7 Tujuan Perjanjian Internasional Dalam Bentuk Tanggung Jawabnya

Dunia membutuhkan hukum internasional, karena tidak ada negara yang bertindak sendiri yang bisa mencapai tujuannya. Kerjasama internasional diperlukan: dan hukum internasional adalah kerangka kerja dimana kerjasama internasional berlangsung. Aturan hukum internasional timbul dari tiga sumber utama kewajiban, perjanjian, hukum kebiasaan internasional, dan prinsip-prinsip hukum kodrat. Pasal 38 dari undang-undang Mahkamah Internasional (ICJ), mengarahkan pengadilan untuk memutuskan kasus-kasus sebelum berdasarkan:

  • Konvensi internasional, apakah umum atau khusus, menetapkan peraturan yang secara jelas diakui oleh negara-negara peserta
  • Kebiasaan internasional, sebagai bukti praktik umum yang diterima sebagai undang-undang
  • Prinsip umum hukum diakui oleh negara-negara beradab.
  • Perjanjian dan kebiasaan sebagai sumber utama hukum internasional dan hubungan mereka adalah pokok pertimbangan dalam artikel ini.

Kustom dianggap sebagai ekspresi kebutuhan dan nilai asli masyarakat pada waktu tertentu. Dalam hukum internasional adalah sumber hukum yang dinamis mengingat sifat sistem internasional dan kurangnya organ pemerintah terpusat. Hukum internasional adat adalah aspek hukum yang berasal dari masyarakat internasional. Kustom dianggap oleh Pengadilan Internasional, ahli hukum, PBB, dan negara anggotanya untuk menjadi salah satu sumber utama hukum internasional.

Untuk aturan hukum internasional adat ada, harus diwujudkan dalam praktik umum negara. Pasal 38.1 (b) undang-undang ICJ mengacu pada “kebiasaan internasional” sebagai sumber hukum internasional, khususnya, menekankan dua persyaratan praktik negara ditambah dengan penerimaan praktik sebagai wajib. Oleh karena itu, tantangannya adalah bagaimana seseorang bisa mengetahui kapan garis tindakan tertentu yang diadopsi oleh sebuah negara mencerminkan peraturan hukum atau hanya diminta oleh sopan santun?

Durasi praktik negara internasional tertentu adalah yang memenuhi syarat menjadi hukum kebiasaan internasional. Sistem hukum adat umumnya menganggap bahwa peraturan yang mereka terapkan sudah lama terbentuk. Alasan utama yang berkaitan dengan waktu adalah masalah wewenang. Bukti bahwa sebuah praktik telah lama diikuti adalah bukti bagus bahwa bukti peraturan d oleh praktik tersebut telah mapan. Tantangan utama berkaitan dengan faktor waktu, menjadi perhatian dengan kecepatan penciptaan peraturan baru dan efek protes.

Tujuan dan Tanggung jawab Perjanjian Internasional

Apa tujuan dari perjanjian jaminan sosial internasional? Tujuan dari kesepakatan ini adalah untuk:

  • Menghilangkan kasus dimana pekerja mungkin harus berkontribusi pada sistem jaminan sosial di negara lain untuk pekerjaan yang sama dan untuk memastikan bahwa liputan mereka di bawah layanan negara tidak akan terganggu.
  • Mengkoordinasikan program pensiun dari dua negara tempat seseorang tinggal atau bekerja. Jika seseorang telah tinggal atau bekerja di negara lain, orang tersebut berhak mendapatkan tunjangan jaminan sosial, baik dari negara tersebut
  • Bagi karyawan, majikan, atau wiraswasta untuk berkontribusi hanya pada CPP dan dibebaskan dari kontribusi terhadap program pensiun di negara lain, mereka harus memiliki sertifikat pertanggungan. Sertifikat cakupan digunakan untuk menginformasikan negara lain bahwa pekerja tersebut dilindungi oleh negara.

Sebuah perjanjian adalah ungkapan kesepakatan antara lembaga internasional negara-negara dan organisasi internasional di bawah hukum internasional. Perjanjian juga dapat disebut sebagai protokol, perjanjian, konvensi, atau pertukaran surat. Mereka berfungsi dengan prinsip yang sama seperti kontrak, di mana pihak-pihak yang berkepentingan menganggap kewajiban di antara mereka sendiri dan membuat diri mereka bertanggung jawab karena gagal memenuhi kewajiban mereka seperti tujuan perjanjian renville.

1. Menempatkan Tujuan Menjadi Sebuah Bukti Tertulis


Perjanjian internasional menempatkan tujuan atau kewajiban yang diinginkan ke dalam dokumen tertulis yang disepakati bersama. Sedangkan pesan yang diucapkan dengan maksud atau janji dapat dilanggar dengan serangan balasan yang terbatas, pelanggaran perjanjian tidak disukai oleh masyarakat internasional dan dapat membawa konsekuensi signifikan seperti dampak perjanjian renville.

2. Mengikat berdasarkan Hukum Internasional

Begitu sebuah perjanjian mulai berlaku, ini dianggap sebagai kesepakatan yang mengikat berdasarkan hukum internasional. Karena alasan ini, kegagalan untuk memenuhi kewajiban yang ditentukan dalam perjanjian dapat dipecahkan melalui pengadilan hukum internasional dan arbitrase internasional baik oleh organisasi internasional seperti Pengadilan Internasional atau negara pihak ketiga. Hal ini memungkinkan pihak ketiga yang tidak berkepentingan untuk membantu proses mediasi, yang dapat dengan mudah macet berdasarkan kepentingan nasional.

3. Memerlukan Ratifikasi

Perjanjian hanya dianggap mengikat jika diratifikasi oleh pihak penyusunnya. Misalnya, setelah Perang Dunia I, Amerika Serikat di bawah Presiden Woodrow Wilson mengusulkan pembentukan Liga Bangsa-Bangsa sebagai amandemen terhadap Perjanjian Versailles. Meskipun ini disepakati oleh semua pihak yang hadir dalam Konferensi Perdamaian Paris, perjanjian tersebut tidak diratifikasi oleh Kongres Amerika Serikat dan oleh karena itu, semua kewajiban Amerika terhadap perjanjian tersebut dibatalkan.

4. Menegakkan Hukum Internasional

Perbedaan utama antara kontrak dan perjanjian adalah kontrak dapat dilaksanakan oleh badan hukum utama. Meskipun ada badan hukum internasional dan serangkaian institusi supranasional yang dirancang untuk menegakkannya, namun pada akhirnya sampai ke negara-negara yang terlibat untuk menegakkannya. Tidak ada institusi supranasional yang dapat secara efektif memprioritaskan hukum internasional, jadi jika negara lain tidak mau terlibat dalam konflik atau membahayakan hubungan mereka dengan pihak-pihak yang terkena dampak, seringkali mereka tidak melakukan intervensi.

Di sisi lain, dalam kasus Landasan Continental Laut Utara pada tahun 1969 2 , ICJ secara tegas menerima kemungkinan bahwa praktik yang luas dan representatif dapat menghasilkan peraturan hukum kebiasaan bahkan tanpa jangka waktu yang cukup lama. Ini disebut hukum instan instan. Kelebihan kebiasaan sebagai sumber hukum:

  • Kustom diakui sebagai nilai karena diaktifkan oleh perilaku spontan dan dengan demikian mencerminkan perhatian kontemporer masyarakat.
  • Demokratis bahwa semua negara dapat ikut serta dalam perumusan peraturan baru. Faktor kesetaraan negara menjadi konstan.
  • Jika negara tidak senang dengan undang-undang tertentu, negara tersebut dapat diubah dengan relatif cepat tanpa perlu mengadakan dan menyelesaikan konferensi dunia dengan sukses.
  • Kritik terhadap sumber hukum internasional ini telah menolak pentingnya saat ini, menyatakan bahwa hal itu terlalu kikuk dan lamban untuk mengakomodasi evolusi hukum internasional lagi.

Oleh karena itu, karena hukum internasional sekarang telah bersaing dengan peningkatan pesat dalam kecepatan dan variasi aktivitas negara serta harus menyesuaikan diri dengan banyak tradisi budaya dan politik yang berbeda, peran kebiasaan dirasakan berkurang. Kebiasaan pro sebagai sumber hukum internasional, mengenalinya sebagai proses penciptaan undang-undang yang dinamis dan lebih penting daripada perjanjian karena ini adalah aplikasi universal seperti asas perjanjian inernasional.

Pembagian Perjanjian Internasional

Perjanjian dikenal dengan berbagai nama yang berbeda, namun semua persyaratan ini mengacu pada transaksi serupa. Ini adalah, penciptaan kesepakatan tertulis antara negara-negara di mana negara-negara bagian yang berpartisipasi mengikat mereka secara hukum untuk bertindak dalam hubungan tertentu antara mereka sendiri.
Perjanjian, dengan demikian, menandakan instrumen tertulis di mana para peserta setuju untuk terikat oleh persyaratan yang dinegosiasikan. Perjanjian dibagi menjadi:

  • Perjanjian pembuatan undang-undang : ini adalah perjanjian multilateral dan terutama bermaksud untuk memiliki relevansi universal atau umum. Perjanjian-perjanjian-perjanjian ini hanya berlaku di antara dua atau sejumlah kecil negara bagian. Mereka terutama perjanjian bilateral.
  • Perjanjian adalah kesepakatan tegas dan merupakan bentuk undang-undang berkelanjutan yang dilakukan oleh negara-negara. Perhatian sebagai sumber hukum internasional berasal dari undang-undang pembuatan perjanjian yang dimaksudkan untuk memiliki efek umum.

  • Perjanjian pembuatan undang-undang adalah kesepakatan di mana negara-negara tersebut menguraikan persepsi mereka tentang hukum internasional mengenai topik tertentu atau menetapkan peraturan baru yang akan membimbing mereka untuk masa depan dalam tatanan internasional. Ini adalah perjanjian multilateral dan dapat menghasilkan peraturan yang mengikat semua negara terlepas dari persetujuan mereka.
  • Perjanjian pro sebagai sumber sarjana hukum internasional memandangnya sebagai sumber hukum internasional yang paling penting. Hal ini karena, dalam pandangan mereka, mereka memerlukan persetujuan tegas dari pihak-pihak yang melakukan kontrak. Perjanjian dengan demikian pandangan oleh para sarjana ini sebagai superior adat, yang dianggap dalam setiap peristiwa sebagai perjanjian diam-diam.

Kritik terhadap sumber hukum internasional ini menganggapnya sebagai proses yang sulit. Kita bisa membayangkan betapa sulitnya untuk mencoba dan mencapai kesesuaian pandangan dan pendekatan dalam kaitannya dengan instrumen multilateral yang dimaksudkan untuk menjadi komprehensif – bahkan di mana materi pelajaran instrumennya relatif sempit.

Bahkan jika Anda dapat menyelesaikan teks perjanjian pembuatan undang-undang, Anda kemudian menghadapi risiko bahwa hal itu mungkin bertentangan dengan perjanjian pembuatan undang-undang lainnya. Dan prinsip hukum untuk menyelesaikan konflik ini dapat terbukti khususnya kasus menjadi sesuatu yang jelas dan sederhana. Perjanjian dikodifikasi, sehingga mudah untuk merujuk dan menangani berbagai masalah seperti tahap perjanjian Internasional.

Hubungan antara perjanjian dan adat sebagai sumber hukum internasional

  • Sumber perjanjian dan adat adalah hubungan utama antara keduanya. Interaksi antara mereka sering ada sejak awal kehidupan badan peradilan ini.
  • Hukum adat adalah praktik yang umumnya diikuti oleh bangsa-bangsa. Sebuah perjanjian bukan keharusan disini. Pada hukum perjanjian logika itu bisa berkembang dari kebiasaan lama yang dipraktekkan jika negara pihak ingin memiliki bentuk kebiasaan adat mereka yang dikodifikasi.

Dalam prakteknya, interaksi yang tidak berkesudahan antara adat dan perjanjian, dalam arti bahwa peraturan perjanjian dipalsukan oleh praktik yang pada gilirannya menjadi bukti praktik umum yang diterima sebagai undang-undang. Sementara interaksi antara perjanjian dan kebiasaan adalah konstanta dalam hukum internasional, ada perasaan kuat dalam menegaskan bahwa kedua sumber tersebut mempertahankan eksistensi yang terpisah. Dengan demikian, bukti dari analisis di atas bahwa ada rasa kuat dalam menegaskan bahwa kedua sumber tersebut mempertahankan eksistensi yang terpisah namun saling terkait. Oleh karena itu, masyarakat internasional tidak dapat mengandalkan satu dengan tidak adanya yang lain sebagai sumber hukum internasional seperti negara-negara pendiri ASEAN.

, ,




Post Date: Wednesday 14th, March 2018 / 03:58 Oleh :