10 Macam-Macam Perjanjian Internasional di Dunia

Perjanjian adalah salah satu bentuk hukum internasional tertua. Perjanjian tersebut menunjukkan hubungan dan kesepakatan yang dimiliki negara. Contoh perjanjian dengan kepentingan bersejarah adalah Perdamaian Westphalia yang mendirikan negara-negara Eropa berdaulat (1648) atau Perjanjian Versailles yang mengakhiri perang dingin dan menyebabkan terbentuknya Liga Bangsa-Bangsa. (1919) Namun, dengan perkembangan dan perluasan hukum internasional dan kehadiran internasional, perjanjian telah mengambil peran lebih besar dalam hubungan internasional. Tidak seperti perjanjian dari era sebelumnya, perjanjian saat ini dapat mencakup hampir semua negara atau makhluk hidup di dunia. Perjanjian hari ini bisa mencakup isu lingkungan, luar angkasa, manusia, hewan seperti perlindungan beruang kutub, senjata atau bahkan samudra.

Dengan berdirinya Perserikatan Bangsa-Bangsa, kita sekarang melihat lebih banyak negara yang berkontribusi terhadap sebuah perjanjian gabungan daripada sebelumnya. Perjanjian telah mempengaruhi hubungan internasional baik secara politik maupun ekonomi. Saya sebutkan contoh perjanjian yang mempengaruhi hubungan politik seperti kasus Muammar Gadhafi dan intervensi NATO. Di sisi lain, saya menyebutkan perjanjian berdampak pada hubungan ekonomi, dengan contoh dari Selat Hormuz dan dampaknya terhadap hubungan AS-Iran dan ekonomi dunia.

Apa itu sebuah perjanjian?

Menurut William Slomanson dalam buku ” perspektif Fundemental tentang Hukum Internasional”Sebuah perjanjian adalah” istilah generik yang mencakup semua bentuk kesepakatan internasional secara tertulis yang disimpulkan antara negara-negara “.  Perjanjian adalah dokumen tertulis yang menyatakan hubungan antara aktor di bidang internasional. Sebuah perjanjian adalah sebuah kesepakatan berdasarkan hukum internasional yang ditandatangani oleh para aktor dalam hukum internasional, yaitu negara-negara berdaulat dan organisasi internasional seperti tujuan perjanjian renville.

Sebuah perjanjian juga dapat dikenal sebagai perjanjian  internasional, protokol, perjanjian, konvensi, pakta, atau pertukaran surat, antara lain. Terlepas dari terminologi, semua bentuk kesepakatan ini, menurut hukum internasional, kesepakatan dan peraturan yang sama dianggap sama. Perjanjian adalah Instrumen dalam bentuk tertulis saja; kata atau isyarat tidak diterima Pesta adalah sebuah negara yang telah melakukan hal ini atau yang tercermin dalam perjanjian. Intinya sebuah perjanjian adalah keputusan sukarela untuk menempatkan batasan atas kedaulatan mereka. Saat ini, negara bagian akan memasuki perjanjian melalui badan internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Macam-Macam Perjanjian Internasional

Ada dua jenis perjanjian, perjanjian pembuatan undang-undang dan perjanjian kontraktual. Menurut Slomanson, perjanjian pembuatan undang-undang adalah perjanjian yang menetapkan peraturan baru dalam hukum internasional. Ini misalnya termasuk perjanjian Hukum Laut, Perjanjian Antartika atau Konvensi Senjata Kimia. Di sisi lain, perjanjian kontrak adalah perjanjian yang menjamin sebuah janji atau kesepakatan yang pasti menyetujui sebuah kesepakatan atau tujuan. Contoh perjanjian kontrak mencakup perjanjian yang dibuat berdasarkan Organisasi Perdagangan Dunia dalam hal ekspor / impor barang dan jasa. Meskipun perjanjian kontrak telah berkembang dalam beberapa dekade terakhir, fokus utama saya adalah dalam hal perjanjian pembuatan undang-undang.

Perjanjian pembuatan undang-undang menetapkan peraturan baru ke sistem hukum internasional di mana negara-negara diminta untuk mematuhi ketentuan perjanjian. Perjanjian Antartika yang ditandatangani di Washington pada tanggal 1 Desember 1959 oleh dua belas negara yang hadir di Antartika adalah contoh untuk perjanjian pembuatan undang-undang. Perjanjian tersebut menekankan peran Antartika sebagai tempat penelitian yang damai dan hanya ada, di mana tidak ada negara yang dapat menyatakannya sebagai wilayah mereka sendiri. (Perserikatan Bangsa-Bangsa Antartika Treaty) Hampir 60 tahun sebelum perang Antartika perang sedang berlangsung untuk kepemilikan pulau-pulau di seluruh dunia termasuk Selandia Baru Wars atau Kepulauan Aleutian. Hari ini, sebuah perjanjian damai dapat berlangsung dalam membagi sumber daya ke berbagai negara tanpa menggunakan kekerasan.

Sebuah perjanjian adalah kesepakatan antara negara-negara berdaulat yang telah ditandatangani dan diratifikasi. Perhatian adalah sumber hukum internasional sebagaimana diidentifikasi dalam Pasal 38 undang-undang pengadilan internasional di samping kebiasaan internasional, prinsip-prinsip umum hukum, keputusan pengadilan dan tulisan-tulisan dari humas Efek dari sebuah perjanjian mengenai pembentukan peraturan hukum internasional bergantung pada sifat dari perjanjian yang bersangkutan. Oleh karena itu ada dua jenis perjanjian:

  • Hukum yang membuat perjanjian.
  • Kontrak perjanjian

Perjanjian pembuatan undang-undang adalah peraturan yang menetapkan peraturan umum atau universal. Jenis perjanjian ini telah meningkat karena kegagalan kebiasaan untuk memenuhi celah yang muncul yang disebabkan oleh perubahan ekonomi dan industri yang telah terjadi. Membuat kesepakatan dengan kesepakatan berbagai kegiatan. Contohnya termasuk Konvensi Palang Merah dan penindasan perdagangan budak. Daerah-daerah tersebut memerlukan hukum internasional segera dan tidak dapat menunggu akhirnya munculnya peraturan adat seperti dampak perjanjian renville.


Perjanjian kontrak di sisi lain dimasukkan antara dua atau di antara beberapa negara bagian untuk menangani masalah eksklusif mengenai negara-negara ini. Mereka mungkin dalam jangka panjang mengarah pada pembentukan undang-undang internasional secara umum melalui operasi prinsip-prinsip yang mengatur peraturan kebiasaan internasional. Agar kesepakatan dianggap sebagai perjanjian, seharusnya memiliki karakteristik penting berikut ini:

  1. Menjadi mengikat para pihak karenanya melalui kesepakatan mereka. Hanya keadaan yang terbatas memiliki perjanjian yang menciptakan hak bagi pihak ketiga.
  2. Sebagian besar perjanjian dibuat dari instrumen tertulis yang diakhiri antara negara-negara. Kadang kala, kesepakatan tak tertulis antara negara bagian dan organisasi internasional atau antara organisasi internasional juga merupakan perjanjian.
  3. Banyak perjanjian dirancang untuk menetapkan aturan umum penerapan umum dan menunjukkan campuran karakteristik legislatif.
  4. Perjanjian dapat menghasilkan peraturan hukum secara independen dari praktik negara sebelumnya, misalnya Pasal 2 (4) Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa yang melarang ancaman atau penggunaan kekuatan dalam hubungan internasional.

1. Kemitraan Internasional

Ada empat tipe dasar kemitraan yang dijelaskan di bawah ini. Selain itu, ada beberapa subtipe perjanjian yang melayani berbagai tujuan bagi komunitas universitas. Kami telah menyertakan visual di bawah ini untuk membantu menjelaskan hubungan antara konvensi penamaan perjanjian sebelumnya dan saat ini.

2. Letter of Intent (LoI)

Letter of Intent (LoI) adalah perjanjian paling tidak formal antara Universitas dan institusi mitra. Institusi lain mungkin mengacu pada jenis perjanjian ini sebagai Memorandum of Understanding (MOU). LoI sering digunakan untuk menjalin persahabatan, menunjukkan kegiatan kolaboratif yang diinginkan di masa depan. Dalam beberapa kasus, LoI mungkin diperlukan sebelum kesepakatan konkret lebih lanjut dapat ditandatangani.

3. Perjanjian Belajar di Luar Negeri

Perjanjian Belajar di Luar Negeri dibuat untuk menciptakan peluang program bagi para siswa. Mereka bisa mengambil berbagai bentuk tapi semuanya termasuk dalam tipe persetujuan ini. Persetujuan dan Pertimbangan:

  • Otoritas tanda tangan berada pada Kanselir atau Provost.
  • Biasanya tapi belum tentu tingkat kampus; mungkin khusus untuk sekolah / perguruan tinggi atau program.
  • Mitra mungkin merupakan institusi sekolah menengah atau sarjana yang ingin memperkuat jalur pendaftaran bagi lulusan mereka.
  • Kesepakatan menentukan proses penerimaan dan kebijakan UWM yang ada.
  • Siswa harus mendaftar melalui proses penerimaan UWM reguler.
  • Siswa mitra dalam persetujuan sarjana dan perjanjian Dual Degree memenuhi syarat untuk mengajukan Beasiswa Mitra Global UWM.

4. Perjanjian Dua Arah(Perjanjian timbal balik)

Membuat program pertukaran timbal balik dengan institusi internasional. Siswa TTU membayar uang sekolah dan biaya di TTU, siswa internasional (pertukaran) membayar uang sekolah dan biaya di institusi asal mereka, dan siswa bertukar tempat di kelas. Sebelum membuat perjanjian Study Abroad Two-Way, pihak yang berkepentingan harus terlebih dahulu menentukan bahwa ada cukup banyak kursus di institusi tuan rumah yang tersedia untuk pertukaran. Di negara-negara di mana bahasa Inggris bukan bahasa lisan, perjanjian tersebut memastikan bahwa ada cukup kursus yang diajarkan dalam bahasa Inggris di institusi tuan rumah.

5. Kesepakatan Satu Arah (Afiliasi dan Magang)

Memungkinkan siswa Universitas untuk berpartisipasi dalam program akademik institusi internasional. Mahasiswa Texas Tech University membayar uang sekolah atau biaya langsung ke institusi tuan rumah dan mereka menerima kredit, nilai, atau verifikasi penyelesaian untuk pekerjaan dan studi mereka.

6. Perjanjian Konsorsium

Memungkinkan anggota konsorsium mengumpulkan sumber daya untuk menawarkan pengalaman belajar di luar negeri kepada semua siswa institusi. Setiap anggota dapat mengirim murid-muridnya ke program mitra. Program konsorsium dapat diprakarsai oleh University atau institusi luar. Mereka mungkin bertransaksi, berafiliasi atau mengikuti program TTU Center.

7. Perjanjian Kolaborasi

Seperti Perjanjian Studi di Luar Negeri, payung Collaborative Agreements berisi beberapa sub-tipe yang berbeda, masing-masing dengan tujuan tertentu. Program Gelar Ganda memungkinkan siswa menyelesaikan persyaratan di kedua Texas Tech University dan institusi mitra internasional. Sebelum membuat program gelar ganda, pihak yang berkepentingan harus mematuhi persyaratan akreditasi University dan Southern Association on Colleges and Schools Commission Colleges (SACSCOC). Peserta dalam program dual degree akan menerima dua gelar, satu dari masing-masing institusi. Klik daftar periksa dual degree untuk daftar referensi cepat untuk membuat program gelar ganda.

8. Program Gelar Bersama

Memungkinkan siswa menyelesaikan persyaratan di kedua University dan institusi mitra internasional. Sebelum membuat program gelar bersama, pihak yang berkepentingan harus mematuhi persyaratan akreditasi. Peserta program gelar bersama akan menerima satu gelar yang berisi anjing laut dari kedua institusi tersebut dalam diploma tunggal. Persetujuan dan Pertimbangan:

  • Otoritas tanda tangan berada pada Kanselir atau Provost.
  • Setiap institusi terutama bertanggung jawab atas derajatnya sendiri.
  • Berlaku untuk kolaborasi tingkat sarjana dan pascasarjana.
  • Hasil yang sama bisa dicapai melalui Credit Transfer Agreement.
  • Siswa institusi mitra harus mendaftar dan mendaftar di UWM melalui proses penerimaan UWM reguler. Mereka dianggap sebagai siswa UWM selama mereka terdaftar di UWM.
  • Bermanfaat untuk menetapkan kesepakatan tentang kesetaraan kursus antara UWM dan mitra.
  • Persyaratan untuk persetujuan bervariasi tergantung pada rinciannya.
  • Jika dual degree dikembangkan sebagai program baru yang tidak memanfaatkan otorisasi program UWM yang ada, maka proses persetujuan program baru diikuti.
  • Tanggung jawab fakultas dan tata kelola untuk program UWM tetap dengan UWM.
  • Siswa S1 yang mendaftarkan diri di UWM sebagai siswa yang mencari gelar di bawah kemitraan tingkat ganda mungkin memenuhi syarat untuk mengajukan Beasiswa UWM Global Partners.

9. Program Gelar Transfer ( Program Artikulasi)

Memfasilitasi siswa internasional mentransfer jam kredit signifikan ke University untuk menyelesaikan gelar TTU. Peserta akan memulai program sarjana mereka di institusi asal mereka sebelum pindah ke TTU untuk menyelesaikan persyaratan gelar mereka. Sebelum membuat perjanjian artikulasi, pihak yang berkepentingan harus menyelesaikan evaluasi kursus yang akan diterima untuk transfer di TTU. Klik daftar periksa derajat transfer untuk daftar referensi cepat untuk membuat program gelar transfer seperti asas perjanjian inernasional.

Program Akademik dan Penelitian dirancang untuk memfasilitasi usaha akademis dan penelitian umum. Ini bisa termasuk pertukaran fakultas, kolaborasi penelitian, dan seruan untuk proposal, Kolaborasi akademis dengan komponen penelitian berat akan ditinjau oleh Kantor Wakil Presiden untuk Penelitian. Deskripsi: Pengaturan formal di mana siswa memperoleh gelar tertentu di institusi mitra kemudian mendaftar ke, mendaftar, dan menyelesaikan program terkait kedua di UWM. Program dari program pertama dapat digunakan untuk membebaskan persyaratan dalam program UWM. Persetujuan dan Pertimbangan:

  • Otoritas tanda tangan berada pada Kanselir atau Provost.
  • Siswa diminta untuk memenuhi semua persyaratan program dan gelar UWM.
  • Mungkin sesuai untuk program pascasarjana dan profesional.
  • Persyaratan penerimaan program dapat ditetapkan agar siswa tersebut telah menyelesaikan gelar pertama dalam urutan di institusi mitra.
  • Berbeda dengan pengaturan Dual Degree karena tidak ada transfer kredit timbal balik; siswa mentransfer kredit dari institusi pertama ke UWM.
  • Persyaratan untuk persetujuan bervariasi tergantung pada rinciannya.
  • Kemitraan tingkat sekuensial sistematis di mana semua siswa diberi label sebagai peserta dalam program yang dapat diidentifikasi memerlukan otorisasi fakultas program, dekan sekolah / perguruan tinggi, tata kelola institusional, provost, dan kanselir. Persetujuan Sistem atau Bupati mungkin diperlukan.
  • Selama semua penerimaan UWM dan persyaratan program / gelar terpenuhi dan fakultas program mempertahankan kontrol terhadap persyaratan kurikulum dan program, tidak ada persetujuan akademis yang diminta oleh lembaga eksternal seperti Komisi Pembelajaran Tinggi.
  • Program baru yang dihasilkan akan tunduk pada tinjauan / persyaratan akreditasi standar.

10. Perjanjian Kemitraan Komprehensif

Kesepakatan kolaborasi yang menggabungkan dua atau lebih jenis perjanjian di atas akan dianggap sebagai kemitraan komprehensif dan disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pihak yang berkepentingan.

Pengikatan perjanjian


Terkadang, pihak-pihak yang menyetujui dapat melanggar perjanjian. Itulah sebabnya pada tahun 1969 Konvensi Wina tentang Hukum Perjanjian didirikan untuk mengklasifikasikan yayasan tersebut membuat sebuah perjanjian. Konvensi ini didirikan pada 22 nd Mei 1969 dan itu berlaku pada 27 thJanuari 1980. Konvensi tersebut terdiri dari 85 artikel yang berkaitan dengan definisi, penetapan, reservasi, aplikasi, interpretasi, penskorsan dan pelanggaran perjanjian. (PBB) Setelah konvensi Wina, ada lebih dari 500 perjanjian internasional sejak tahun 1980 sampai 2014, yang sebagian besar merupakan perjanjian bilateral atau multi lateral di antara negara-negara bagian. Ini mengubah cara negara berinteraksi satu sama lain, terutama karena ada mediator (PBB) yang menengahi perjanjian dan kesepakatan antar negara.

Adaptasi Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai entitas internasional untuk perdamaian dan negosiasi dalam bentuknya yang paling sederhana adalah sebuah perjanjian. Piagam PBB itu sendiri merupakan sebuah perjanjian di antara negara-negara untuk mengakui kekuatan dan kehadiran Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ada dua bentuk perjanjian, perjanjian pelaksana sendiri dan perjanjian pelaksanaan non-diri. Perjanjian pelaksana sendiri adalah perjanjian yang segera mengikat ratifikasi. Perjanjian non-self-executing, di sisi lain, menjadi mengikat hanya melalui penerapan undang-undang. Menurut Slomanson, kebanyakan perjanjian bilateral adalah pelaksanaan diri dan kebanyakan perjanjian multilateral adalah pelaksanaan publik seperti tahap perjanjian Internasional.

Akibat Terjadinya Melanggar sebuah perjanjian

Saat ini, beberapa negara bagian memilih untuk memutuskan perjanjian tertentu untuk kepentingan negara-negara bagian. Apakah ini berarti bahwa masyarakat internasional harus menghukum negara bagian manapun yang melanggar sebuah perjanjian? Jawabannya tidak, dan alasannya adalah tidak semua perjanjian mengikat. Contohnya termasuk intervensi Rusia atas kedaulatan Ukraina atau tuduhan AS terhadap Suriah dalam pelanggaran Konvensi Senjata Kimia. Dalam kedua situasi tersebut, pelanggar dugaan tersebut mengklaim bahwa mereka tidak melanggar perjanjian apapun.

Intervensi Rusia baru-baru ini di Ukraina memecahkan berbagai perjanjian termasuk Perjanjian Persahabatan 1997 dengan Ukraina dan Persetujuan Helsinki. Namun, kedua perjanjian tersebut tidak mengikat, jadi tidak ada tindakan militer yang bisa dilakukan terhadap Rusia. Masyarakat internasional dapat menuntut sebuah negara yang melanggar perjanjian yang mengikat. Muammar Gadhafi didakwa melanggar Konvensi Jenewa yang mengikat dengan melakukan, antara lain, kejahatan terhadap kemanusiaan. Masyarakat internasional dapat menuntut sebuah negara yang melanggar perjanjian yang mengikat. Muammar Gadhafi didakwa melanggar Konvensi Jenewa yang mengikat dengan melakukan, antara lain, kejahatan terhadap kemanusiaan seperti asas perjanjian internasional.

Pengaruh Mengubah Hukum Internasional

Contoh lain dari cara perjanjian telah mengubah hukum internasional dan hubungan internasional adalah Selat Hormuz. Selat Hormuz adalah selat yang terletak di pantai Oman dan Iran. Menurut divisi Independent Statistics and Analysis pada Administrasi Informasi Energi AS, Selat Hormuz adalah pos pemeriksaan minyak yang paling strategis di dunia. Selat dari pos pemeriksaan Hormuz memiliki lebih banyak minyak bumi yang melewatinya daripada semua lima pos pemeriksaan minyak di dunia digabungkan. Pada tahun 2012, Iran telah mengancam untuk menutup selat Hormuz, sehingga mempengaruhi harga minyak bumi secara global dengan cara yang negatif.

Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut (UNCLOS) menyebutkan hak dari jalan yang tidak bersalah. Pasal tersebut menyatakan “Tunduk pada Konvensi ini, kapal-kapal dari semua Negara, baik yang pesisir atau daratan, menikmati hak jalur yang tidak bersalah melalui laut teritorial.” Bagian yang tidak bersalah dijelaskan sebagai “Passage tidak bersalah asalkan tidak merugikan perdamaian, ketertiban atau keamanan di Negara pantai. “(PBB) Meskipun Iran telah menandatangani perjanjian tersebut, negara tersebut tidak pernah meratifikasinya. Artinya, undang-undang perjanjian tersebut tidak berlaku bagi Iran karena pemerintah tidak mengikatnya secara resmi.

Selanjutnya, menurut UNCLOS pasal 13, sebuah rezim transit berlaku untuk “selat yang digunakan untuk navigasi internasional antara satu bagian dari laut lepas atau zona ekonomi eksklusif dan bagian lain dari laut lepas atau zona ekonomi eksklusif.” Berarti bahwa Iran, sesuai dengan deklarasi dan ratifikasinya sendiri, berkewajiban untuk menghormati hak transit dari semua kapal yang mengibarkan bendera negara bagian yang dilimpahi kepada UNCLOS. sehingga tidak termasuk AS yang belum meratifikasinya. Selanjutnya, sebuah rezim transit berlaku untuk selat yang digunakan untuk navigasi internasional antara satu bagian dari laut lepas atau zona ekonomi eksklusif dan bagian lain dari laut lepas atau zona ekonomi eksklusif.

Meskipun perjanjian Internasional hari ini memegang nilai yang lebih kuat daripada yang mereka lakukan satu abad yang lalu, beberapa perjanjian masih kurang memiliki kekuatan. Dalam banyak kasus, negara tidak akan menghadapi tuntutan apapun jika mereka melanggar sebuah perjanjian, terutama jika negara tersebut adalah negara yang kuat seperti AS. Amerika Serikat menandatangani Konvensi Menentang Penyiksaan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1994, namun masih terus menggunakan metode penyiksaan di teluk Guantanamo.  Meskipun perjanjian dianggap serius di kali, namun banyak kasus lainnya yang mereka lihat. Menurut pendapat saya, perjanjian berlaku efektif hari ini namun harus memiliki konsekuensi pelanggaran yang lebih kuat, terutama jika dibuat dengan negara yang lebih kuat. Jika sebuah negara kuat melanggar hukum atau perjanjian internasional.

, ,
Post Date: Thursday 15th, March 2018 / 06:46 Oleh :