaan asas wawasan nusantara.

Sifat Ketahanan Nasional

Berikut kita akan mebahas tentang sifat ketahanan nasional yang harus dimiliki oleh negara ini agar bisa menjadi sebuah kesatuan yang kompleks yaitu:

1. Mandiri

Mandiri disni adalah sebuah makna dimana penduduk dan pemerintah Indonesia harus lebih bergantung dan yakin pada kemapuannya sendiriketimbang harus mengikuti dan berpedoman pada yang lainnya. Ini juga berarti pemerintah dan segenap rakyatnya tidak boleh sembarangan dalam menyerahkan apapun termasuk sebuah kepercayaan publik.

2. Dinamis

Ini adalah sebuah sifat ketahanan nasional dimana ketahanan ini sendiri harus bisa mengikuti jejak alur permasalahan yang ada tidak kaku atau statis, bisa menjadi pemertahan pemerintah yang kuat dan bisa mengikuti alur naik dan alur turun apapun permasalahan yang terjadi dengan baik.

3. Wibawa

Wibawa pemerintah sangat diperlukan dari tingginya sifat dan kebutuhan yang diperlukan oleh ketahanan nasional sebuah negara yang nantinya akan menjadi salah satu pemersatu yang harus digunakan dan ditegakkan dnegan sebaik mungkin seperti kekuatan militer indonesia.

4. Konsultasi dan Kerjasama

Ini merupakan sifat terakhir yang penting agar keseluruhan kerja sama tetap terjaga dan mudah untuk menentukan tegaknya dan keutuhan yang terjalin antara sesama faktor didalam ketahanan nasional tersebut.

Audit internal memiliki peran kunci dalam struktur tata kelola perusahaan untuk memastikan manajemen risiko yang efektif:

  • Dewan memberikan arahan kepada manajemen senior dengan mengatur risk appetite organisasi. Ini juga berusaha mengidentifikasi risiko utama yang dihadapi organisasi. Setelah itu, dewan memastikan dirinya secara berkelanjutan bahwa manajemen senior menanggapi risiko ini dengan tepat.
  • Dewan ini mendelegasikan kepada CEO dan manajemen senior kepemilikan dan tanggung jawab utama untuk mengoperasikan manajemen dan pengendalian risiko. Ini adalah tugas manajemen untuk memberikan kepemimpinan dan arahan kepada karyawan dalam hal manajemen risiko, dan untuk mengendalikan kegiatan pengambilan risiko keseluruhan organisasi dalam kaitannya dengan tingkat yang disetujui dari risk appetite.

Untuk memastikan keefektifan kerangka manajemen risiko organisasi, dewan dan manajemen senior harus dapat mengandalkan fungsi garis yang memadai termasuk fungsi pemantauan dan jaminan dalam organisasi. IIA dan IoD mendukung model ‘Tiga Garis Pertahanan’ sebagai cara untuk menjelaskan hubungan antara fungsi-fungsi ini dan sebagai panduan bagaimana tanggung jawab harus dibagi:

  • Garis pertahanan pertama – fungsi yang memiliki dan mengelola risiko
  • Garis pertahanan kedua – fungsi yang mengawasi atau mengkhususkan pada manajemen risiko, kepatuhan
  • Garis pertahanan ketiga – fungsi yang memberikan jaminan independen, di atas semua audit internal.

Tiga garis pertahanan:

1. Garis pertahanan pertama

Di bawah garis pertahanan pertama, manajemen operasional memiliki kepemilikan, tanggung jawab, dan akuntabilitas untuk menilai, mengendalikan, dan memitigasi risiko secara langsung.

2. Garis pertahanan kedua

Garis pertahanan kedua terdiri dari kegiatan yang dicakup oleh beberapa komponen tata kelola internal (kepatuhan, manajemen risiko, kualitas, TI dan departemen kontrol lainnya). Garis pertahanan ini memantau dan memfasilitasi pelaksanaan praktik manajemen risiko yang efektif oleh manajemen operasional dan membantu pemilik risiko dalam melaporkan informasi terkait risiko yang memadai di sepanjang dan di bawah organisasi.

3. Garis pertahanan ketiga

Audit internal membentuk garis pertahanan ketiga organisasi. Fungsi audit internal independen akan, melalui pendekatan berbasis risiko untuk pekerjaannya, memberikan jaminan kepada dewan direksi organisasi dan manajemen senior. Jaminan ini akan mencakup seberapa efektif organisasi menilai dan mengelola risiko-risikonya dan akan mencakup jaminan atas efektivitas garis pertahanan pertama dan kedua. Ini mencakup semua elemen kerangka manajemen risiko lembaga (dari identifikasi risiko, penilaian dan tanggapan risiko, komunikasi informasi terkait risiko) dan semua kategori tujuan organisasi: strategis, etis, operasional, pelaporan dan kepatuhan.

Peran dari tiga garis pertahanan

Audit internal diposisikan secara unik dalam organisasi untuk memberikan jaminan global kepada komite audit dan manajemen senior mengenai efektivitas tata kelola internal dan proses risiko. Hal ini juga ditempatkan dengan baik untuk memenuhi peran penasihat pada koordinasi jaminan, cara yang efektif untuk meningkatkan proses yang ada, dan membantu manajemen dalam melaksanakan perbaikan yang direkomendasikan. Dalam kerangka kerja seperti itu, audit internal merupakan landasan dari tata kelola perusahaan organisasi.

Penggunaan tiga lini pertahanan untuk memahami sistem pengendalian internal dan manajemen risiko tidak boleh dianggap sebagai jaminan otomatis untuk sukses. Ketiganya perlu bekerja secara efektif satu sama lain dan dengan komite audit untuk menciptakan kondisi yang tepat. Di beberapa organisasi, peran audit internal dikombinasikan dengan unsur-unsur dari dua lini pertahanan pertama. Misalnya beberapa fungsi audit internal diminta untuk berperan dalam memfasilitasi manajemen risiko atau mengelola pengaturan whistleblowing internal. Ketika hal itu terjadi, dewan harus sadar akan potensi konflik kepentingan dan memastikan mereka mengambil langkah-langkah untuk menjaga objektivitas audit internal.

Empat masalah utama bagi para direktur yang memantau keefektifan audit internal. Sebelum mempertimbangkan rekomendasi rinci dari panduan ini, penting untuk menekankan empat isu mendasar yang harus dipertimbangkan oleh direksi untuk memastikan bahwa audit internal memaksimalkan kontribusinya terhadap tata kelola yang baik:

  • Audit internal harus memiliki garis pelaporan fungsional kepada dewan atau salah satu komite, menjadikannya independen dari eksekutif, mampu membuat penilaian obyektif, dan memberikan wewenang untuk melakukan pekerjaannya di seluruh organisasi tanpa kendala. Untuk bekerja secara efektif, ia juga membutuhkan hubungan yang erat dengan Kepala Eksekutif dan harus memiliki akses ke informasi manajemen yang akan pergi ke komite dan dewan eksekutif.
  • Audit internal harus memiliki sumber daya yang tepat, termasuk memastikan tingkat profesionalisme dan kualitas yang tinggi secara konsisten berdasarkan Standar Internasional, ditambah pengetahuan, keterampilan, dan pengalaman yang sesuai.
  • Audit internal harus menggunakan pendekatan berbasis risiko dalam mengembangkan dan melaksanakan rencana audit internal untuk fokus pada ancaman terbesar bagi organisasi.
  • Lingkup audit internal harus tidak dibatasi, termasuk semua bidang risiko seperti peristiwa perusahaan utama, budaya dan etika, reputasi, produk baru, dan hasil proses. Rekomendasi-rekomendasi berikut untuk para direktur konsisten dengan Standar Internasional yang diakui secara global.

Militer tentu saja berkontribusi untuk melindungi kita di tempat dan rumah kita tetapi bagaimana caranya? Garda Nasional dan Garda Nasional Udara adalah contoh yang paling jelas. Perhatikan bahwa mereka bukan bagian dari militer tugas aktif reguler. Militer memberikan banyak sekali pengawasan. Untuk calon penjajah, militer kontribusi pencegah dari besar pasukan konvensional dan persediaan besar senjata nuklir. Bagaimana militer membela kepentingan-kepentingan ini? Dengan merebut dan melindungi rute perdagangan, akses ke pasar, dan akses istimewa ke sumber daya. Karena Angkatan Laut memerintahkan frigat pertamanya agar pelaut dan marinir dapat melawan perompak untuk menghentikan pelayaran komersial, Angkatan Laut kami telah bekerja untuk melindungi perdagangan.

Setelah melepaskan gagasan menyerang kita beberapa abad yang lalu, itulah bagian terbesar dari pekerjaannya. Menjaga Teluk Persia terbuka untuk pengiriman minyak dengan kehadirannya yang mengancam dan menembaki para perompak yang mengancam pelayaran komersial ini adalah titik manis Angkatan Laut saat ini. Jaringan basis luar negeri kami yang terus berkembang dan izin untuk menggunakan fasilitas asing adalah konsekuensi wajar berbasis darat, Komando  yang barubertujuan apa yang disebut “Rute” baru. Tentu saja, siapa saja yang ingin menarik para rekrut atau untuk memulai berbagai macam peperangan tahu bahwa kedengarannya jauh lebih baik untuk berbicara tentang membela orang-orang dan kebebasan kita, atau tentang menyebarkan kebebasan dan demokrasi, daripada tentang mengerahkan militer untuk mengamankan akses ke alam sumber daya dan kontrak preferensial untuk perusahaan.

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa analisis ini terlalu sinis atau berkonspirasi. Tapi semuanya ada di luar sana di depan mata. Ini adalah deklarasi kebijakan paling top yang memperingatkan intervensi AS untuk melindungi aksesnya terhadap minyak. Ini dalam doktrin militer yang dipublikasikan secara terbuka, yang dimaksudkan untuk mempertahankan kemampuan  untuk memproyeksikan kekuatan di daerah-daerah di yang akses dan kebebasan kami untuk beroperasi ditantang. Pertahanan di rumah, menyebarkan demokrasi di luar negeri: mereka membentuk retorika yang dominan tetapi mereka paling banyak kegiatan anak perusahaan, seperti seorang mahasiswa kecil. Sekarang kita telah mulai memikirkan tentang tanggung jawab militer kita yang sebenarnya, kita dapat berbicara tentang misi dan anggaran. Kami beralih ke mereka di sisa seri ini.

, , ,




Post Date: Thursday 07th, June 2018 / 03:23 Oleh :
Kategori : Pemerintahan