3 Tujuan Utama Norma Kesusilaan Untuk Kehidupan Masyarakat

Pastinya Anda telah menjadi yakin bahwa jika ada penyelesaian krisis moral, harus, untuk memulai dengan, menjadi pembaruan kesepakatan tentang norma-norma moral dasar yang dapat digunakan dalam mengevaluasi aktivitas pribadi dan kolektif. Kita tidak membutuhkan norma-norma baru sebanyak pernyataan ulang dan penegasan kembali norma-norma yang sudah ada. Adalah keyakinan kami bahwa norma-norma ini sudah ada dalam kesadaran kolektif kami tetapi prinsip-prinsip tersebut tidak lagi menjadi bagian dari pemikiran sehari-hari kita. Upaya untuk menyatakan kembali diperlukan, karena tanpa itu, landasan bersama di mana masyarakat mengambil posisi mungkin tidak benar-benar menjadi landasan moral seperti contoh norma hukum.

Ada dua hal yang harus dikatakan tentang pencarian norma dan nilai dasar. Pertama, keharusan norma tidak dapat akhirnya ditentukan oleh perdebatan filosofis atau teologis atau ilmu sosial. Kami mencari norma-norma yang cocok dengan penilaian moral tentang orang-orang dengan niat baik dan akal sehat yang paling percaya diri. Namun, prinsip yang masuk akal dapat muncul, kami percaya, melalui diskusi terbuka dan kritis, melalui proses “dialektis”. Melalui proses penyelidikan dan pembahasan seperti itu kami berharap untuk mengingat norma yang sudah diakui sebagai pertanyaan dan, dan untuk mendorong penerapannya dalam banyak konteks di mana mereka telah dilupakan atau yang saat ini mereka anggap tidak relevan.

Kedua, setiap norma atau nilai yang akan digunakan untuk evaluasi moral di dunia saat ini, harus bersifat universal dalam arti bersifat umum dan inklusif. Kami adalah masyarakat yang sangat beragam. Di tengah keragaman itu kita membutuhkan prinsip-prinsip dasar yang dapat digunakan untuk mengevaluasi dan menentukan tanggung jawab kita satu sama lain dan kepada semua orang di dunia yang semakin saling bergantung satu sama lain seperti contoh pelanggaran norma kesusilaan

Penetapan Moralitas 

Moralitas berbicara tentang suatu sistem perilaku dalam hal standar perilaku benar atau salah. Kata itu membawa konsep:  standar moral, berkaitan dengan perilaku, tanggung jawab moral, mengacu pada hati nurani kita dan identitas moral, atau orang yang mampu melakukan tindakan yang benar atau salah. Sinonim umum meliputi etika, prinsip, kebajikan, dan kebaikan. Moralitas telah menjadi masalah yang rumit di dunia multi-budaya yang kita tinggali saat ini. Mari kita jelajahi apa moralitas itu, bagaimana itu memengaruhi perilaku kita, hati nurani kita, masyarakat kita, dan takdir akhir kita.

Moralitas dan Perilaku 

Moralitas menggambarkan prinsip-prinsip yang mengatur perilaku kita. Tanpa prinsip-prinsip ini, masyarakat tidak dapat bertahan lama. Dalam dunia sekarang ini, moralitas sering dianggap sebagai milik sudut pandang agama tertentu, tetapi menurut definisi, kita melihat bahwa ini bukanlah masalahnya. Setiap orang menganut doktrin moral semacam itu. Moralitas yang terkait dengan perilaku kita adalah penting pada tiga level. Pemikir terkenal, sarjana dan penulis CS Lewis mendefinisikan mereka sebagai: untuk memastikan permainan yang adil dan harmoni antar individu, untuk membantu menjadikan kita orang-orang yang baik agar memiliki masyarakat yang baik dan untuk menjaga hubungan kita dengan kekuatan yang menciptakan kita.

Berdasarkan definisi ini, jelas bahwa keyakinan kita sangat penting bagi perilaku moral kita. Bagaimana kita bisa menjadi orang-orang baik yang kita perlukan jika kita terus membuat pilihan-pilihan ini, dan bagaimana hasil itu tidak mempengaruhi masyarakat kita? Pilihan pribadi yang buruk memang merugikan orang lain. Titik 3 adalah tempat kebanyakan permukaan ketidaksepakatan. Sementara mayoritas penduduk dunia percaya pada Tuhan, atau setidaknya dalam tuhan, masalah Penciptaan, sebagai teori asal-usul, pasti sangat diperdebatkan di masyarakat saat ini.

Norma Kesusilaan


Banyak orang yang menemukan diri mereka berulang dengan lima norma. Ini dapat dimodifikasi melalui proses dialog, tetapi dalam satu bentuk atau lainnya, kami berharap ide-ide semacam ini menjadi penting dalam membawa beberapa penyelesaian krisis moral.

  • Setiap orang memiliki nilai positif dan unik. Bahwa ini bukan merupakan kecelakaan dalam sejarah terungkapnya alam semesta.
  • Nilai unik ini tertanam dalam dan diekspresikan melalui moralitas. Ini bunga sebagai / dalam kebajikan mulia.
  • Ekspresi yang cukup memperkaya dari nilai positif dan unik ini berakar pada kebebasan moral, yang mengandaikan tetapi tidak sama dengan kebebasan politik dan ekonomi. Kebebasan moral sekaligus merupakan berkat dari Penyelenggaraan dan tugas sosial di mana orang yang matang secara moral selalu terlibat. Pada intinya, itu adalah karunia dan kewajiban.
  • Hakekat sosial dari kebebasan cocok untuk penilaian bahwa kebebasan tidak dapat dinikmati di luar komunitas. Pada saat yang sama, tujuan mendasar dari komunitas adalah untuk mempertahankan dan meningkatkan nilai unik dari setiap orang. 
  • Ketergantungan dan saling mendefinisikan hubungan antara Alam dan manusia / tatanan pribadi.
    Prinsip-prinsip dasar tentu membutuhkan diskusi lebih lanjut tetapi hanya komentar singkat yang dapat disajikan dalam materi ini. Di balik prinsip-prinsip ini ada beberapa gagasan mendasar tentang pribadi manusia yang kita semua mengakui tentang diri kita dan orang lain dan bahwa masyarakat juga harus mengenali dan mendukung. Ide dasarnya adalah sebagai berikut.

Tujuan Norma Kesusilaan

Setiap orang harus diakui sebagai sesuatu yang unik dan berharga secara intrinsik, dengan tujuan di alam semesta dan martabat tertentu hanya dengan menjadi manusia, dan dengan demikian tidak dapat direduksi menjadi sarana untuk tujuan orang lain.

  • Ekspresi dari nilai unik dan intrinsik ini membutuhkan dan mengandaikan kebebasan tertentu; moral, politik dan ekonomi.
  • Nilai unik setiap orang hanya dapat direalisasikan melalui kebebasan pribadi, kondisi pembebasan yang terjadi ketika orang-orang melakukan kebebasan akan sesuai dengan norma dan cita-cita moralitas, mengakui tugas perawatan dan welas asih kepada orang lain, menerima tanggung jawab kepada masyarakat, dan menunjukkan menghormati Alam.
  • Dengan cara ini, kebebasan berakar dan dilindungi oleh sebuah perjanjian. Kebebasan moral muncul dari menghormati perjanjian yang mengikat kita masing-masing satu dengan lainnya sebagai pengakuan atas suatu tatanan yang lebih tinggi di alam semesta.
  • Kebebasan moral, bagaimanapun, tergantung pada praktik kebebasan politik. Dengan demikian, perjanjian politik, seperti Konstitusi atau Deklarasi Hak, yang menjaga kebebasan politik dan ekonomi bersama dengan kemauan politik untuk menegakkan perjanjian ini, diperlukan untuk memungkinkan manusia mencapai kebebasan moral pribadi.
  • Gagasan nilai intrinsik, perjanjian, dan moralitas membawa aspek lain dari pribadi manusia, bahwa selain bebas dan mandiri, manusia juga makhluk sosial. Komunitas manusia, dari keluarga ke negara, menyediakan sistem dukungan timbal balik yang dengan mengajar dan secara positif memperkuat kebiasaan moral memungkinkan kita masing-masing untuk menyadari nilai unik kita.
  • Prinsip kelima hanya menekankan bahwa Alam sama tergantung pada manusia untuk bertahan hidup dan berkembang sebanyak manusia bergantung padanya. Dunia alami dalam semua manifestasi, makhluk, hutan, dan samudra spesifiknya, seharusnya tidak terlihat hanya untuk digunakan oleh manusia.
  • Prinsip-prinsip ini semua mengakui dalam satu aspek atau yang lain bahwa untuk menjadi “moral”, kegiatan pribadi dan kolektif harus berkelanjutan dan berkelanjutan.
  • Artinya, mereka harus mempertahankan tujuan dan tujuan manusia dan sejauh komunitas manusia adalah dasar dan konteks tujuan manusia, kegiatan juga harus mempertahankan komunitas manusia.
  • Kedua, dan sama pentingnya, kegiatan kolektif harus berkelanjutan dengan menghormati sumber daya alam yang digunakan oleh masyarakat manusia dalam mengejar tujuan mereka.

Dengan beberapa tujuan dan maksud yang dimiliki dalam norma kesusilaan yang bisa anda ketahui sebagai berikut:

1. Nilai Moral Yang Intrinsik

Dengan belas kasih ia berarti perasaan dalam diri sendiri yang sama dengan perasaan kita yang sinkron dengan kebutuhan perasaan orang lain yang dialami orang itu sebagai kebutuhan pemenuhan atau pertolongan. Jika individu harus terhindar, atau terbebas dari, rasa sakit, ketidaknyamanan atau kesedihan yang terkait dengan tidak memiliki kebutuhan yang terpuaskan, maka belas kasih adalah perasaan yang kita miliki yang berarti ingin memuaskan kebutuhan orang lain.


2. Pemahaman Perasaan Orang Lain

Artinya, tidak cukup untuk mengatakan seseorang merasakan belas kasih atau merasakannya “seolah-olah” itu nyata seperti yang kita lakukan dengan aktor panggung atau ketika menonton film atau membaca novel yang ditulis dengan baik. Kita harus mengalami perasaan yang dipertanyakan dengan cara langsung dan langsung, yaitu, seperti memengaruhi diri kita sendiri dalam cara memengaruhi yang lain.

3. Memperkuat Pengetahuan

Jika kita tidak dapat menemukan alasan untuk berbelas kasih ketika kita tidak, atau sarana untuk membuat diri kita merasa welas asih ketika kita belum merasa seperti itu (karena kita tidak berbelas kasih, belum dilatih untuk itu, atau hanya belum memiliki pengalaman “suci” dunia sebagai satu kesatuan utama, kemudian menyamakan perilaku moral, dan standar yang mengarah ke sana, dengan belas kasih tampaknya tidak memberikan bantuan untuk pertanyaan yang membingungkan tentang mengapa kita kadang-kadang harus berperilaku dengan kepentingan orang lain dalam pikiran daripada kita sendiri seperti pengertian norma.

Kami percaya bahwa krisis moral harus diatasi terlebih dahulu oleh kesediaan orang-orang yang berkemauan baik untuk menerapkan norma-norma moral dalam mengevaluasi kegiatan mereka sendiri. Norma-norma semacam itu dapat, lebih lagi, digunakan sebagai dasar untuk mengevaluasi kinerja para pemimpin dalam bisnis dan pemerintah, dan orang lain dalam posisi untuk mengesahkan kegiatan kolektif. Akhirnya, dimensi moral dan konsekuensi dari tindakan kolektif itu sendiri harus dinilai berdasarkan norma-norma ini seperti norma dalam kehidupan masyarakat.

, , ,




Oleh :
Kategori : Norma