8 Tujuan Geopolitik di Negara Indonesia

Geopolitik merupakan analisis pengaruh geografis pada hubungan kekuasaan dalam hubungan internasional. Kata geopolitik awalnya diciptakan oleh ilmuwan politik Swedia, Rudolf Kjellén tentang pergantian abad ke-20, dan penggunaannya menyebar ke seluruh dunia pada periode antara Perang Dunia I dan II (1918-1939) dan datang ke penggunaan di seluruh dunia selama yang kedua. Dalam wacana kontemporer, geopolitik telah banyak digunakan sebagai sinonim longgar untuk politik internasional.

Argumen tentang efek politik geografi khususnya iklim , topografi , tanah subur, dan akses ke laut telah muncul dalam pemikiran politik Barat setidaknya sejak era Yunani kuno dan menonjol dalam tulisan-tulisan para filsuf yang sangat beragam seperti Aristoteles 384–2. 322 BC  dan Montesquieu (1689-1745) seperti keunggulan negara kesatuan republik Indonesia. Tulisan geopolitik yang paling terkenal adalah literatur luas dari abad ke-19 dan awal abad ke-20, banyak yang berfokus pada dampak pada politik dunia teknologi baru Revolusi Industri. Alfred Thayer Mahan ,Halford Mackinder, John Seeley,Karl Haushofer, Friedrich Ratzel, HG Wells, Nicholas Spykman, Homer Lea , Frederick Teggart, Frederick Jackson Turner, James Burnham, EH Carr, Paul Vidal de la Blache dan lain-lain menggunakan pendekatan materialis untuk masalah-masalah kontemporer.

Para penulis ini dan penulis lainnya cenderung mencampuradukkan analisis dengan advokasi kebijakan dan beberapa memamerkan banyak prasangka rasial dan kelas yang paling merusak di zaman itu. Ahli geopolitik berusaha memahami bagaimana kemampuan industri baru dari transportasi, komunikasi, dan kehancuran terutama kereta api, kapal uap, pesawat terbang, telegrafi, dan bahan peledak berinteraksi dengan fitur geografis berskala terbesar di Bumi akan membentuk karakter, angka, dan lokasi.

Tujuan Geopolitik Indonesia

Untuk lebih memahami tujuan geopolitik, maka berikut penjabaran tujuan geopolitik terkususnya di Indonesia.

1. Perbatasan Indonesia

Indonesia memainkan peran geopolitik besar sebagai daratan sub-benua, terletak di Samudera Hindia, terletak di antara Selat Karimata dan Selat Malaka, dua poin ekonomi dan militer penting dalam pemisahan geopolitik antara kekuatan besar saat ini dan masa depan seperti batas-batas keterbukaan ideologi pancasila.

2. Ekonomi Maritim

Dari sudut pandang maritim, kepentingan geopolitik India tidak dapat disangkal, karena dapat memperluas pengaruhnya dari Teluk, ke Laut Cina Selatan. Pada saat yang sama, karena perluasan batas tanahnya yang luas, India bahkan dapat mempengaruhi urusan politik di Timur Tengah, Asia Tengah, Timur Jauh dan Asia Tenggara seperti contoh hubungan bilateral.

3. Peran Geostrategis

Peran geostrategis penting Indonesia tampaknya dipahami dengan baik oleh Washington, Moskow dan Beijing, tiga pemain utama yang bersaing di Asia Tengah dan wilayah Asia-Pasifik untuk kekuasaan, pengaruh dan sumber daya alam seperti contoh kasus geostrategi di Indonesia.

4. Tindakan Militer


Selama dua dekade terakhir China sering menganggap tindakan militer dan ekonomi Indonesia, dan kenaikannya, sebagai ancaman terhadap kepentingannya, terutama karena kedekatan Indonesia dengan Laut Cina Selatan. Karena retorika yang digunakan oleh negara-negara regional dan perjanjian militer yang diperdebatkan antara India, Vietnam dan Jepang, wilayah ini bisa menjadi sangat diperebutkan dan titik nyala konflik negara.

5. Hubungan Militer

Demikian pula, hubungan militer dan ekonomi yang berkembang antara Indonesia, Australia, Amerika Serikat, Jepang, dan Singapura dirasakan di Beijing sebagai sarana yang mengandung negara “Matahari Terbit”. Namun, kemunculan bersamaan China sebagai negara adidaya dengan kepentingan dalam Samudera Hindia dan cepatnya menjadi pemain dominan di Asia Selatan dan di luar Asia-Pasifik dinilai negatif.

6. Adanya Perjanjian Komersial

Perjanjian komersial dan militer yang telah disepakati oleh Beijing dengan Bangladesh, Sri Lanka, Nepal, Myanmar dan Bhutan, dan terutama aliansi militer dan nuklir dengan Pakistan, telah digambarkan di kalangan Indonesia sebagai upaya oleh China untuk mengepung Indonesia.

7. Tenaga Independen

Tujuan Indonesia adalah untuk kemudian menjadi pembangkit tenaga independen yang mampu menjamin stabilitas benua Asia, sambil mempertahankan posisi yang sedekat mungkin antara berbagai pemain regional dan global.
Lokasi geografis khusus Indonesia, yang berada di persimpangan berbagai pengaruh budaya dan agama, terhubung dengan aspirasi ini. Namun kekuatan pendorong lain di Indonesia yang merindukan kebijakan luar negeri yang benar-benar independen adalah peningkatan dalam beberapa tahun belakangan nasionalisme populer Indonesia

8. Kekuatan ekonomi dan militer

Otoritas politik ditekan pada gilirannya untuk mencari untuk menjadi kekuatan ekonomi dan militer di Asia. Sentimen yang begitu populer itu merupakan cerminan kepemimpinan India dalam Gerakan Non-Blok selama Perang Dingin, yang berarti bahwa ibukota negara tidak terikat dengan kutub euro-Atlantik atau ke kamp Soviet, meskipun sudah agak dekat dengan Kremlin dalam hubungan luar negeri dan ekonomi.

Indonesia memiliki banyak kelebihan karena lokasi geografisnya. Keuntungan yang jelas adalah kendali atas samudra Hindia. Indonesia memiliki garis pantai terbesar di Samudera Hindia dan dengan demikian dapat mengontrol perdagangan yang mengalir antara barat (Timur Tengah, Afrika dan Eropa) dan timur (ASEAN dan asia timur). Lokasinya memberikan Indonesiasebuah pegangan kuat di pelabuhan homouz dan selat Malaka yang merupakan dua titik tercekik di samudra Hindia yang dapat digunakan untuk melawan agresi China karena sebagian besar impor minyak melewati jalan ini. Setiap jenis blokade di Indonesia tidak layak karena ukuran dan kekuatan lautnya yang besar. Semua dalam semua keuntungan yang dinikmati Indonesia di Samudra Hindia sangat besar tetapi persaingan yang ketat juga datang ke Indonesia.

Geopolitik dan Pengaruh Global

Unit keamanan yang layak dalam sistem internasional global yang sedang berkembang. Sebagian besar percaya bahwa era baru politik dunia akan dicirikan oleh penutupan perbatasan, unit teritorial dengan ukuran yang meningkat, dan persaingan antar negara yang intensif; kebanyakan juga berpikir bahwa pergolakan besar sudah dekat, bahwa sistem keseimbangan kekuasaan yang membantu menjaga ketertiban di Eropa selama sebagian besar abad ke-19 sudah usang, bahwanegara adidaya abad ke-19 tidak sesuai dengan lingkungan material baru dan mungkin akan terpotong-potong, dan bahwa Amerika Serikat dan Rusia adalah dua negara yang paling baik dalam ukuran dan lokasi untuk bertahan hidup di era baru. Namun demikian, para ahli geopolitik tidak sepakat tentang karakter, jumlah, dan lokasi entitas yang terbukti paling layak.

  • Analisis historis Mahan tentang kebangkitan megara adalah titik awal untuk debat geopolitik. Dengan alasan bahwa pengendalian rute laut sangat menentukan karena mobilitas superior dari kapal berlayar samudra atas transportasi darat yang ditanami hewan, Mahan mengklaim bahwa ada kecenderungan perdagangan maritim dan harta kolonial dikendalikan oleh satu negara maritim yang diposisikan dengan baik.

  • Dengan munculnya rel kereta api, Mackinder mengemukakan bahwa kekuatan tanah akan mengalahkan kekuatan laut . Melalui bukunya “”Teori” jantung , yang berfokus pada wilayah interior yang luas dari Eurasia yang dapat diakses oleh rel kereta api, Mackinder berpendapat bahwa setiap negara yang mampu mengendalikan jantung akan mengendalikan politik dunia dan dengan demikian menimbulkan ancaman dari kerajaan di seluruh dunia.
  • Sebaliknya, Spykman berpendapat bahwa “pelosok” wilayah Eurasia, yang membentang di bulan sabit dari Eropa ke Asia Timur, memiliki kecenderungan untuk bersatu di tangan satu negara dan bahwa negara yang dikendalikan kemungkinan akan mendominasi dunia. Atau, Haushofer dan geopoliticians Jerman lainnya yang mendukung dominasi internasional Jerman mengembangkan teori “wilayah pan,” blok seukuran benua yang mencakup metropol industri atau kekuatan besar dan pinggiran sumber daya, dan mengemukakan bahwa empat wilayah pan Eropa yang termasuk Afrika didominasi oleh Jerman, pan-Asia oleh Jepang, pan Amerika oleh Amerika Serikat, dan pan Rusia oleh Uni Soviet kemungkinan akan muncul sebagai tahap peralihan sebelum dominasi Jerman global.
  • Munculnya pesawat menyebabkan beberapa geopolitikus misalnya, Giulio Douhet untuk mengecilkan peran baik kekuatan angkatan laut dan darat dalam mendukung superioritas udara. Selama Perang Dunia II beberapa bahkan memperkirakan bahwa perkembangan teknologi akan membuat kekuatan angkatan laut menjadi usang.

Popularitas teori geopolitik menurun setelah Perang Dunia II, baik karena hubungannya dengan Nazi Jerman dan agresi Jepang kekaisaran dan karena munculnya bahan peledak nuklir dan rudal balistik mengurangi signifikansi faktor geografis dalam keseimbangan kekuatan strategis global. Namun, geopolitik terus mempengaruhi politik internasional, menjadi dasar bagi strategi Perang Dingin dan penahanan, yang dikembangkan sebagai strategi geopolitik untuk membatasi ekspansi Geografer politik juga mulai memperluas geopolitik untuk memasukkan faktor ekonomi dan militer. Secara tradisional, kebijakan luar negeri Indonesia adalah “Bebas dan Aktif”. Bebas dari Aliansi asing dan Aktif dalam upaya menjaga perdamaian regional dan global seperti contoh suprastruktur politik.

Indonesia adalah salah satu negara besar dalam Non Alignment dan National Independence. Selain itu, Indonesia tidak memiliki cukup kemampuan untuk bermain geopolitik. Jika kami mencoba, itu akan menghabiskan banyak biaya ketika kami membutuhkan dana itu untuk urusan domestik. Jika kita berani menempatkan kekuatan kita ke dalam permainan geopolitik, kita akan jatuh di wajah kita. Di Indonesia, kami menggunakan untuk menyebutnya “ nafsu besar, tenaga kurang ” memiliki banyak keinginan, tetapi kurang berkuasa. Karena itu pertama-tama harus menyelesaikan banyak masalah domestik sebelum mereka dapat berkhotbah dalam peran regional. Hanya karena negara berkembang, negara berkembang tidak terlibat dalam konfrontasi geopolitik berbahaya melawan pemain yang lebih kuat ketika mereka bahkan tidak dapat memberi makan rakyat mereka sendiri.

, , ,
Post Date: Monday 14th, May 2018 / 07:19 Oleh :
Kategori : Militer