5 Perbedaan Norma Hukum dengan Norma Sosial Lainnya Secara Lengkap

Norma Hukum (atau lebih tepatnya, sistem hukum) adalah penyatuan aturan primer dan sekunder. Aturan utama adalah hal-hal yang biasanya kita pikirkan ketika kita berpikir tentang hukum. Mereka bertugas berunding: misalnya undang-undang menentang pembunuhan memberlakukan kewajiban hukum untuk tidak membunuh dll. Aturan sekunder adalah tentang aturan-aturan utama ini. Misalnya hukum kontrak hanya memberitahu kita dalam kondisi apa Anda memiliki kontrak yang valid seperti hubungan nila norma dan moral.

Hal ini juga dapat dianggap sebagai kekuasaan swasta yang menganugerahkan aturan karena ia memberikan kekuasaan pada individu pribadi untuk menciptakan tugas hukum baru untuk diri mereka sendiri dan orang lain dalam kondisi tertentu. Hukum konstitusi hanya memberitahu kita ketika undang-undang yang disahkan oleh badan legislatif valid. Hukum konstitusi dapat menjadi contoh kekuasaan publik yang menganugerahkan aturan karena mereka memberi tahu kita ketika seseorang adalah anggota parlemen atau ketika mereka menjadi hakim, dll. Maksudnya adalah apa yang kita maksud dengan norma sosial adalah “kebiasaan kepatuhan”. Yang penting, Hart mencatat bahwa jika Anda terbiasa bangun jam 7 pagi, jika Anda bangun jam 8 pagi, Anda hanya akan melihat keanehan perilaku Anda.

Namun, jika itu adalah aturan bagi Anda untuk bangun jam 7 pagi, maka jika Anda bangun jam 8, mungkin ada alasan untuk disalahkan. Yang paling penting, Anda akan berpikir, terutama jika Anda menerima aturan itu, bahwa aturan itu sendiri merupakan alasan untuk disalahkan. Aspek ini tampaknya cukup banyak apa yang kita kejar ketika kita berbicara tentang norma. Kami tidak hanya berbicara tentang keteraturan perilaku. Itu hanya kebiasaan belaka. Pelanggaran norma menghasilkan dasa untuk disalahkan. Tentu saja peringatan umum tentang kapan salah-berbuat dapat dimaafkan berlaku.

Perbedaan Norma Hukum dengan Norma Sosial

Jadi, mari kita kembali pertanyaan: Apa perbedaan antara norma hukum dan norma sosial? Hukum adalah jenis norma tertentu. Norma-norma ini adalah hukum berdasarkan kebajikan menjadi bagian dari sistem norma-norma lain (dan kekuatan politik koersif mungkin dipanggang di sana di suatu tempat juga). Tentu saja tidak semua norma adalah hukum. Ada norma-norma moral, dan norma-norma etiket dan norma-norma kesopanan dan mungkin bahkan norma-norma estetika seperti contoh norma hukum.

Ada beberapa norma sosial yang orang-orang keliru percayai adalah norma-norma moral, tetapi norma-norma itu masih norma karena orang dapat menerapkan tekanan untuk menyesuaikan diri dengan norma dan mungkin menyalahkan Anda karena melanggar norma. Bahkan norma-norma sosial semacam ini bukanlah hukum jika asalnya tidak diakui oleh aturan pengakuan. Untuk beberapa di atas, beberapa norma adalah hukum, ada yang tidak. Semua hukum adalah norma. Berikut beberapa perbedaannya :

  1. Norma hukum memiliki aturan pasti sedangkan norma sosial tidak tertulis atau secara lisan
  2. Norma hukum sifatnya akan mengikat semua orang sedangkan norma sosial penegaknya kadang ada kadang tidak ada
  3. Seperti halnya hukum yang berlaku norma hukum memiliki penegak yang sesui dengan aturan yang berlaku
  4. Norma hukum diciptakan oleh para pekerja di pemerintahan atau penguasa sedangkan norma sosial adalah peraturan yang disepakati dalam masyarakat.
  5. Sangsi dari norma hukum bersifat berat sedangkan norma sosial akan lebih ringan.

Hukum diatur oleh undang-undang atau kodifikasi khusus melalui persetujuan Parlemen atau Majelis Negara. Norma di sisi lain, adalah yang dipraktekkan dan dilakukan disepakati dan dikenal dan diterima oleh masyarakat luas. Ini terkait erat dengan kebiasaan adat dan agama orang-orang tersebut seperti sifat norma kesusilaan dalam hukum.

, , , ,




Post Date: Wednesday 08th, August 2018 / 09:15 Oleh :
Kategori : Norma