Jenis jenis Koperasi di Indonesia

Jenis-jenis koperasi banyak yang tidak diketahui oleh masyarakat. Hal itu dikarenakan banyak masyarakat yang belum terlibat langsung dengan koperasi. Koperasi pun belum banyak di daerah pedesaan, jikapun ada hanya sebatas koperasi unit desa saja atau KUD, koperasi simpan pinjam atau KSP serta koperasi serba usaha. Koperasi merupakan gerakan ekonomi yang dilakukan oleh rakyat menggunakan asas kekeluargaan.

Tujuan berdirinya koperasi

Tujuan didirikan koperasi sangat mulia yaitu untuk menyejahterakan anggotanya, bisa menyediakan kebutuhan yang diperlukan oleh angggotanya, membantu modal usaha dan membantu dalam mengembangkan usaha. Dalam pelaksanaannya, koperasi akan menyesuaikan dengan kepentingan anggotanya dan juga kondisi organisasi tersebut. Berdasarkan kondisi dan kepentingan anggota ini pulalah yang nantinya akan memunculkan berbagai jenis koperasi.

Banyak sekali jenis-jenis koperasi yang ada di Indonesia. Jenis koperasi itu dibedakan menjadi beberapa kelompok. Berikut ini adalah jenis koperasi yang harus diketahui berdasarkan dengan jenisnya :

1. Berdasarkan Fungsinya – Menurut fungsinya didirikan koperasi tersebut, koperasi dibedakan menjadi tiga macam yaitu sebagai berikut ini:

  • Koperasi Jasa.
  • Koperasi Konsumsi.
  • Koperasi Produksi.

2. Berdasarkan Luas Dan Wilayah Kerja – Jenis koperasi juga dibedakan berdasarkan dengan tingkat luas wilayahnya. Berikut ini adalah jenis koperasi dilihat dari tingkatan wilayahnya :

  • Koperasi Primer.
  • Koperasi Sekunder.

3. Berdasarkan Jenis Usahanya – Jenis usaha yang dilakukan oleh koperasi bermacam-macam, koperasi dengan jenis inilah yang dekat dengan masyarakat sehingga banyak masyarakat yang mengetahui koperasi ini. Berikut ini adalah jenis koperasi berdasarkan dengan jenis usaha yang dijalankan oleh koperasi-koperasi yang ada di Indonesia:

  • Koperasi Simpan Pinjam
  • Koperasi Serba Usaha.
  • Koperasi Produksi.
  • Koperasi Konsumsi.

4. Berdasarkan Anggota – Koperasi ini dibedakan jenisnya berdasarkan anggota yang ikut tergabung di dalamnya. Setiap koperasi memiliki anggota yang berbeda-beda. Berikut ini adalah jenis koperasi berdasarkan dengan anggota yang terlibat di dalamnya :

  • Koperasi Unit Desa.
  • Koperasi Pegawai Republik Indonesia.
  • Koperasi Sekolah.

Berdasarkan Fungsinya

Saat didirikan koperasi tujuannya adalah agar fungsi koperasi tersebut berjalan dengan baik. Berikut ini adalah penjelasan koperasi berdasarkan fungsinya yang harus masyarakat Indonesia ketahui :

1. Koperasi Konsumsi – Tujuan didirikannya koperasi ini adalah agar bisa memberikan pelayanan kepada anggotannya terutama dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari. Bisa dikatakan bahwa koperasi ini didirikan sebagai pemenuhan kebutuhan dari sehari-hari para anggota koperasi tersebut. Kelebihan jika anggota berbelanja kebutuhan sehari-hari di koperasi ini adalah harga yang ditawarkan lebih murah dibandingkan dengan harga di toko lain. Tujuan utama dari didirikannya koperasi ini adalah tujuan umum pendirian koperasi itu sendiri yaitu mensejahterakan para anggotanya sehingga harga yang ditawarkan pun lebih murah.

2. Jasa – Seperti dengan jenis koperasinya, fungsi dari pendirian koperasi ini adalah untuk memberikan pelayanan jasa kepada para anggotanya. Pelayanan jasa yang dilayani oleh koperasi adalah jasa di bidang keuangan, jasa di bidang keuangan itu dalam bentuk pinjaman untuk para anggotanya. Kelebihan meminjam di koperasi ini adalah bunga yang ditawarkan cenderung rendah dibandingkan dengan bunga di tempat peminjaman lain. Laba dari bunga tersebut pun nantinya akan dikembalikan ke anggota agar kehidupan anggota lebih baik lagi.

3. Koperasi Produksi – Berdasarkan dengan jenisnya, koperasi produksi berfungsi dalam semua kegiatan proses produksi yang dilakukan oleh anggota. Proses produksi itu mencakup menyediakan bahan baku untuk proses produksi, membantu menyediakan berbagai macam alat yang digunakan dalam proses produksi dan juga membantu produksi berbagai macam jenis barang tertentu. Koperasi produksi tidak hanya mencakup itu saja, koperasi produksi mencakup penjualan dan pemasaran hasil dari produksi anggota koperasi.

Yang harus diingat dari koperasi ini adalah sebaiknya anggota koperasi tersebut mendirikan usaha dengan memproduksi barang yang sejenis, hal itu dikarenakan koperasi dengan jenis barang yang sama akan membuat stok barang lebih banyak. Jika barang lebih banyak maka penjualan barang akan semakin mudah. Koperasi tersebut juga bisa menjadi supplier terhadap barang yang diproduksinya jika stok barang banyak, selain menjadi supplier koperasi bisa mendapatkan pembeli sendiri.

Berdasarkan Luas Daerah Kerja

Koperasi memiliki luas daerah dan otonomi daerah dan kerja sendiri-sendiri. Luas wilayah kerja koperasi pun terbagi-bagi. Berikut ini adalah pengertian koperasi berdasarkan dengan luas wilayah daerah kerjanya masing-masing:

1. Koperasi Primer – Koperasi primer memiliki anggota paling sedikit 20 orang. 20 orang itu terhitung perseorangan.

2. Koperasi Sekunder – Disebut koperasi sekunder sebab koperasi ini terdiri dari berbagai macam gabungan badan-badan yang ada di koperasi serta memiliki daerah kerja yang lebih luas dibandingkan dengan koperasi primer. Oleh sebab itulah koperasi ini harus dibagi menjadi beberapa bagian agar pengawasan kerja lebih maksimal. Koperasi ini terbagi menjadi tiga bagian koperasi. Yaitu sebagai berikut ini :

  • Koperasi pusat – Koperasi pusat merupakan koperasi gabungan dimana akan melibatkan sedikitnya 5 koperasi primer.
  • Gabungan koperasi – Disebut gabungan koperasi dikarenakan gabungan koperasi itu akan memiliki anggota paling sedikit tiga anggota koperasi pusat dimana koperasi pusat memiliki anggota sedikitnya 5 anggota koperasi primer.
  • Induk koperasi –  Sama halnya dengan namanya, induk koperasi merupakan induk dari koperasi sekunder. Hal itu dikarenakan koperasi pusat dan gabungan koperasi akan menjadi anggota dari induk koperasi. Induk koperasi adalah koperasi dengan anggota paling sedikit 3 gabungan koperasi dimana gabungan koperasi itu akan memiliki anggota dari koperasi pusat dan koperasi primer.

Berdasarkan Usahanya

Tentu masyarakat sudah tidak awam lagi dengan koperasi jenis ini, hal itu dikarenakan koperasi ini ada di tengah-tengah masyarakat dan masyarakat pun banyak yang terlibat langsung dengan koperasi ini. Berikut ini adalah pengertian koperasi berdasarkan dengan jenis usahanya :

1. Simpan Pinjam – Jenis koperasi simpan pinjam adalah jenis koperasi yang banyak diikuti oleh masyarakat. Hal itu dikarenakan di jaman yang semuanya serba mahal seperti sekarang ini, kita bisa mendapatkan pinjaman dengan mudah hanya dengan menjadi anggota koperasi tersebut. Pengertian koperasi simpan pinjam adalah koperasi yang mempunyai usaha individual untuk menyimpan simpanan yang disetorkan oleh anggota koperasi serta melayani anggota yang ingin melakukan peminjaman.

Konsep dari koperasi ini adalah anggota yang menyimpan uangnya di koperasi akan mendapatkan imbalan menabung dan anggota yang melalukan peminjaman akan dikenakan jasa. Jasa yang dikenakan oleh anggota yang meminjam adalah berupa bunga kecil ketika melakukan pembayaran terhadap uang yang dipinjamnya. Oleh sebab itu koperasi itu berasal dari anggota, oleh anggota dan hasilnya pun akan dikembalikan untuk anggota.

2. Koperasi Serba Usaha – Koperasi ini juga banyak diikuti oleh masyarakat, hal itu dikarenakan koperasi serba usaha adalah koperasi yang memiliki jenis usaha bermacam-macam. Koperasi ini akan mencakup beberapa jenis usaha koperasi diantaranya adalah simpan pinjam, koperasi unit produksi, koperasi konsumsi dengan membuka usaha pertokoan yang melayani berbagai macam kebutuhan sehari-hari anggotanya maupun masyarakat umum. Jika masyarakat belum menjadi anggota, harga yang akan ditawarkan pun termasuk harga standar. Jika anggota yang membeli di koperasi serba usaha tersebut, harga yang ditawarkan pun lebih murah dibandingkan di toko yang lainnya.

3. Koperasi Konsumsi – Pengertian koperasi konsumsi adalah koperasi yang mampu menyediakan berbagai macam kebutuhan sehari-hari anggota koperasi tersebut. Kebutuhan sehari-hari itu bisa mencakup dalam bidang bahan pangan, pakaian, perabotan rumah tangga dan masih banyak lagi lainnya.

4. Koperasi Produksi – Koperasi produksi merupakan koperasi yang memiliki bidang usaha untuk bisa membuat barang, menciptakan barang dan anggota tersebut akan menjual barang produksinya secara bersama-sama. Anggota yang bisa bergabung di sini kebanyakan sudah mendirikan usaha sendiri dan melalui koperasi angggota tersebut akan mendapatkan bantuan modal dan meningkatkan pemasaran.

Berdasarkan Anggotanya

Berdasarkan keanggotaannya, koperasi dibedakan menjadi dua macam. Berikut ini adalah pengertian jenis koperasi berdasarkan dengan keanggotaannya :

1. Koperasi Unit Desa Atau KUD – Sama seperti namanya,  koperasi ini merupakan koperasi yang beranggotakan bagian dari struktur organsisasi pemerintahan desa yang ada di desa-desa. Koperasi ini sudah banyak merekrut warga atau masyarakat pedesaan sehingga KUD sudah tidak asing lagi di telinga masyarakat. Karena unit desa, koperasi ini banyak kegiatan yang melakukan kegiatan ekonomi di daerah pedesaan. KUD banyak yang bergerak di bidang pertanian dan menjual hasil pertanian warganya. Kegiatan koperasi unit desa yg biasa dilakukan oleh masyarakat adalah menjual pupuk, menjual pestisida untuk lahan pertanian, menjual benih pertanian, menjual alat pertanian dan juga KUD akan memberikan penyuluhan teknis dan juga pelatihan yang berhubungan dengan teknik pertanian yang benar.

2. KPRI ( Koperasi Pegawai Republik Indonesia ) – Koperasi ini merupakan koperasi yang beranggotakan pegawai negei sipil atau PNS. Semua PNS terdaftar dengan koperasi ini. Sebelum bernama KPRI, koperasi ini bernama KPN atau Koperasi Pegawai Negeri. Tujuan utama pendirian koperasi ini adalah untuk mensejahterakan anggotanya dan mensejahterakan Pegawai Negeri Sipil yang tergabung dalam koperasi tersebut. Koperasi ini bisa didirikan di instansi baik instansi sekolah, instansi pemerintahan dan juga lingkup departemen.

3. Koperasi Siswa – Koperasi sekolah atau koperasi siswa memiliki anggota di dalamnya. Anggota koperasi itu merupakan bagian dari struktur komite sekolah bisa dari guru, karyawan dan siswa yang ada di sekolah tersebut. Koperasi sekolah akan menyediakan berbagi macam kebutuhan siswa, kebutuhan guru dan karyawan. Kebutuhan itu misalnya saja adalah buku pelajaran, alat tulis, makanan ringan dan makanan berat, seragam dan masih banyak lagi lainnya. Koperasi yang ada di sekolah bukan semata-mata mencari uang dan keuntungan seata, namun koperasi sekolah memiliki tujuan lebih dari itu. Tujuan utama koperasi itu adalah sebagai media pembelajaran bagi siswa. Pembelajaran yang bisa didapatkan oleh siswa tersebut adalah kegiatan untuk berorganisasi, melatih kepemimpinan, melatih tanggung jawab baik pengurus koperasi maupun anggotan dan melatih kejujuran bagi setiap anggotanya.

Manfaat Koperasi

Koperasi yang didirikan di Indonesia dan banyak jenisnya tersebut tentu memiliki beberapa manfaat. Berikut ini manfaat yang bisa didapatkan dengan adanya koperasi :


1. Penghasilan Anggota Meningkat

Manfaat dari koperasi adalah meningkatkan penghasilan anggotanya. Dengan bergabung dengan koperasi, diharapkan koperasi tersebut bisa memberikan peningkatan penghasilan bagi anggotanya tersebut.  Peningkatan penghasilan itu bisa didapatkan dari kegiatan-kegiatan koperasi tersebut. Contoh dari peningkatan penghasilan lewat koperasi itu adalah sebagai berikut ini :

  • Koperasi produksi akan mengajarkan anggotanya bagaimana caranya agar bisa memiliki usaha sendiri, memasarkan hasil produksi anggotanya ke koperasi produksi tersebut.
  • Hasil produksi dari anggota koperasi produksi bisa berupa pakaian, kerajinan dan berbagai macam olahan makanan misalnya saja kue kering, camilan, kue basah dan masih banyak lagi lainnya.
  • Dengan usaha yang dilakukan oleh anggotanya tersebut diharapkan penghasilan anggotanya bisa meningkat.
  • SHU atau sisa hasil usaha yang diperoleh oleh koperasi bisa dikembalikan ke anggota berdasarkan keaktifannya dalam setiap kegiatan koperasi dan pertemuan koperasi. SHU itu juga akan dikembalikan kepada anggotanya berdasarkan pada jasanya terhadap koperasi tersebut.


2. Barang Dan Jasa Lebih Murah

Manfaat koperasi lainnya adalah barang dan jasa yang ada di koperasi lebih murah. Manfaat itu akan dirasakan langsung oleh anggota koperasi yang terlibat di dalamnya. Hal itu dikarenakan anggota koperasi bisa membeli barang dan jasa lebih murah di koperasi tersebut, sehingga bisa menghemat pengeluaran anggota koperasi tersebut. Koperasi juga ingin barang dan jasanya mampu dibeli oleh anggotanya yang kurang mampu sehingga harga yang ditawarkan bisa lebih murah dibandingkan dengan toko lain.


3. Menumbuhkan Keinginan Berusaha Yang Memiliki Motif Kemanusiaan

Kegiatan yang dilakukan oleh koperasi tidak hanya semata-mata untuk mencari keuntungan semata. Namun koperasi diharapkan bisa mendidik dan menciptakan semangat untuk berwirausaha di hati anggota koperasi. Usaha yang didirikan pun usaha yang berasaskan dengan perikemanusiaan sehingga usaha itu bisa melayani dengan baik setiap keperluan anggotanya seingga keperluan anggotanya bisa terpenuhi kebutuhannya.


4. Jujur Dan Terbuka

Manfaat koperasi lainnya adalah menumbuhkan sifat jujur dan terbuka bagi setiap anggotanya. Jujur dan terbuka itu harus dikedepankan ketika mengelola koperasi. Setiap anggota satu dengan anggota yang lainnya diharapkan mengedepankan keterbukaan dan juga kejujuran. Kewajiban setiap anggota koperasi adalah mengelola koperasi tersebut dengan sebaik mungkin, saat mengelolanya anggota harus dengan terbuka menyampaikan laporan terutama laporan keuangan yang dimiliki oleh koperasi tersebut. Anggota memiliki hak untuk mengurus koperasi sehingga setiap anggota tersebut memiliki hak untuk mengetahui kondisi keuangan di dalam koperasi tersebut.


5. Mandiri

Manfaat yang akan dirasakan oleh anggota adalah semakin mandirinya jiwa anggota koperasi. Hal itu dikarenakan anggota koperasi bisa berusaha sendiri tanpa harus menggantungkan pendapatannya dari orang lain. Di dalam koperasi, anggotanya akan dibimbing agar bisa menciptakan usaha dan menghasilkan uang sendiri.


6. Menggunakan Pendapatan Secara Efektif

Koperasi khususnya di bidang produksi bisa membuat anggotanya untuk bisa menggunakan pendapatannya dengan sebaik mungkin. Hal itu dikarenakan dana yang diterimanya harus diputar untuk kegiatan produksi selanjutnya. Anggota koperasi itu akan dituntut untuk menggunakan pendapatan yang diperolehnya dengan baik. Contoh dari manfaat tersebut adalah berikut ini :

  • Koperasi produksi di bagian bahan makanan dituntut untuk menggunakan pendapatan yang didapatnya untuk digunakan secara efektif.
  • Anggota itu harus tahu untuk apa saja uang yang diperolehnya itu agar proses produksi bisa tetap berlangsung.
  • Anggota harus tau berapa banyak uang yang dikeluarkan untuk membeli berbagai macam bahan yang dibutuhkan dalam proses produksi, selain itu berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan berapa banyak uang yang bisa ditabung.
  • Dengan penggunaan dana yabng didapatkannya secara efektif, diharapkan kehidupan anggota koperasi tersebut lebih baik dibandingkan sebelumnya. Tidak hanya itu saja, hidup boros pun bisa dihindari dengan pengaturan pendapatan yang baik tersebut.


7. Mendapat Pinjaman Dengan Mudah

Manfaat koperasi lainnya adalah membuat anggotanya bisa mendapatkan pinjaman dengan syarat mudah tanpa berbelit-belit. Manfaat itu didapatkan oleh koperasi simpan pinjam yang bersedia meminjamkan pinjaman modal atau uang kepada anggotanya. Berbeda halnya dengan kantor peminjaman lainnya yang menggunakan syarat yang berbelit-belit disertai dengan bunga yang tinggi.


8. Melatih Disiplin

Anggota akan semakin disipin dalam melaksanakan setiap kegiatan yang dilakukan oleh pihak koperasi. Setiap kegiatan itu merupakan tanggung jawab bersama yang harus dijalankan dan diselesaikan, disiplin merupakan salah satu cara untuk menyelesaikan tanggung jawab tersebut.


9. Melatih Tanggung Jawab

Setiap anggota koperasi dilatih dan diwajibkan untuk melaksanakan semua tanggung jawab dan tugas yang telah dibebankan kepadanya. Setiap tugas dan tanggung jawab yang diberikan tersebut adalah untuk memajukan koperasi itu secara bersama-sama. Oleh sebab itu koperasi yang ada bisa digunakan seagai pelatih rasa tanggung jawab pada setiap anggota koperasi itu sendiri.


10. Terwujudntya Rasa Damai Dan Tentram Di Tengah Masyarakat

Manfaat koperasi lainnya adalah bisa digunakan untuk menghindari dari keributan dan pertengkaran yang terjadi di masyarakat. Mengapa demikian?, hal itu dikarenakan asas koperasi itu sendiri adalah berasaskan dengan kekeluargaan. Yang namanya kekeluargaan jika ada masalah dan kendala yang dihadapi pasti akan diselesaikan dengan cara baik-baik dan juga kekeluargaan. Dengan masyarakat bergabung di koperasi bisa membuat masyarakat itu merasakan asas kekeluargaan bersamaan dengan anggota lainnya sehingga keributan pun tidak akan terjadi.


11. Menumbuhkan Semangat

Koperasi akan mengajarkan  anggotanya untuk memiliki semangat. Semangat itu akan muncul ketika anggota menjalankan kegiatan yang dilakukan oleh koperasi tersebut. Selain itu, semangat tidak hanya dirasakan oleh satu anggota saja. Semangat akan dirasakan oleh semua anggota koperasi. Hal itu dikarenakan di dalam koperasi akan dibentuk beberapa kelompok kerja. Misalnya saja anggota koperasi berjumlah 30 orang. 30 orang itu akan dibagi menjadi 6 kelompok dengan anggota masing-masing 5 orang. Kelompok A beranggotakan 5 orang memiliki tugas untuk membuat pakaian seragam sekolah. Agar bisa menghasilkan pakaian seragam sekolah yang bagus dibutuhkan kerjasama yang bagus pula, jika semangat kelompok tersebut kurang bagus atau tidak kompak akibatnya pakaian yang dihasilkan pun kualitasnya akan jelek.


12. Mengokohkan Perekonomian Rakyat

Manfaat koperasi yang akan dirasakan oleh anggotanya maupun oleh negara Indonesia adalah perekonomian rakyat semakin kokoh. Hal itu dikarenakan rakyat mampu menghasilkan uang dengan cara berusaha melalui koperasi. Dengan begitu pengangguran berkurang. Kokohnya perekonomian pada suatu negara ditandai dengan semakin berkurangnya angka pengangguran di negara tersebut.



Anggota Koperasi

Setelah mengetahui berbagai hal tentang koperasi, ada baiknya kita tahu siapa saja yang bisa menjadi anggota koperasi. Berikut ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan anggota koperasi yang harus diketahui:

  1. WNI – Salah satu syarat utama adalah warga negara Indonesia atau WNI. WNI bisa menjadi anggota koperasi dengan mudah. Untuk WNA, WNA bisa juga menjadi anggota koperasi dengan syarat khusus.
  2. Berkesinambungan –  Anggota koperasi juga harus memiliki kesinambungan dengan jenis usaha atau kegiatan yang dilakukan oleh koperasi tersebut.
  3. Memiliki kemampuan – Kemampuan disini yang dimaksud adalah kemampuan penuh bagi anggota untuk melakukan segala hal yang berhubungan dengan tindakan hukum.
  4. Simpanan – Anggota koperasi diwajibkan untuk membayarkan sejumlah simpanan. Simpanan itu adalah simpanan wajib dan juga simpanan pokok yang ada di koperasi. Besarnya simpanan itu akan ditentukan oleh Anggaran Rumah Tangga dalam koperasi tersebut.
  5. Persetujuan – Anggota koperasi juga akan diminta persetujuanntya untuk menyetujui semua isi dari AD dan ART serta berbagai macam ketentuan yang berlaku di dalam koperasi tersebut.
  6. Tinggal di Indonesia – Anggota koperasi juga harus tinggal di dalam wilayah RI, hal itu bertujuan agar anggota tersebut bisa mengikuti koperasi secara berkesinambungan dan bisa memantau setiap kegiatan koperasi setiap saat. Jika tidak tinggal di RI ditakutkan orang tersebut tidak bisa melakukan setiap kegiatan yang dilakukan di koperasi.

Syarat Bagi Anggota Koperasi

Anggota koperasi harus memenuhi berbagai macam syarat yang diajukan oleh koperasi tersebut maupun syarat yang ada di dalam Undang-Undang Republik Indonesia.

Berikut ini adalah syarat anggota koperasi yang harus diketahui :

  • Akan diakui sebagai anggota koperasi jika semua persyaratan telah dipenuhi, semua simpanan baik simpanan pokok maupun simpanan wajib telah dilunasi.
  • Orang yang bersangkutan telah melakukan tanda tangan terhadap buku anggota barulah akan diberikan kartu tanda anggota koperasi.
  • Keanggotaan koperasi itu tidak bisa berpindah tangan kepada siapapun dan dengan cara apapun juga.
  • Anggota koperasi bisa secara terbuka menerima anggota sebagai anggota yang luar biasa.
  • Orang yang memiliki status WNA maupun WNI.
  • Mereka memiliki keinginan untuk menjadi angggota koperasi sebab memiliki kepentingan, kebutuhan dan melakukan kegiatan ekonomi yang dilaksanakan dikoperasi namun syarat menjadi anggota koperasi tidak bisa dipenuhi.
  • Untuk penerimaan anggota luar biasa itu telah diatur dalam ART di dalam koperasi.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Saturday 14th, November 2015 / 07:12 Oleh :
Kategori : Badan Usaha