7 Jenis-Jenis Nasionalisme Dalam Kehidupan Negara Indonesia

Nasionalisme adalah rasa tanggung jawab dan kebanggaan yang kuat terhadap suatu sebab atau kelompok. Orang akan menyarankan bahwa semua jenis nasionalisme memiliki dua efek utama. Pertama, nasionalisme dapat bertindak sebagai agen pengikat antara anggota kelompok. Anggota kelompok merasa memiliki kewajiban terhadap grup. Kelompok ini mengembangkan rasa identitas dan tujuan bersama. Efek kedua nasionalisme adalah bahwa ia dapat menyebabkan konflik atau peperangan dengan kelompok lain. Dalam skenario terburuk, ia bisa menelurkan genosida. Nasionalisme etnis adalah kebanggaan yang mengakar dalam etnis seseorang seperti contoh sikap ptriotisme.

1. Nasionalisme Liberal

Abad ke-19 adalah zaman nasionalisme yang luar biasa baik dalam teori maupun praktik. Jenis nasionalisme yang dominan dari 1815-1870 yang berasal dari nasionalisme liberal. Ini adalah kekuatan galvanis dalam penyatuan beberapa negara. Mengenai sifat nasionalisme Liberal, dapat diamati bahwa itu adalah Pasifik. Itu tidak eksklusif atau agresif.

Itu didasarkan kuat pada dukungan kelas menengah yang tumbuh di bawah individualisme. Tapi ketika nasionalisme liberal gagal untuk kesatuan. karena pasifisme, menjadi sarana praktis untuk mengubah nasionalisme budaya menjadi nasionalisme politik seperti pengertian nasionalisme.

2. Nasionalisme Agresif

Akhir abad ke 19 abad dan awal abad ke 20, pertumbuhan, persaingan perdagangan, industri, militer dan supremasi angkatan laut untuk Sekutu dan koloni di berebut imperialistik besar, itu membuat nasionalisme agresif dan militan dan dengan demikian menjadi salah satu dari penyebab yang Perang Dunia Pertama bahwa tiga kerajaan hancur seperti ciri-ciri filsafat pancasila.

Nasionalisme adalah ideologi politik yang sederhana dan relativis yang memegang pengaruh luar biasa dengan jutaan pemilih dan banyak pemerintah. Adaptasi nasionalisme untuk sebagian besar kondisi lokal memungkinkannya untuk berkembang, terutama ketika didukung oleh niat pemerintah untuk memperluas kekuatannya sendiri secara domestik dan internasional. Ini adalah ideologi yang menarik bagi para pemimpin politik, karena memberikan pembenaran yang siap pakai dan dipercaya secara luas untuk meningkatkan kekuatan politik untuk mewujudkan bangsa yang hebat

3. Nasionalisme Totaliter

Fasisme yang totaliter mengubah nasionalisme juga menjadi totaliter yang lebih kuat dan mencakup. Brutal meskipun dalam teori dan Injil internasional dan anti-kolonial juga diperoleh dalam praktek dalam karakter nasionalistik. Karena itu dapat dibicarakan bentuk nasionalisme totaliter yang lain. Nasionalisme totaliter menganggap negara atau bangsa sebagai instrumen kekuasaan tertinggi bagi hak-hak individu yang disubordinasikan seperti fungsi pancasila sebagai ideologi negara.

4. Nasionalisme Terpadu

Ini adalah bentuk khas dari nasionalisme abad ke – 20. Hal ini namun berbeda dengan nasinalisme pada abad ke 19. Untuk menekan kekerasan dan pembunuhan umat manusia meskipun bangsa masih merupakan titik acuan utama untuk kesetiaan dan tindakan politik. Ide dibalik nasionalisme ini adalah Apa yang baik bagi bangsaku baik untuk dunia. Di bawah dampaknya sebuah bangsa bercita – cita mengubah seluruh dunia menjadi citra satu negara.

5. Nasionalisme Kemanusiaan


Perkembangan filosofi Pencerahan yang dipengaruhi oleh Henry Bolingbroke , Jean-Jacque Rousseau , dan Johann Gottfried Herder , yang semuanya menekankan pemerintahan lokal melalui bentuk pemerintahan demokratis berdasarkan karakteristik khas masing-masing bangsa (tubuh manusia), seperti menentang kerajaan multi-etnis besar yang kemudian mendominasi Eropa.

Patriotisme sifatnya defensif, secara militer dan kultural. Nasionalisme, di sisi lain, tidak dapat dipisahkan dari keinginan akan kekuasaan. Tujuan abadi setiap nasionalis adalah untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan dan lebih banyak gengsi, bukan untuk dirinya sendiri tetapi untuk bangsa atau unit lain di mana dia telah memilih untuk menenggelamkan individualitasnya sendiri.

6. Nasionalisme Tradisional

Reaksi nasionalis singkat terhadap Jacobin yang mendukung status quo ante bellum. Ini adalah tipe nasionalisme yang paling konservatif. Edmund Burke, Friedrich von Schlegel  dan Klemens von Metternich adalah pendukung paling terkenal dari gaya nasionalisme singkat ini. Bentuk nasionalisme ini tidak bertahan lama, karena perubahan budaya yang dimulai oleh Revolusi Industri merusaknya seperti sikap demokratis dalam musyawarah.

7. Nasionalisme Integral


Tahap nasionalisme ini memusatkan bangsa dan negara dalam kehidupan semua warga negara. Alih-alih sebuah negara yang berkomitmen untuk memasok barang-barang publik untuk warga negara, bentuk nasionalisme ini menekankan pengorbanan individu untuk kepentingan bangsa dan pemerintahnya. Ia juga sering memeluk darah akar bahasa Latin dari nasionalisme adalah natio , yang berarti suku, kelompok etnis, atau divisi oleh kelahiran dan berusaha untuk memperluas negara untuk memasukkan semua etnis yang tinggal di wilayah lain. Hayes meringkas bentuk nasionalisme ini sebagai sangat anti-individualistik dan anti-demokrasi, di mana semua kesetiaan lainnya diserap ke kesetiaan kepada negara nasional dan ideologi kanan-membuat-kanan.

Nasionalisme tidak sama dengan patriotisme. Kedua kata ini biasanya digunakan dengan cara yang sangat samar. Tetapi harus ada perbedaan antara keduanya, karena dua ide yang berbeda dan bahkan berlawanan terlibat. Dengan ‘patriotisme’ yang saya maksudkan pengabdian kepada tempat tertentu dan cara hidup tertentu, yang mana dipercayai sebagai yang terbaik di dunia tetapi tidak memiliki keinginan untuk memaksa orang lain.

Dengan kata lain, patriotisme adalah cinta negara sementara nasionalisme adalah cinta negara dikombinasikan dengan ketidaksukaan dari negara lain, masyarakat mereka, atau budaya mereka. Nasionalisme juga meluas ke ketidaksukaan sesama warga yang berbeda, yang mengapa nasionalis sering mendukung kampanye pembangunan sekolah pemerintah untuk mengasimilasi warga negara ke norma yang ditentukan negara, bahasa nasional, dan cara lain untuk menciptakan etnis, agama, atau lainnya. bentuk keseragaman.

, ,




Post Date: Friday 06th, April 2018 / 03:07 Oleh :
Kategori : Negara