5 Peranan Asean Dalam Hubungan Internasional di Berbagai Negara

ASEAN sekarang diakui sebagai pemain regional dan internasional yang semakin kondusif. Namun, negara-negara ASEAN menghadapi sejumlah tantangan internal dan eksternal, termasuk ketidakstabilan sosial dan ketidakseimbangan ekonomi dan militer regional. Piagam ASEAN, yang akan mengikat secara hukum pada akhir akhir ini, berupaya membangun mekanisme kerja sama dan koordinasi yang lebih efektif di antara negara-negara Asia Tenggara untuk mengatasi tekanan globalisasi dan pembangunan tetangga non-ASEAN yang lebih besar.

Carnegie Beijing mensponsori dan menjadi tuan rumah sebuah debat kebijakan dengan Institute of Asia-Pacific Studies, Chinese Academy of Social Sciences (CASS) dan Pusat Studi Keamanan Daerah (CRSS) untuk menangani tantangan internal dan eksternal saat ini yang dihadapi oleh negara-negara ASEAN dan Implikasi Piagam untuk meringankan beberapa masalah ini dan memperbaiki hubungan regional seperti negara-negara pendiri ASEAN.

Tantangan Internal

Salah satu hambatan paling serius bagi integrasi ASEAN adalah perselisihan teritorial yang belum terselesaikan antara negara-negara anggota. Para peserta forum meragukan bahwa perselisihan ini akan ditangani secara komprehensif mengingat keengganan historis negara-negara ASEAN untuk mendiskusikan hal-hal yang mereka gambarkan sebagai “urusan dalam negeri.” Pendekatan konsensus ASEAN terhadap pengambilan keputusan, dimana sebuah negara dapat mencegah jalannya sebuah proposal jika Tidak setuju dengan hal itu, sangat tidak efisien saat mencoba mereformasi organisasi. Kesulitan ini ditambah dengan ketidakstabilan politik dan pergolakan sosial di banyak negara anggota yang mengendarai gelombang ketiga demokratisasi.

Tantangan Eksternal

Peserta mengidentifikasi tiga tantangan eksternal yang dihadapi ASEAN: globalisasi, ketidakseimbangan regional, dan kurangnya mekanisme keterlibatan. Banyak pembicara berpendapat bahwa pembangunan ASEAN harus disertai dengan kekurangan globalisasi. Misalnya, perkembangan daerah yang cepat telah menyebabkan persaingan ketat antara negara-negara ASEAN. Yang lainnya mendesak negara-negara ASEAN sudah terlibat dalam perbankan internasional dan investasi asing untuk memperkuat kemampuan finansial mereka agar tidak mencapai nasib yang sama seperti negara-negara Asia Timur yang terlibat dalam krisis keuangan Asia akhir 1990an. Negara-negara ASEAN juga khawatir bahwa nilai-nilai Barat telah mengikis dukungan untuk nilai-nilai mereka sendiri.

Poin kedua ketidakamanan ASEAN adalah tetangganya. Maraknya negara-negara tetangga besar ditambah dengan meningkatnya investasi di bidang militer dan ekonomi mereka telah membuat negara-negara ASEAN sangat gugup. Dalam beberapa tahun terakhir, kepentingan Amerika, Jepang, Cina, dan Australia dalam urusan Asia Tenggara juga meningkat, membuat mereka khawatir bahwa mereka mungkin terpinggirkan.

Tantangan ketiga adalah kemampuan ASEAN untuk bekerja sama dan berkoordinasi secara regional dan internasional. Sementara banyak peserta menggambarkan ASEAN sebagai pemain global pasif – yang seringkali merupakan pengamat dan bukan aktor dalam interaksinya dengan dunia – mereka juga mengakui bahwa kemampuan keterlibatannya terbatas. Forum dan KTT yang diawali ASEAN adalah mekanisme yang tidak efektif untuk pengambilan keputusan karena biasanya tidak mencakup kekuatan global seperti kerjasama ASEAN.

Piagam ASEAN


ASEAN mendefinisikannya sebagai badan hukum dan organisasi antar pemerintah yang memiliki wewenang atas anggotanya. Yang mendasari langkah menuju persatuan dan integrasi adalah moto barunya: “satu visi, satu identitas, satu komunitas.” Piagam ini meningkatkan sistem pengambilan keputusan dan penegakan ASEAN. Dulu, tidak adanya otoritas semacam itu menyebabkan ketidakstabilan dan kurangnya kekompakan dan efisiensi. Badan pembuat keputusan dan pelaksana saat ini dibagi menjadi tiga kelompok yang didefinisikan: KTT ASEAN, Dewan Koordinasi ASEAN, dan Dewan Komunitas ASEAN.

Piagam tersebut memperkuat otoritas KTT ASEAN sebagai badan pembuat keputusan tertinggi. Jika menemukan negara anggota yang tidak menerapkan proposal atau keputusan ASEAN, atau menemukan pelanggaran serius terhadap piagam atau prinsip dasar ASEAN, KTT diberdayakan untuk mengeluarkan resolusi mengenai masalah ini. KTT juga akan menerima laporan tahunan dari sekretaris jenderal serta tiga laporan dan saran terpisah dari Dewan Komunitas.

Implikasi Politik Daerah

Forum ini memperkirakan bahwa integrasi ASEAN akan memperkuatnya sebagai pemain regional dan mungkin mengimbangi dominasi kekuatan yang lebih besar di wilayah tersebut. Integrasi niscaya akan mempengaruhi usaha koperasi regional di Asia-Pasifik; ASEAN dapat menjadi model kemitraan East Asia lainnya. Banyak peserta melihat integrasi sebagai sarana untuk meningkatkan stabilitas internal negara-negara anggota, sehingga memberikan landasan bagi kemitraan regional di masa depan. Yang lain mengangkat kemungkinan bahwa identitas ASEAN yang lebih kuat dapat melemahkan kesediaannya untuk berpartisipasi dalam usaha koperasi yang dipimpin oleh Asia Timur.

ASEAN: Bentuk dari UE yang lain?

Perdebatan sentral selama konferensi tersebut berfokus pada apakah perbandingan yang bermakna dapat dilakukan antara ASEAN dan Uni Eropa (UE), terutama sekarang ASEAN telah memiliki status hukum. Tujuan kedua badan sangat mirip: kemakmuran ekonomi dan pelestarian daya saing di dunia global, keamanan regional, dan pengaruh yang lebih kuat terhadap tetangga yang kuat. ASEAN berusaha untuk mencerminkan integrasi ekonomi Uni Eropa. Selanjutnya, tiga badan pembuat keputusan dan pelaksanaannya meniru pengaturan Uni Eropa seperti fungsi ASEAN.

Namun, masing-masing bentuk integrasi di dalam UE dan ASEAN pada dasarnya berbeda. Uni Eropa adalah model kerjasama supranasional. Negara-negara anggota berbagi dalam pengambilan keputusan yang melampaui batas-batas nasional. ASEAN, di sisi lain, memiliki komitmen kuat terhadap pendekatan antar pemerintah di mana integrasi memungkinkan negara-negara untuk bekerja sama dalam bidang tertentu sambil mempertahankan kedaulatan mereka. Keengganan untuk menyerahkan kekuasaan atas usaha koperasi bersama ini menghambat inisiatif ekonomi. Ketiadaan persatuan ini dapat dilihat di negara-negara anggota, yang frustrasi oleh lambannya negosiasi perdagangan, memutuskan untuk menandatangani perjanjian perdagangan bilateral. Ini mengungkapkan adanya gap dalam ekspektasi intra-ASEAN: beberapa anggota menginginkan negosiasi bersama dan yang lainnya menginginkan kemajuan yang lebih cepat.

Peranan Asean Dalam Hubungan Internasional

ASEAN yang sukses dan lebih bersatu memiliki dampak nyata terhadap kita dan kehidupan kita. Sepuluh negara Asia Tenggara seperti : Filipina, Indonesia, Malaysia, Brunei, Singapura, Myanmar, Kamboja, Laos, Thailand dan Vietnam yang ingin memperbaiki kehidupan warganya. Integrasi ASEAN membuatnya lebih cepat mencapai tujuan ini dengan bekerja sama, bukan secara individu. Apa sajakah manfaat ini? Inilah 5 cara kerja sama ASEAN  dan peranan asean dalam hubungan internasional yang bisa menguntungkan Anda secara langsung.

1. Turunkan biaya hidup

Komunitas Ekonomi ASEAN bertujuan untuk meminimalkan atau meniadakan pajak yang terjadi antar negara, yang akan memungkinkan harga barang turun. Jika kita membuka perbatasan kita untuk berdagang, ini adalah kemungkinan bagi kita untuk menurunkan sebagian dari biaya yang kita hadapi, dan dengan cara apa yang kita lakukan di sini adalah meningkatkan daya beli masyarakat. Aliran barang dan jasa gratis ini berarti gaji Anda akan membuat Anda jauh lebih jauh karena produk menjadi lebih murah. Anda akan mampu membeli lebih banyak makanan atau barang.

2. Pekerjaan dan kualitas hidup yang lebih baik

ASEAN juga akan memungkinkan Anda untuk mengakses produk atau makanan atau barang yang sebelumnya tidak tersedia di negara ini. Saat ini, apel di toko kelontong lebih murah dari pada mangga kita sendiri, terimakasih untuk mengurangi hambatan perdagangan, membuat harga turun. Kita bisa membawa produk yang bahkan tidak tumbuh di negara ini, yang sekali lagi akan meningkatkan taraf hidup seperti tujuan ASEAN.

Selain itu, ASEAN bekerja untuk mengizinkan penyedia layanan di seluruh wilayah seperti transportasi udara dan perawatan kesehatan untuk membangun perusahaan lintas batas. Bagi warga negara, ini berarti akses yang lebih mudah ke perjalanan atau perawatan medis, yang akan meningkatkan taraf hidup. Tujuan ASEAN lainnya adalah meningkatkan investasi asing dengan menghapus batasan dan menerapkan praktik terbaik internasional. Ini berarti meningkatkan kesempatan kerja bagi warga ASEAN juga, dan kualitas kehidupan yang lebih baik.

3. Bekerja dan belajar di luar negeri


Tujuan lain ASEAN adalah untuk memfasilitasi arus bebas tenaga kerja terampil, yang memungkinkan warga negara dari negara-negara ASEAN untuk bekerja di luar negeri. Ini bertujuan untuk memfasilitasi visa dan kunjungan kerja bagi profesional dan tenaga kerja terampil, yang selain meningkatkan produktivitas, akan menguntungkan individu dengan peluang kerja baru.

Sedangkan untuk OFW saat ini, kebijakan ini juga akan menjamin lebih banyak perlindungan bagi warga Filipina yang sudah bekerja di luar negeri. Kesempatan untuk tinggal di luar negeri tidak hanya terbatas untuk pekerja. Bahkan siswa mungkin memiliki kesempatan untuk belajar di luar negeri. Universitas-universitas ASEAN meningkatkan kerja sama mereka yang akan memungkinkan peningkatan mobilitas bagi siswa di wilayah ini.

4. Perjalanan yang lebih mudah

Ingatlah kebijakan ASEAN untuk mempermudah penyedia layanan lintas batas? Beberapa prioritasnya adalah meningkatkan perjalanan udara dan pariwisata, yang berarti akan terus menjadi lebih murah dan memudahkan warga di wilayah tersebut untuk terbang tidak hanya ke negara tetangga, tapi juga negara-negara lain seperti peran indonesia dalam organisasi ASEAN dan PBB.

5. Filipina yang lebih baik

Akhirnya, dengan arus barang, layanan, investasi, modal dan tenaga kerja yang bebas, ini hanya bisa berarti daerah yang lebih baik dan Filipina yang lebih baik. Filipina, dan negara-negara Asia Tenggara lainnya, akan dapat mencapai tujuan mereka lebih cepat, dan menikmati lebih banyak kesuksesan, melalui kerja sama.

Setiap langkah yang diambil dengan ASEAN adalah langkah lain yang diambil mendekati ekonomi yang lebih baik dan stabil. Baik itu perjalanan, barang dan jasa, pendidikan dan kesempatan kerja Serangkaian negara akan semakin dekat untuk memanfaatkan potensi besarnya.

, , ,




Post Date: Sunday 18th, March 2018 / 06:47 Oleh :