6 Perbedaan Propaganda dan Kampanye Secara Umum

Pada tahun politik sekarang ini, tentu kita tak asing dengan istilah kampanye maupun propaganda. Kedua istilah tersebut seringkali dianggap memiliki satu makna yang sama. Namun ternyata antara kampanye memiliki karakteristik masing-masing yang menjadikannya berbeda.

  • Pengertian Kampanye

Kampanye didefinisikan sebagai suatu proses komunikasi suatu individu maupun kelompok yang ditangani dengan sistematis, terlembaga serta memiliki tujuan khusus untuk melahirkan efek tertentu. Roger dan Storey (1987) juga menyimpulkan bahwa kampanye memiliki pengertian sebagai serangkaian kegiatan komunikasi secara terencana yang bertujuan untuk memberi dampak tertentu pada publik yang pelaksanannya secara berkelanjutan dalam kurun masa tertentu.

  • Jenis-jenis Kampanye

Adapun jenis-jenis kampanye yang telah memenuhi unsur kampanye pemilu yakni:

  1. Pertemuan terbatas.
  2. Tatap muka serta dialog.
  3. Kampanye dengan media cetak maupun digital.
  4. Kampanye yang disiarkan melalui TV maupun radio.
  5. Penyebaran materi kampanye langsung ke khalayak.
  6. Rapat umum.
  7. Pemasangan alat peraga pada titik-titik di tempat umum.
  8. Debat publik antar peserta pemilu.
  9. Dan bentuk kegiatan lain yang masih sesuai perundang-undangan.
  • Pengertian Propaganda

Istilah propaganda berakar dari bahasa Latin “propagare” yang memiliki makna sebagai teknik tukang kebun dalam menyemai benih tanaman di suatu lahan guna menghasilkan tanaman baru yang mampu tumbuh sendiri suatu saat. Selain itu, propaganda juga berarti memekarkan atau mengembangkan sesuatu. Dalam prakteknya di kehidupan manusia. Propaganda tak hanya berlaku dalam dunia pertanian tapi juga dalam dunia politik, bisnis, pendidikan, hingga guna mencapai tujuan pembangunan nasional.

  • Komponen-Komponen Propaganda

Propaganda memiliki komponen utama yang menyusunnya, yakni:

  1. Terdapat proses penyebaran suatu pesan.
  2. Prosesnya dilaksanakan secara sengaja dan berkelanjutan.
  3. Terdapat penyampaian doktrin, gagasan, ide, atau kepercayaan tertentu.
  4. Tujuannya untuk mengubah pemikiran, sikap, opini, dan tindakan individu maupun kelompok.
  5. Medium yang dipakai bisa media massa maupun nir-massa.

Kelima komponen tersebut membuat propaganda nampak sangat mirip dengan kampanye karena memiliki kesamaan dalam banyak hal. Kampanye maupun propaganda nyatanya sama-sama secara sengaja bertujuan mengajak atau mempengaruhi orang lain agar orang tersebut menerima nilai-nilai atau ide yang disebarkan.

  • Perbedaan Kampanye dan Propaganda

Secara garis besar sebenarnya antara kampanye dan propaganda tidaklah terlalu berbeda. Faktor yang membuatnya nampak berbeda ialah faktor metode dan pendekatan yang digunakan. Secara metodenya, kampanye  sebagai salah satu budaya politik yang berkembang di Indonesia bersifat lebih persuasif karena pasti setiap kampanye selalu dibarengi dengan adanya bujukan serta iming-iming menarik. Sedangkan propaganda sebagai contoh agitasi politik, walaupun sebenarnya juga bersifat sangat persuasif, namun lebih sering dibarengi dengan penekanan pada efek buruk yang mungkin terjadi apabila publik mengikuti ide propaganda.


Selain masalah metode pendekatan, faktor durasi dan masa pelaksanaan kampanye dan propaganda juga berbeda. Kampanye berlangsung dalam waktu singkat karena terbatas dalam masa tertentu misalnya masa jenis-jenis Pemilu atau Pilkada. Sedangkan propaganda berlangsung sangat lama dan tidak berbatas waktu. Contoh indoktrinasi politik propaganda konkret yaitu propaganda program KB atau Keluarga Berencana dengan slogan “Keluarga bahagia sejahtera, dua anak cukup laki-perempuan saja” yang sudah berlangsung bertahun-tahun lamanya. Penanaman ide program KB ada di mana saja dan kapan saja bahkan menjadi ikonik.

Secara singkat, perbedaan kampanye dan propaganda hampir mirip dengan perbedaan sosialisasi politik dan indoktrinasi politik, yaitu:

  1. Kampanye melakukan pendekatan persuasif dengan iming-iming menarik saja.
  2. Kampanye dibatasi oleh periode tertentu.
  3. Kampanye mempunyai pola khusus.
  4. Propaganda melakukan pendekatan persuasif dengan iming-iming sekaligus dampak buruknya.
  5. Propaganda tidak berbatas waktu.
  6. Propaganda berujuan membuat perubahan cepat.

Demikianlah 6 perbedaan propaganda dan kampanye yang telah kami rinci secara umum. Semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda.

, , , , , ,




Oleh :
Kategori : Politik