5 Karakteristik Negara Federal Pada Sistem Pemerintahannya

Suatu sistem pemerintahan federal dicirikan oleh pembagian otoritas politik yang secara konstitusional dimandatkan antara pemerintah nasional dan wilayah sub-nasional, seperti negara bagian atau provinsi. Sementara berada di bawah satu pemerintah pusat, setiap sub-unit mempertahankan tingkat otonomi politik tertentu untuk melayani populasi dengan lebih baik.

Pembagian kekuasaan antara pemerintah nasional dan subnasional hanya dapat diubah atau diambil dengan mengubah konstitusi. Ini berbeda dengan pendelegasian kekuasaan dalam pemerintahan unitarian. Dalam sistem yang terakhir, pemerintah nasional dapat mendelegasikan atau mengambil kekuasaan politik dari sub-unitnya, biasanya melalui undang-undang seperti ciri-ciri negara federal.

Konstitusi sistem federal melindungi keberadaan sub-unit politiknya. Baik pemerintah nasional maupun sub-unitnya tidak dapat saling menghancurkan. Dalam sistem kesatuan, sub-unit politik dapat dihapus atau ditata ulang oleh pemerintah nasional melalui undang-undang, yang tidak mungkin dalam sistem pemerintahan federal.

Karakteristik negara federal

Sebuah federasi telah mendirikan dual pemerintahan. pemerintah federal dan pemerintah negara bagian. Keberadaan otoritas koordinasi independen satu sama lain adalah dasar dari Prinsip Federal. Konstitusi yang mewujudkan sistem federal dikatakan memiliki lima karakteristik berikut:

1. Distribusi Daya

Merupakan hubungan antara pemerintah Pusat. dan pemerintah negara bagian.

2. Supremasi Konstitusi

Ini berarti bahwa Konstitusi harus mengikat pemerintah federal dan negara bagian. Tidak satu pun dari kedua pemerintah. Harus dalam posisi untuk mengesampingkan ketentuan-ketentuan Konstitusi yang berkaitan dengan kekuasaan dan status yang harus dinikmati masing-masing.

3. Konstitusi tertulis

Praktis tidak mungkin mempertahankan supremasi Konstitusi, kecuali syarat-syarat Konstitusi telah dikurangi menjadi tulisan seperti perbedaan negara federal dan negara kesatuan.

4. Kekakuan

Tidak berarti bahwa Konstitusi tidak dapat diubah atau tidak dapat berubah. Hanya berarti bahwa kekuatan amandemen ketentuan Konstitusi tidak boleh dibatasi secara eksklusif baik kepada Federal atau pemerintah Negara Bagian. Tetapi harus tindakan bersama keduanya.

5. Kewenangan Pengadilan yang independen dan tidak memihak

Harus ada pengadilan hukum untuk mempertahankan pembagian kekuasaan antara pemerintah federal dan pemerintah negara bagian. Pengadilan hukum diberikan kekuasaan untuk menyatakan undang-undang yang dibuat oleh Federal atau Negara pemerintah, ultra vires atas dasar kelebihan kekuasaan. Merupakan Mahkamah Agung yang dipersenjatai dengan otoritas final untuk menafsirkan Konstitusi.

Biasanya pemerintah federal berurusan dengan isu-isu yang mempengaruhi bangsa secara keseluruhan, termasuk kebijakan luar negeri, mengenakan pajak impor / ekspor dan menyatakan perang. Negara-negara memiliki kekuatan lebih besar atas masalah domestik, seperti undang-undang dan peraturan khusus negara bagian. Meskipun negara-negara memegang kekuasaan ini, mereka harus memastikan kekuatan mereka tidak melangkah keluar dari batasan yang ditetapkan oleh Konstitusi seperti kelemahan dan kelebihan negara federal.


Sentralisasi federal yang terpusat berkisar pada gagasan bahwa pemerintah federal harus menjadi negara yang menetapkan kebijakan nasional, dan pemerintah negara bagian dan lokal haruslah yang melaksanakan kebijakan-kebijakan ini. Inggris dan Perancis adalah contoh dari federalisme terpusat. Negara kesatuan menyimpan semua kekuasaan di bawah kendali pemerintah pusat, sementara negara federal membagi kekuasaan antara otoritas pusat dan pemerintah lokal atau regional. Biasanya, negara federal memiliki konstitusi atau hukum tertinggi lainnya dari tanah yang menguraikan kekuasaan yang diberikan kepada pemerintah pusat dan lokal.

Perbedaan Federal dan Negara Kesatuan

Masing-masing sistem ini memiliki berbagai kelebihan dan kekurangan. Negara federal sering menemukan bahwa itu adalah layanan duplikasi, dengan lembaga-lembaga tertentu dari pemerintah federal dan lokal yang melakukan fungsi serupa. Di negara federal, warga di berbagai negara juga tunduk pada undang-undang yang berbeda pula. Di sisi lain, negara-negara bagian memberikan pendapat yang lebih besar kepada warga negara dalam masalah-masalah lokal daripada negara-negara kesatuan.

Pemerintah persatuan memiliki keuntungan memiliki hukum yang seragam di seluruh negeri. Mereka juga menghadapi lebih sedikit masalah mengenai duplikasi layanan dan dapat menghindari konflik dengan pemerintah pusat dan pejabat lokal. Kerugian utama dari pemerintah kesatuan adalah bahwa pihak berwenang setempat tidak memiliki kekuatan untuk mengesahkan undang-undang mereka sendiri untuk menangani masalah-masalah lokal dan pemerintah pusat seringkali lambat menanggapi kebutuhan lokal.

, , ,




Post Date: Monday 09th, July 2018 / 08:29 Oleh :
Kategori : Negara