5 Contoh kerjasama Asean Dibidang Sosial Dalam Negara Indonesia

ASEAN adalah kelompok kerja sama regional yang paling menonjol di Asia Timur. Australia telah memiliki hubungan multilateral dengan ASEAN sejak tahun 1974 dan sekarang mengejar banyak bidang kerjasama dengan Asosiasi. Makalah ini mengkaji evolusi ASEAN dan perkembangan terakhir dan hubungan Australia dengannya.
ASEAN dibentuk pada tahun 1967 oleh Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand (Brunei bergabung pada tahun 1984). Gaya kerja sama ASEAN menekankan penghormatan terhadap kedaulatan nasional, menghindari konfrontasi, mencapai kesepakatan melalui konsensus dan melanjutkan dengan kecepatan yang dinikmati semua anggota seperti negara-negara pendiri ASEAN.

ASEAN setelah 1995 menerima empat anggota baru (Vietnam, Laos, Myanmar dan Kamboja) yang memperkuat klaimnya untuk mewakili Asia Tenggara, namun meningkatkan keragaman di dalam Asosiasi dan membuat beberapa bidang kerja sama sulit untuk dikejar. Disini kami akan menguraikan fase pembangunan utama ASEAN sejak tahun 1967. Sejak akhir 1990an, ASEAN telah melakukan kerja sama dengan tiga cara utama:

  • Pertama:

ASEAN pada tahun 2003 mengadopsi sebuah komitmen untuk mengembangkan ‘Komunitas ASEAN’ di antara anggotanya sendiri. Ini melibatkan ‘tiga pilar’: Komunitas Ekonomi ASEAN, Komunitas Keamanan Politik ASEAN dan Komunitas Sosial Budaya ASEAN. ASEAN juga telah mengembangkan Piagam kelembagaannya sendiri (pada tahun 2008) dan telah berusaha untuk memperluas kerja sama, termasuk di bidang standar hak asasi manusia. Makalah ini menguraikan inisiatif ini dan tantangan ASEAN dalam mengejar mereka.

  • Kedua:

Terus melibatkan kekuatan utama dalam dialog politik dan ekonomi untuk meningkatkan keamanan dan kesejahteraan keseluruhan Asia Tenggara, memberikan penekanan khusus pada ‘tiga besar’ kekuatan Asia Pasifik, Amerika Serikat, China dan Jepang seperti kerjasama ASEAN.

  • Ketiga:

Mensponsori kerjasama regional yang lebih luas dengan memainkan peran utama dalam inisiasi dan pengembangan pengelompokan multilateral tambahan. Ini termasuk terutama Forum Regional ASEAN (dimaksudkan untuk membangun kepercayaan dan meningkatkan dialog mengenai masalah keamanan), ASEAN Plus Three mengelompokkan ASEAN, China, Jepang dan Korea Selatan (yang kegiatannya telah menekankan kerjasama keuangan) dan East Asia Summit, sebuah dialog kepemimpinan yang mempertemukan ASEAN dengan Amerika Serikat, China, Jepang, Korea Selatan, India, Rusia, Selandia Baru dan Australia. ASEAN juga baru saja meresmikan sebuah pertemuan para penambang pertahanan (Pertemuan Menteri Pertahanan ASEAN Plus Eight) dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, untuk mempromosikan liberalisasi perdagangan dan integrasi pasar lebih lanjut.

ASEAN, makalah ini menyarankan, telah menetapkan profil substansial namun menghadapi tantangan dalam mempertahankan kohesi dan pengaruhnya. Makalah ini membahas empat isu penting terkini untuk ASEAN. Di Laut Cina Selatan, pola klaim dan perselisihan yang kompleks, yang melibatkan empat anggota ASEAN sebagai penggugat (Brunei, Malaysia, Filipina dan Vietnam) bersama dengan China dan Taiwan, telah meningkatkan ketegangan sejak 2009 dan memberikan tekanan pada kapasitas ASEAN untuk memfasilitasi dialog konstruktif dan mencari cara untuk mengurangi ketegangan seperti fungsi ASEAN.

Di Myanmar, proses perubahan yang mencolok sejak tahun 2010 telah mengalami kemajuan substansial dalam liberalisasi politik dan ekonomi dan reformasi bersamaan dengan beberapa masalah serius yang sedang terjadi, termasuk konflik antar etnis. ASEAN memiliki andil besar dalam pola perubahan di Myanmar, terutama karena negara tersebut karena menganggap peran tinggi sebagai Ketua ASEAN untuk tahun 2014. Program kerja sama ambisius ASEAN menyoroti tekanan yang dihadapi Sekretariat ASEAN dan perluasan pendanaan dan sumber daya mungkin diperlukan. ASEAN juga mempertimbangkan apakah akan mempertimbangkan untuk menerima anggota lebih lanjut, terutama dalam kasus Timor-Leste.


Sejak 1974, Australia mendapat manfaat dari kontribusi ASEAN untuk menjaga stabilitas antar negara di wilayahnya. Hubungan telah berkembang secara substansial dalam dekade terakhir dan dapat mengambil manfaat lebih jauh dari program integrasi ASEAN, dimana Australia terkait erat melalui ASEAN Free Trade Agreement ASEAN-Australia-Selandia Baru yang diresmikan pada tahun 2009. ASEAN juga merupakan bagian penting dari ‘arsitektur regional’ yang ingin dilihat oleh Pemerintah Australia. Makalah ini mengulas perkembangan terakhir dalam hubungan sejak tahun 2008 dan menyoroti kepentingan berkelanjutan Australia dalam kemajuan ASEAN dalam membangun masyarakatnya sendiri dan berkontribusi dalam kerjasama regional yang lebih luas seperti tujuan ASEAN.

Contoh Kerjasama ASEAN Dibidang Sosial

Bebearapa jenis kerjasama ASEAN di bisang sosial adalah :

  1. Pengembangan Kesejahteraan

ASEAN memiliki tugas dan keinginan untuk menekankan kepada kesejahteraan yang akan diraih oleh beragam golongan dan tingkatan yang dimiliki oleh beragam negara anggota dari ASEAN tersebut. Biasanya ini akan diwujudkan dengan adanya pembayaran atau upah yang diberikan dengan nominal atau nilai yang wajar. ASEAN akan tetap mencoba mensejahterakan para anggotanya dengan memberikan sebuah perluasan penempatan lapangan kerja.

2. Pemberian Bantuan Merata


Bantuan memang akan diberikan untuk kesejahteraan anggota mereka terutama bantuan yang diberikan kepada para kaum wanita dan juga untuk para pemuda dalam beragam sebuah usaha pembangunan di daerah tersebut. ASEAN akan tetap berusaha mengembangkan kerjasama dan membantu dengan pemberian bantuan yang dibutuhkan.

3. Pengurangan Masalah

Kerjasama ASEAN akan berusaha mengurangi beragam permasalahan yang terjadi akibat adanya perkembangan pernduduk dengan diadakannya kerja sama yang terjadi dengan beragam badan atau organisasi Internasional.

4. Pengembangan Sumber Daya Manusia

Tentu saja ASEAN akan tetap memberikan kerjasama yang kooperatif agar beragam hubungan kerjasama yang postif akan pengembangan sumber daya manusia tetap terdeteksi dan terlaksana dengan baik.

5. Peningkatan Kesejahteraan

Tentau saja tujuan terakhir dari kerjasama ASEAN di bidang sosial bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan diantara para anggota seperti peran Indonesia dalam organisasi ASEAN dan PBB.

Beberapa bahasan yang sudah kita bahas, dalam kerja sama ASEAN. Demikianlah beberapa pembahasan tentang jenis kerjasama ASEAN, semoga bermanfaat.

, ,




Post Date: Tuesday 13th, March 2018 / 02:49 Oleh :